Pengertian gugus prostetik, Koenzim, Kofaktor

Enzim adalah makromolekul yang mengkatalisasi reaksi kimia. Dengan kata lain, itu membuat reaksi yang tidak menguntungkan dapat terjadi. Enzim dibangun dari molekul yang lebih kecil untuk membuat subunit aktif. Salah satu bagian terpenting dari enzim adalah koenzim.

Ringkasan

  • Anda dapat menganggap koenzim atau kosubstrat sebagai molekul pembantu yang membantu enzim dalam mengkatalisasi reaksi kimia.
  • Koenzim membutuhkan keberadaan enzim agar berfungsi. Itu tidak aktif sendiri.
  • Sementara enzim adalah protein, koenzim adalah molekul kecil, nonprotein. Koenzim memegang atom atau kelompok atom, memungkinkan enzim bekerja.
    Contoh-contoh koenzim termasuk vitamin B dan S-adenosyl metionin.

Pengertian Koenzim

Koenzim adalah zat yang bekerja dengan enzim untuk memulai atau membantu fungsi enzim. Ini dapat dianggap sebagai molekul pembantu untuk reaksi biokimia. Koenzim adalah molekul kecil, nonprotein yang menyediakan tempat transfer untuk enzim yang berfungsi. Mereka adalah pembawa antara atom atau kelompok atom, yang memungkinkan terjadinya reaksi. Koenzim tidak dianggap sebagai bagian dari struktur enzim. Mereka kadang-kadang disebut sebagai cosubstrates.

Koenzim tidak dapat berfungsi sendiri dan membutuhkan kehadiran enzim. Beberapa enzim membutuhkan beberapa koenzim dan kofaktor.

Contoh Koenzim:

  • Vitamin B berfungsi sebagai koenzim yang penting bagi enzim untuk membentuk lemak, karbohidrat, dan protein.
  • Contoh dari koenzim nonvitamin adalah S-adenosyl methionine, yang mentransfer gugus metil pada bakteri dan juga pada eukariota dan archaea.

Koenzim, Kofaktor, dan gugus Prostetik

Beberapa teks menganggap semua molekul penolong yang berikatan dengan enzim sebagai jenis kofaktor, sementara yang lain membagi kelas bahan kimia menjadi tiga kelompok:

  • Koenzim adalah molekul organik nonprotein yang berikatan dengan enzim secara longgar. Banyak (tidak semua) adalah vitamin atau berasal dari vitamin. Banyak koenzim yang mengandung adenosin monofosfat (AMP). Koenzim dapat digambarkan sebagai kelompok kosubstrat atau prostetik.
  • Kofaktor adalah spesi anorganik atau setidaknya senyawa nonprotein yang membantu fungsi enzim dengan meningkatkan laju katalisis. Biasanya, kofaktor adalah ion logam. Beberapa unsur logam tidak memiliki nilai gizi, tetapi beberapa unsur jejak berfungsi sebagai kofaktor dalam reaksi biokimia, termasuk zat besi, tembaga, seng, magnesium, kobalt, dan molibdenum. Beberapa elemen yang tampaknya penting untuk nutrisi tampaknya tidak bertindak sebagai kofaktor, termasuk kromium, yodium, dan kalsium.
  • Kosubstrat adalah koenzim yang berikatan erat dengan protein, namun akan dilepaskan dan terikat lagi di beberapa titik.
  • Gugus prostetik adalah molekul mitra enzim yang berikatan erat atau kovalen dengan enzim (ingat, koenzim mengikat secara longgar). Sementara kosubstrat mengikat sementara, gugus prostetik terikat secara permanen dengan protein. Gugus prostetik membantu protein mengikat molekul lain, bertindak sebagai elemen struktural, dan bertindak sebagai pembawa muatan. Contoh dari kelompok prostetik adalah heme dalam hemoglobin, mioglobin, dan sitokrom. Zat besi (Fe) yang ditemukan di tengah kelompok prostetik heme memungkinkannya untuk mengikat dan melepaskan oksigen di paru-paru dan jaringan, masing-masing. Vitamin juga merupakan contoh dari kelompok prostetik.

Argumen untuk menggunakan istilah kofaktor untuk mencakup semua jenis molekul pembantu adalah bahwa komponen organik dan anorganik berkali-kali diperlukan agar enzim berfungsi.Heme is an example of a coenzyme or cofactor that contains both an organic and inorganic component

Ada beberapa istilah terkait juga terkait dengan koenzim:

  • Apoenzim adalah nama yang diberikan kepada enzim tidak aktif yang tidak memiliki koenzim atau kofaktor.
  • Holoenzim adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan enzim yang lengkap dengan koenzim dan kofaktornya.
  • Holoprotein adalah kata yang digunakan untuk protein dengan kelompok prostetik atau kofaktor.

Koenzim berikatan dengan molekul protein (apoenzyme) untuk membentuk enzim aktif (holoenzyme).

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *