Pengertian Transkripsi DNA

Transkripsi adalah pembentukan hanya asam Ribonukleat identik tunggal (RNA) dari DNA untai ganda, yang berarti transkripsi adalah proses setelah replikasi. Produk antara DNA adalah RNA, di mana gen diekspresikan setelah replikasi. Jadi itu disebut situs ekspresi informasi genetik. Dalam proses ini, salah satu dari dua untai yang dibentuk setelah replikasi berfungsi sebagai templat (untai bukan pengkodean atau untai sense) dan lainnya sebagai antisense (untai pengkodean atau untai antisense). Hampir keseluruhan prosesnya sama dalam prokariota maupun eukariota, tetapi ada beberapa perbedaan mendasar di antara mereka.

Seluruh molekul DNA tidak diekspresikan dalam transkripsi, melainkan sebagian DNA yang dipilih hanya disintesis sebagai RNA. Alasan untuk ini tidak diketahui, tetapi dikatakan bahwa itu mungkin karena pensinyalan internal.

Produk yang terbentuk dalam transkripsi disebut sebagai transkrip primer, karena ini tidak aktif. Jadi untuk membuat mereka aktif secara fungsional, mereka mengalami beberapa jenis perubahan seperti penyambungan, modifikasi basa, penambahan terminal, dll. Ini dikenal sebagai modifikasi pasca-transkripsi.

Beberapa kesamaan antara proses transkripsi prokariota dan eukariota adalah seperti dalam kedua jenis DNA bertindak sebagai templat untuk proses, komposisi kimia (pasangan basa) sama, RNA polimerase memainkan peran utama dalam kedua kelompok.

Sementara perbedaannya terletak pada prosesnya, yang sederhana pada prokariota dan jauh lebih rumit pada eukariota. Dalam prokariota, hanya satu jenis RNA polimerase yang menghasilkan ketiga jenis RNA (mRNA, tRNA, rRNA), sedangkan dalam eukariota berbagai jenis RNA menghasilkan berbagai jenis RNA seperti tipe I yang menghasilkan rRNA, tipe II adalah mRNA dan tipe III untuk tRNA dan 5S rRNA.

Terlepas dari ini, ada perbedaan lain seperti di situs inisiasi, faktor Rho, wilayah promotor, titik terminasi, keberadaan intron, modifikasi post-transkripsional, dll.

Meskipun dalam banyak virus, materi genetik juga terkandung oleh RNA dan memiliki kemampuan untuk melakukan fungsi seluler lainnya seperti DNA. Tetapi secara kimia ditemukan bahwa DNA lebih stabil daripada RNA, oleh karena itu DNA hanya disukai sebagai makromolekul yang lebih cocok untuk menyimpan informasi genetik umur panjang.

Leave a Comment