Contoh Komponen Biotik, karakteristik, pengertian

Karena cara ekosistem berfungsi, komponen biotik adalah kelompok sistem kompleks tempat berlangsungnya persaingan dan kerja sama, di mana tindakan setiap bentuk kehidupan di dalamnya dapat mempengaruhi satu sama lain, segala sesuatu yang memiliki kehidupan dan yang mendiami ekosistem dianggap sebagai faktor biotik.

Komponen biotik adalah semua organisme hidup yang dapat kita temukan di suatu tempat, seperti bakteri yang menghuni tanah, tumbuhan, predator dan polutan, yang bertanggung jawab untuk menentukan organisme mana yang dapat hidup dalam suatu ekosistem dan membentuk ekosistem. strategi bertahan hidup mereka sendiri. Faktor biotik, bersama dengan faktor abiotik yang tidak hidup seperti suhu, sinar matahari, geografi, dan kimia, menentukan seperti apa ekosistem dan relung ekologi yang tersedia.

Faktor biotik adalah semua organisme hidup yang berhubungan dengan orang lain, merupakan fauna dan flora dari suatu tempat tertentu dan interaksinya. Mereka adalah hubungan yang terjalin dalam suatu ekosistem dan yang mengkondisikan keberadaannya.

Pengertian

Komponen biotik adalah faktor hidup ekosistem. Faktor biotik adalah komponen hidup yang mencakup sejumlah populasi yang saling terkait dari spesies yang berbeda dalam lingkungan yang umum. Faktor biotik dapat berupa organisme yang mempengaruhi organisme lain termasuk hewan yang mengkonsumsi organisme lainnya dan makanan yang dikonsumsi organisme. Faktor biotik pada lingkungan membutuhkan makanan dan energi untuk bertahan hidup.

Karakteristik

Beberapa ciri terpenting yang dapat kita amati pada komponen biotik adalah sebagai berikut:

  • Komponen biotik harus memiliki perilaku tertentu agar dapat bertahan hidup dan berkembang biak.
  • Ada beberapa kompetisi antara makhluk hidup untuk mendapatkan makanan atau ruang.
  • Mereka terdiri dari makhluk yang memiliki kehidupan.
  • Beberapa organisme adalah penghasil makanannya sendiri, sementara yang lain memakan tumbuhan dan hewan.
  • Mereka mempengaruhi populasi organisme lain, atau lingkungan.
  • Mereka mencakup segala sesuatu yang berhubungan dengan flora dan fauna.
  • Ada tiga jenis faktor biotik.

Jenis

Berdasarkan peran komponen biotik dalam ekosistem mereka dikategorikan ke dalam tiga kategori utama.

  • Produsen – ini adalah organisme yang mensintesis senyawa organik. Contoh: Tanaman.
  • Konsumen – Ini adalah organisme yang memakan organisme lain. Konsumen dari tiga tingkat trofik tergantung pada tingkat dan kategori makanan mereka; mereka konsumen primer, sekunder dan tersier konsumen.
  • Pengurai – Ini adalah saprofit – mikroorganisme yang memakan sampah mati dan membusuk. Contoh: Bakteri dan jamur.

Ketika kita mempertimbangkan komponen biotik, organisme dibagi menjadi dua kategori, yaitu autotrof dan heterotrof. Autotrof dapat menghasilkan makanan sendiri. Mereka adalah tumbuhan hijau dengan klorofil dan beberapa jenis bakteri-kemosintetik dan fotosintesis. Karena organisme ini menghasilkan makanan untuk semua organisme lain, mereka juga dikenal sebagai ‘Produsen’. Heterotrof tergantung langsung atau tidak langsung pada autotrof untuk makanan mereka. Jenis organisme dibagi lagi menjadi dua kelompok, seperti, Foto dan Osmotrof.

Fototrof mengambil makanan dari luar dan mencernanya di dalam tubuh mereka. Mereka disebut konsumen. Semua hewan-hewan herbivora (makan tumbuhan), karnivora (makan hewan) atau omnivora (makan semua jenis makanan) jatuh dalam kelompok ini. Osmotrof adalah organisme yang mensekresi enzim pencernaan untuk memecah makanan menjadi zat sederhana dan kemudian menyerap makanan yang dicerna.

Kelompok ini mencakup bakteri parasit dan saprofit serta jamur. Mereka juga dapat disebut Dekomposer karena peran mereka telah tercatat dalam dekomposisi bahan organik mati. Tapi yang paling menarik adalah bahwa semua parasit ini bukan pengurai, ada beberapa dari mereka adalah konsumen (seperti serangga dan binatang kecil) yang membantu dalam dekomposisi dengan memecah bahan organik menjadi potongan-potongan kecil yang mati. Namun, heterotrof juga dapat dibagi menjadi dua kelompok besar sebagai fag bio (makan pada organisme hidup) dan sarkofagus (makan pada organisme mati) Gambar. 10.3.

