Apa fungsi Saraf Abdusen

Saraf abdusen (saraf kranial vi) mengontrol otot lain yang berhubungan dengan gerakan mata, yang disebut otot rektus lateral. Otot ini terlibat dalam gerakan mata luar. Misalnya, Anda akan menggunakannya untuk melihat ke samping. Saraf ini, juga disebut saraf abdomen, dimulai di daerah pons batang otak Anda. Akhirnya memasuki rongga mata Anda, di mana ia mengontrol otot rektus lateral.

Saraf abdusen adalah saraf kranial berpasangan keenam. Ini memiliki fungsi motorik somatik murni – menyediakan persarafan untuk otot rektus lateral. Pada artikel ini, kita akan melihat anatomi saraf abdusen – kursus anatomi, fungsi motorik dan relevansi klinis.

Anatomi

Saraf abdusen muncul dari inti abdusen di pons batang otak. Itu keluar batang otak di persimpangan pons dan medula.

Kemudian memasuki ruang subarachnoid dan menembus dura mater untuk melakukan perjalanan di daerah yang dikenal sebagai kanal Dorello.

Di ujung tulang temporal petrous, saraf abducens meninggalkan kanal Dorello dan memasuki sinus kavernosa (sinus vena dural). Ia berjalan melalui sinus kavernosa dan memasuki orbit tulang melalui celah orbital superior.

Dalam orbit tulang, saraf abdusen berakhir dengan menginervasi otot rektus lateral.

Fungsi Motorik

Saraf abdusen memberikan persarafan ke otot rektus lateral – salah satu otot ekstraokular.

Rektus lateral berasal dari bagian lateral cincin tendensi yang umum, dan melekat pada aspek anterolateral sklera. Ini bertindak untuk menculik bola mata (mis. Untuk memutar pandangan menjauh dari garis tengah).

Relevansi Klinis – Pemeriksaan Saraf abdusen

Saraf abdusen diperiksa bersama dengan saraf okulomotor dan troklearis dengan menguji pergerakan mata.

Pasien diminta untuk mengikuti titik dengan mata mereka (biasanya ujung pena) tanpa menggerakkan kepala mereka. Target digerakkan dalam ‘bentuk-H’ dan pasien diminta untuk melaporkan penglihatan kabur atau diplopia (penglihatan ganda).

Relevansi Klinis – palsy saraf abdusen

Kelumpuhan saraf abdusen dapat disebabkan oleh patologi struktural yang mengarah pada tekanan ke bawah pada batang otak (mis. Lesi yang menempati ruang). Ini dapat meregangkan saraf dari asalnya di persimpangan pons dan medula.

Penyebab lain termasuk neuropati diabetik dan tromboflebitis dari sinus kavernosa (dalam kasus ini, jarang terjadi saraf abducens yang terpengaruh secara terpisah).

Gambaran klinis dari kelumpuhan saraf abducens termasuk diplopia, mata yang terkena istirahat dalam adduksi (karena aktivitas rektus medialis), dan ketidakmampuan untuk menculik mata. Pasien dapat mencoba untuk mengkompensasi dengan memutar kepalanya untuk memungkinkan mata terlihat miring.

Leave a Comment