Apa itu Elastin

Elastin adalah protein matriks ekstraseluler yang memberikan elastisitas dan ketahanan terhadap jaringan seperti arteri, paru-paru, tendon, kulit, dan ligamen. Serat elastis memiliki dua komponen, salah satunya dikodekan oleh gen ELN.

Protein ini memiliki proporsi tinggi asam amino hidrofobik seperti glisin dan prolin, membentuk domain hidrofobik bergerak. ELN terletak pada kromosom 7 dari genom manusia. Penyambungan alternatif dari gen ELN menghasilkan pembentukan setidaknya 11 isoform tropoelastin pada manusia.

keriput
Saat orang menjadi tua, elastin akan terkuras dan muncul keriput.

Elastin disintesis dari molekul prekursor tropoelastin. Banyak molekul tropoelastin dihubungkan bersama untuk membentuk kompleks elastin yang lebih besar.

Setiap molekul tropoelastin memiliki 36 domain yang tersusun dalam koil acak. Ini memiliki domain hidrofobik dan hidrofilik bergantian dikodekan oleh wilayah gen yang terpisah.

Domain hidrofilik mengandung residu lisin yang penting untuk pengikatan silang molekul tropoelastin selama pembentukan serat elastin.

Elastin di Tendon

Tendon terbuat dari fasikula dengan matriks interfascicular (IFM). Beberapa tendon dapat menyimpan energi dan mereka yang melakukannya lebih elastis daripada tendon posisi. Beberapa contoh tendon penyimpan energi adalah tendon fleksor digital superfisial kuda dan tendon Achilles manusia.

Dengan bertambahnya usia, IFM tendon menjadi lebih kaku dan kurang tahan terhadap kelelahan. Tendon-tendon ini lebih rentan terhadap cedera. Sedangkan kandungan elastin keseluruhan dalam tendon rendah, IFM kaya akan elastin.

Dalam sebuah penelitian yang menyelidiki elastin dalam tendon dan efek penuaan pada konten elastin, ditemukan bahwa elastin memberikan IFM dengan sifat elastis yang diperlukan untuk menyimpan energi, dan dengan penuaan ada penurunan konten elastin dan lebih banyak disorganisasi dalam tendon penyimpan energi.

Elastin di Arteri

Elastin adalah salah satu komponen struktural utama dari matriks ekstraseluler dinding pembuluh darah.

Ketika elastin terdegradasi, ia melepaskan peptida turunan elastin (EDP) yang disebut elastokin. Peptida ini memiliki efek pada sel-sel lain, termasuk sel endotel, monosit, dan sel otot polos, melalui interaksi dengan kompleks reseptor elastin.

Dipercayai bahwa EDP memainkan peran penting dalam penyakit vaskular terkait usia. Akumulasi EDP telah terbukti meningkatkan hiperglikemia dan resistensi insulin pada tikus. Penuaan pembuluh darah juga dapat menyebabkan disregulasi hemostasis dan pembekuan darah.

Elastin di paru-paru

Alveoli, atau kantung udara, paru-paru seperti balon kecil yang terisi udara saat bernafas. Elastin memberikan tekanan pada balon untuk mencegah hiperinflasi dan mempertahankan fungsi paru yang tepat. Jika elastin rusak, seperti terjadi karena peradangan yang disebabkan oleh iritasi inhalasi dalam kasus emfisema, tekanan dalam alveoli hilang dan aliran udara berkurang. Paru-paru mungkin terlalu panas, membuat mereka rentan terhadap kerusakan lebih lanjut.

Elastin di Kulit

Elastin dan kolagen adalah komponen protein struktural utama kulit. Elastin sekitar seribu kali lebih fleksibel daripada kolagen. Ini memberikan elastisitas ke jaringan kulit.

Kerusakan atau peradangan elastin pada kulit dapat menyebabkan kerusakan atau penyakit kulit.

Tinggalkan Balasan