Kitin: Pengertian, struktur, fungsi, manfaat

Kitin adalah konstituen utama dari eksoskeleton, atau kerangka eksternal, dari banyak arthropoda seperti serangga, laba-laba, dan krustasea. Eksoskeleton yang terbuat dari senyawa yang tahan lama dan kokoh ini mendukung dan melindungi jaringan lunak hewan ini, yang tidak memiliki kerangka internal.

Kitin adalah polisakarida, sejenis karbohidrat yang memiliki struktur dasar dari rantai berulang molekul gula. Kitin analog dengan struktur selulosa, senyawa yang menyediakan dukungan struktural untuk jaringan tumbuhan. Selain ditemukan dalam eksoskeleton arthropoda, kitin juga ditemukan di dinding sel beberapa spesies jamur.

Apa itu kitin

Jika seseorang ingin mengamati lobster dengan cermat, dia tidak bisa tidak memperhatikan lapisan luarnya yang keras. Cangkang luar pelindung ini, disebut eksoskeleton adalah ciri pembeda artropoda yang mencakup krustasea (kepiting, lobster, udang), arakhnida (kutu, tungau, kalajengking, dan laba-laba), dan bahkan serangga (kumbang, belalang, kupu-kupu).

Kitin, biopolimer yang terbentuk secara alami, adalah komponen penting dari eksoskeleton ini. Cangkang internal cephalopoda dan radula moluska juga terutama terdiri dari kitin.

Kitin tidak bekerja sendiri dalam membentuk eksoskeleton. Ini terkait dengan sejumlah protein, termasuk zat elastis, seperti karet yang disebut resilin. Identitas dan sifat protein ini menentukan apakah eksoskeleton akan menjadi kaku, seperti cangkang kumbang, atau lunak dan fleksibel seperti sendi kaki kepiting. Kitin juga berasosiasi dengan senyawa nonprotein, seperti kalsium karbonat yang merupakan bagian dari cangkang krustasea seperti kepiting, lobster, dan udang.

Struktur

struktur kitinKitin pada dasarnya adalah homopolisakarida linier (polimer rantai panjang) yang terdiri dari unit berulang N-asetil-glukosamin, yang merupakan turunan glukosa monosakarida. Unit-unit ini membentuk keterkaitan β-1,4 kovalen. Kitin dengan rumus kimia (C8H13O5N) n dianggap sebagai karbohidrat kompleks, yang strukturnya menyerupai selulosa, dengan satu gugus hidroksil pada setiap monomer diganti dengan gugus asetil amina.

Fungsi

Kitin menganugerahkan sejumlah manfaat perlindungan bagi hewan dengan eksoskeleton. Selain mendefinisikan bentuk dasar hewan, cangkang keras yang membungkus arthropoda melindungi pemakainya dari pengaburan, atau dehidrasi. Fungsi khusus ini sangat penting untuk arthropoda terestrial, yang dapat lenyap jika terlalu banyak air yang hilang dari darah dan jaringan tubuh mereka. Kerang juga memberikan perlindungan yang efektif terhadap beberapa predator.

Kerangka di bagian luar tubuh ini tampak keras dan kaku karena keberadaan kitin yang dikenal karena sifat elastisnya yang keras. Meskipun kitin adalah unsur dominan, senyawa lain seperti protein dan kalsium karbonat juga memainkan peran penting dalam pembentukan eksoskeleton. Fungsi utama eksoskeleton yang mengandung kitin ini adalah untuk menjaga jaringan lunak bagian dalam aman dari segala jenis cedera.

Yang paling penting, kitin mencegah jaringan halus dari menjadi kering. Singkatnya, ini bertindak sebagai penghalang kedap air terhadap dehidrasi, yang sangat penting untuk kelangsungan hidup mereka.

Artoskoda yang mengandung kitin keras yang mengandung kitin juga bertindak sebagai mekanisme pertahanan melawan pemangsaan. Penutup luar ini dapat mentolerir tekanan tekan yang kuat, yang dapat memberikan perlindungan dari predasi karena predator mengerahkan kekuatan tekan pada eksoskeleton untuk melukai korbannya.
Dinding sel jamur yang melindungi mikroorganisme dari lingkungan luar juga terbuat dari kitin.

Pelepasan Eksoskeleton

Kitin dilepaskan dari kulit luar hewan (epidermis) untuk membentuk penutup pelindung. Setelah eksoskeleton sepenuhnya berkembang, pertumbuhan epidermis berhenti. Selain itu, kerangka luar ditemukan relatif kaku, karena ia membatasi pertumbuhan dengan meningkatnya ukuran hewan. Jadi ketika ada ketidaksesuaian antara anatomi arthropoda dan ukuran eksoskeleton, itu dapat menyebabkan mati lemas. Untuk menghindari hal ini, hewan itu menyingkirkan eksoskeleton dan mulai membentuk yang baru. Proses pelepasan kerangka saat ini dilakukan secara berkala, yang diperlukan untuk pertumbuhan yang tepat.

Manfaat

Sebagai Pupuk

Salah satu manfaat kitin yang paling penting adalah penggunaannya dalam membuat pupuk. Pupuk yang mengandung kitin bersifat organik, tidak beracun, dan telah terbukti meningkatkan produktivitas tanaman. Kitin dalam pupuk membantu meningkatkan organisme tanah dan aktivitas enzim, yang secara positif mempengaruhi kesehatan tanah. Ini pada gilirannya meningkatkan hasil panen.

Sebagai Aditif Makanan

Kitin memiliki sejarah panjang sebagai aditif makanan. Ini biasanya diperoleh dari kepiting, dan kerang yang termasuk udang. Terkadang dinding sel eumycetes (sejenis jamur) digunakan sebagai sumber untuk mengekstraksi kitin. Microcrystalline chitin (MCC) sebagai aditif makanan dapat membantu meningkatkan rasa dan rasa.

Sebagai Agen Pengemulsi

Penggunaan kitin dalam makanan juga dapat membantu menciptakan emulsi makanan yang stabil. Ini pada dasarnya bertindak sebagai agen pengemulsi yang sangat baik, yang membantu mencegah pecahnya emulsi saat terpapar dengan cairan lain. Misalnya, topping makanan penutup yang dikocok sering mengandung kitin yang memberikan keseragaman dan stabilitas pada produk.

Penggunaan Obat

Polimer pembentuk serat yang terbentuk secara alami ini juga dapat membantu menurunkan kadar kolesterol seperti yang ditemukan melalui penelitian pada hewan. Molekul kitin cenderung membersihkan kolesterol dan lemak dalam sistem pencernaan. Jadi kitin dalam diet dapat membantu mengurangi efisiensi penyerapan kolesterol.

Sebagai benang Bedah

Kitin juga digunakan untuk membuat benang bedah yang kuat dan fleksibel. Cukup banyak jahitan yang bisa larut digunakan untuk menutup luka yang terbuat dari kitin. Jahitan ini mulai membusuk selama proses penyembuhan luka. Laporan juga menunjukkan bahwa jahitan yang terdiri dari kitin dapat membantu memfasilitasi penyembuhan luka.
Kitin dalam bentuk tambahannya dapat membantu mengurangi kolesterol. Selain itu, kitin dikatakan memiliki sifat antioksidan, anti-diabetes, anti-inflamasi, antimikroba, antikoagulan, antihipertensi, dan antikanker. Jadi meminumnya dalam bentuk suplemen mungkin bermanfaat untuk kesehatan secara keseluruhan.

Tinggalkan Balasan