Pengertian Megalitikum

Pengertian Megalitikum

Megalit artinya batu besar, sering tanpa pakaian digunakan dalam berbagai jenis monumen Neolitik (Zaman Batu Baru) dan Zaman Perunggu awal. Meskipun beberapa aspek penyebaran dan pengembangan bangunan zaman megalitikum masih dalam perdebatan, di Spanyol, Portugal, dan pantai Mediterania, yang paling kuno dari kuburan batu cyclopean mungkin adalah dolmen.

Dolmen terdiri dari beberapa penyangga tegak dan lempengan atap yang datar, semuanya tertutupi oleh gundukan tanah pelindung yang dalam banyak kasus telah lapuk. Di Eropa utara dan barat, dua rencana utama dikembangkan dari dolmen: satu, makam lintas, dibentuk dengan penambahan lorong masuk beratap batu yang panjang ke dolmen itu sendiri; dan yang lainnya, kuburan panjang, seperti peti mati atau kuburan tertutup, terdiri dari ruang pemakaman yang panjang dan persegi panjang tanpa lorong yang berbeda.  Banyak gerobak bundar dan panjang juga ditemukan mengandung ruang pemakaman megalitik.

Megalitikum adalah zaman ‘batu besar’ yang merujuk pada struktur atau kumpulan batu atau batu besar, buatan manusia atau rakitan. Namun, biasanya, bangunan megalitik mengacu pada arsitektur monumental yang dibangun antara sekitar 6.000 dan 4.000 tahun yang lalu di Eropa, selama zaman Neolitik dan Perunggu.

Bentuk lain dari bangunan megalitikum adalah menhir (dari men, “batu,” dan hir, “panjang”) ini masih terkait dengan dengan kuburan megalitik. Menhir adalah batu tegak sederhana, kadang-kadang berukuran besar, dan paling sering didirikan di Eropa Barat, terutama Brittany. Seringkali menhir ditempatkan bersama, membentuk lingkaran, setengah lingkaran, atau elips yang luas. Banyak dibangun di Inggris, situs-situs paling terkenal adalah Stonehenge dan Avebury di Wiltshire.

Konsepsi yang mendasari pembangunan bangunan megalitik masih belum diketahui, tetapi semua monumen tersebut memiliki fitur arsitektur dan teknis tertentu, yang menunjukkan bahwa penyebar gagasan megalit datang untuk mendominasi populasi lokal di banyak daerah. Kesamaan simbol magis yang diukir pada banyak monumen juga menunjukkan kesatuan keyakinan yang mendasarinya.

Leave a Comment