Apa itu Quisling?

Istilah slang “quisling” muncul selama Perang Dunia Kedua, ketika seorang politisi Norwegia bernama Vidkun Quisling mengadvokasi pendudukan Jerman di Norwegia.

Quisling adalah pengkhianat, lebih khusus pengkhianat yang bekerja sama dengan musuh untuk mempromosikan pendudukan dan penindasan penduduk asli. Kata ini berasal dari Norwegia, menjadikannya salah satu dari sedikit istilah Norwegia yang masuk ke bahasa Inggris, dan sejarah “quisling” sebenarnya cukup menarik. Tak perlu dikatakan, orang Norwegia tidak terlalu bangga dengan kata khusus asal Norwegia ini, dan mereka lebih suka melihat orang mengingat kontribusi linguistik seperti “ski”, “ fjord ”, dan “slalom.”

Di bawah Quisling, Norwegia mengusir orang-orang Yahudi sampai mati di kamp-kamp Nazi.

Istilah slang ini muncul selama Perang Dunia Kedua, ketika seorang politisi Norwegia bernama Vidkun Quisling mengadvokasi pendudukan Jerman di Norwegia, dan secara aktif bekerja untuk mempercepat pendudukan Jerman. Pada 1 Februari 1942, ia mengambil alih kekuasaan di Norwegia sebagai Menteri Presiden, dan mulai mendorong nilai-nilai Nazi dan mempromosikan perjuangan Jerman di Norwegia.

Pada akhirnya, rencana Quisling menjadi bumerang, dan sebenarnya memicu perlawanan lokal saat orang Norwegia yang marah melawan pendudukan Jerman. Di bawah Quisling, Norwegia mengusir orang-orang Yahudi sampai mati di kamp-kamp Nazi, dan negara itu juga memiliki cabang partai Nazi, dan cabang SS-nya sendiri. Seperti di negara-negara Pendudukan lainnya selama perang, perlawanan terhadap pemerintah harus dilakukan secara sembunyi-sembunyi, karena bisa mematikan bagi orang yang tertangkap. Orang Norwegia yang setia memandang Quisling sebagai pengkhianat utama setelah dia menjual Norwegia ke Jerman dengan imbalan kekuasaan tertinggi.

Quisling sendiri ditangkap dan dieksekusi setelah perang, dalam salah satu eksekusi terakhir yang diizinkan di Norwegia. Bahkan selama perang, kartun politik mulai menggunakan “quisling” sebagai singkatan untuk pengkhianat, seperti dalam lelucon seperti “‘Saya Hitler, siapa kamu?’ ‘Saya Quisling!’ ‘Ya, tapi siapa namamu?’” Pada akhir perang, istilah slang telah menyebar ke bagian lain Eropa, dan telah memasuki leksikon bahasa Inggris, muncul terutama dalam berbagai novel potboiler dan film noir diterbitkan. setelah perang.

Kolaborasi bisa menjadi bentuk pengkhianatan yang sangat berbahaya, jadi mungkin tidak mengherankan bahwa “quisling” menjadi istilah slang, karena Quisling adalah salah satu kolaborator yang paling vokal dan terkenal dari Perang Dunia Kedua. Seiring waktu, istilah itu merujuk pada segala bentuk pengkhianatan, bukan kolaborasi yang diperlukan dalam skala pemerintah. Sebagai aturan umum, disebut quisling adalah penghinaan, karena menyiratkan bahwa orang melihat seseorang tidak hanya sebagai pengkhianat, tetapi kolaborator aktif dengan musuh.

Author: fungsi