Ujian Prostat

Pada titik tertentu, kebanyakan pria harus menjalani pemeriksaan prostat sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan umum, atau mereka disarankan untuk melakukan tes ini karena usia atau faktor medis lainnya.

Kelenjar prostat menghasilkan sebagian besar bagian cairan dari air mani. Kehadiran kelenjar ini hampir tidak diperhatikan oleh mereka yang sehat. Kebanyakan pria hanya memperhatikan ketika beberapa gejala yang mengganggu mulai muncul, seperti buang air kecil yang sering dan menyakitkan, nyeri punggung bawah, gangguan aliran urin dan retensi urin di uretra (ditandai dengan meneteskan urin di pakaian dalam). Sementara kebanyakan orang menduga kanker ketika kelenjar prostat disebutkan, kondisi lain yang kurang serius juga menimpa prostat seperti peradangan (prostatitis) dan peningkatan ukuran (hipertrofi).

Prostat adalah kelenjar kecil yang terletak di bawah kandung kemih dan di depan rektum. Beratnya sekitar 20 sampai 25g pada pria dewasa yang sehat. Uretra melewati dari kandung kemih, melalui prostat dan kemudian melalui batang penis. Fungsi utama prostat adalah untuk mengeluarkan cairan yang menyediakan makanan untuk sperma.

Pemeriksaan Kelenjar Prostat

Ada berbagai cara untuk memeriksa kelainan prostat. Adanya area seperti benjolan keras, nodul, atau daerah cekung dianggap tidak normal. Terlepas dari metode pemeriksaan langsung prostat, tes darah untuk jumlah protein tertentu yang diproduksi oleh kelenjar lebih tinggi dari normal dilakukan untuk mendeteksi kanker atau kondisi lain. Karena prostat dikelilingi oleh organ, maka prostat tidak dapat diakses secara langsung. Dapat dipalpasi melalui dinding rektum.

Pemeriksaan Rektal Digital (DRE)

Ini adalah prosedur yang paling banyak digunakan untuk menilai ukuran dan tekstur prostat. Seorang dokter memasukkan jari bersarung (biasanya jari telunjuk) ke dalam rektum untuk merasakan prostat. Jari dilumasi untuk menghindari rasa sakit dan ketidaknyamanan pada pasien.

Pasien diminta untuk melepas celana dan pakaian dalamnya. Untuk memfasilitasi DRE, ia kemudian diminta untuk mengorientasikan dirinya pada posisi tertentu. Posisi yang biasanya digunakan untuk DRE adalah:

Posisi Lateral Kiri: Pasien berbaring miring ke kiri dengan lutut ditarik dekat ke dada.

Posisi Litotomi: Pasien berbaring telentang, dengan lutut diangkat dan ditarik dekat ke dada.

Posisi lutut-dada: Pasien berlutut dengan siku bertumpu pada meja pemeriksaan atau tempat tidur.

Sering kali, pasien hanya diminta untuk berdiri dengan kaki terbuka, jari kaki ditekuk ke dalam dan lutut sedikit ditekuk. Kemudian, dia diminta untuk membungkuk dan meletakkan tangannya di atas meja pemeriksaan.

Ketika pasien dalam posisi yang tepat, bokong ditarik terpisah untuk memperlihatkan daerah anus. Perineum (daerah antara anus dan skrotum) diperiksa untuk tanda-tanda cedera atau penyakit. Jari dimasukkan ke dalam rektum. Perlahan-lahan dipindahkan ke dinding rektum untuk merasakan dua lobus prostat, dan alur (depresi) di antara keduanya. Area benjolan atau nodul tidak beraturan, nyeri tekan, area tidak rata atau cekung, area keras dan tegas, ketidakmampuan untuk merasakan alur di antara kedua lobus prostat; semua ini adalah apa yang secara khusus dicari oleh para dokter dalam DRE.

Bagian posterior dan lateral prostat dapat dipalpasi (dirasakan) pada pemeriksaan; namun, beberapa bagian jelas tetap di luar jangkauan. Setelah pemeriksaan selesai, jari diangkat, pasien diberikan beberapa tisu untuk mengelap pelumas, dan diminta untuk mengenakan pakaiannya.

Apakah Pemeriksaan Prostat Diperlukan?

Beberapa orang merasa bahwa pemeriksaan prostat seharusnya tidak menjadi bagian dari pemeriksaan kesehatan rutin. Ini mungkin karena mereka menganggap prosedur itu memalukan, menyakitkan, atau tidak perlu. Namun, dalam kasus kanker prostat, skrining dini sangat penting. Pria keturunan Afrika-Amerika memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker prostat. Seiring bertambahnya usia pria, risiko kanker juga meningkat, dan umumnya pria berusia di atas 50 tahun disarankan untuk menjalani pemeriksaan prostat sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan rutin. DRE harus dihindari jika pasien menderita neutropenia.

Ada jenis pemeriksaan dan tes lain yang digunakan bersama dengan DRE untuk mengkonfirmasi diagnosis yang dicurigai atau untuk membedakan antara tanda-tanda yang terkait erat dari dua penyakit yang berbeda. Tes-tes ini adalah:

Tes Prostate-specific Antigen (PSA): Protein-specific antigen (PSA) adalah protein yang diproduksi oleh kelenjar prostat. Tingkat PSA biasanya meningkat dalam kondisi seperti kanker prostat dan prostatitis. Oleh karena itu, parameter penting untuk mengetahui tentang kondisi patologis prostat. Namun, itu bukan parameter yang sangat andal, dan signifikansinya tergantung pada hasil yang Anda dapatkan dari tes lain.

Transrectal Ultrasound (TRUS): Dalam prosedur ini, perangkat pemancar gelombang suara, yang dikenal sebagai probe TRUS, dimasukkan ke dalam rektum. Untuk ini, gel ultrasound diterapkan pada probe yang ditutupi selubung. Ini memancarkan gelombang suara yang memantul dari berbagai organ termasuk prostat. Dari gelombang suara yang dipantulkan, gambar prostat dibuat. Prosedur ini dapat mendeteksi penyimpangan yang terlewatkan oleh DRE. Ini juga mengungkapkan ukuran prostat.

Biopsi Prostat: Jika DRE pasien menunjukkan kelainan, dan jika PSA-nya meningkat, maka biopsi (pengangkatan jaringan untuk tes lebih lanjut), dilakukan untuk memastikan diagnosis yang dicurigai. Sampel biopsi diambil dengan bantuan USG transrectal (TRUS). Jarum yang dipasang pada probe TRUS dipandu ke berbagai titik, dari mana sampel jaringan prostat diambil.

Pemeriksaan prostat tidak boleh diabaikan, karena dapat mengungkapkan tanda-tanda awal masalah kelenjar prostat. Ini menjadi sangat relevan, mengingat tingginya angka kematian penderita kanker prostat.

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informatif, dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran medis ahli.