Divisi yang disebutkan di atas dari organisme terutama didasarkan pada sifat makanan yang pada gilirannya menimbulkan struktur trofik ekosistem. Ini menandakan hubungan yang sistematis langkah-bijaksana di antara organisme hidup untuk makanan, yang membentuk rantai, yang dikenal sebagai rantai makanan.

Rantai makanan tersebut dapat ditelusuri kembali ke Produsen dan posisi organisme dalam rantai makanan ditunjukkan oleh tingkat trofik. Tingkat trofik ini didefinisikan sebagai jumlah link yang terpisah dari produsen; produsen selalu milik tingkat trofik pertama atau dasar.

Sebuah spesies tunggal dapat beroperasi lebih dari satu tingkat trofik dalam ekosistem yang berarti bahwa spesies ini mendapatkan makanan dari lebih dari satu sumber. Sekali lagi, spesies yang sama dapat dimakan oleh beberapa spesies lain dari tingkat trofik yang lebih tinggi; dengan demikian, kita dapat mengetahui beberapa rantai makanan terkait bersama-sama dengan cara memotong untuk mengembangkan jaringan, yang dikenal sebagai jaring makanan. Jaringan makanan memberikangambaran yang jelas tentang fungsi ekosistem.

Produsen

Para produsen juga dikenal dengan nama autotrof dan merupakan organisme yang memiliki kemampuan membuat makanan sendiri dengan menggunakan bahan anorganik dan sumber energi. Produsen masih sangat penting dan berguna saat ini karena mereka adalah makhluk hidup yang memiliki kemampuan untuk memanfaatkan energi anorganik untuk digunakan sebagai bahan bakar kehidupan. Pada saat yang sama, terdapat dua jenis produsen: Fotoautotrof yang paling umum dan yang memanfaatkan energi matahari untuk hidup, misalnya, tumbuhan hijau, ganggang hijau, dan beberapa bakteri, dan kelompok kedua yang disebut kemo autotrof, yang jarang ditemukan dan memperoleh energi dari sumber yang tidak biasa seperti hidrogen dan besi, dan menghasilkan metana.

Konsumen

Konsumen dikenal dengan nama heterotrof, dan mereka adalah organisme yang memakan organisme hidup lain untuk mendapatkan energi. Herbivora yang memakan tumbuhan, karnivora yang memakan hewan, dan omnivora yang memakan tumbuhan dan hewan adalah heterotrof.

Pengurai

Pengurai atau dekomposer adalah organisme yang menggunakan senyawa organik dari produsen dan konsumen sebagai sumber energinya. Mereka penting bagi ekosistem karena mereka memecah bahan makhluk hidup lain menjadi bentuk yang lebih sederhana, yang kemudian dapat digunakan kembali oleh organisme lain. Misalnya, bakteri tanah, jamur, cacing, lalat, dan organisme lain yang menguraikan bahan mati adalah jenis pengurai.

Pentingnya

Pentingnya komponen biotik terletak pada keberadaannya atau keberadaan materialnya yang mempengaruhi berbagai komponen ekosistem. Materi tersebut meliputi organisme, interaksi, bagian, limbah, dan juga keberadaannya. Faktor-faktor seperti penyakit, predasi, dan parasitisme juga dapat dianggap biotik. Semua interaksi ini akan membuat perbedaan dalam kelangsungan hidup, evolusi dan reproduksi setiap spesies.

Bagaimana mereka mempengaruhi ekosistem

Untuk berbicara tentang pentingnya dalam ekosistem, perlu dikatakan bahwa baik komponen biotik dan abiotik terkait satu sama lain dalam suatu ekosistem, dan jika satu faktor dimodifikasi atau dihilangkan, hal itu dapat mempengaruhi seluruh ekosistem secara umum. Mereka bertanggung jawab untuk membangun rantai makanan dan memecah bahan limbah dari hewan dan tumbuhan yang mati, membantu menghasilkan energi sambil menghindari polusi.

Contoh

Beberapa contoh komponen biotik menurut klasifikasinya adalah sebagai berikut:

Produsen:

  • Tanaman udara dan air
  • Pohon, pisang, alpukat, jambu biji, jeruk, dll.
  • Tanaman darat
  • Rumput laut
  • Semak dari segala jenis

Konsumen:

  • Tenggiling
  • Lebah
  • Tupai tanah Arktik
  • Luak
  • Kelelawar
  • Beruang
  • Simpanse
  • Kepiting
  • Monyet
  • Coyote dan Cougars

Pengurai:

  • Remis
  • Kecoak
  • kepiting
  • Cacing tanah
  • Cacing pipih
  • Lalat
  • Udang air tawar
  • Jamur
  • Siput
  • Rayap
  • Tawon

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *