Apa itu Modal Hukum?

Pria memanjat tali

Modal legal adalah nilai saham ekuitas perusahaan yang beredar . Nilai ini dipertahankan pada buku besar akuntansi perusahaan dan dilarang digunakan untuk dividen atau distribusi lainnya. Jumlah modal legal didasarkan pada nilai nominal saham pada saat diterbitkan di bursa efek terbuka . Nilai nominal tidak ada hubungannya dengan nilai pasar aktual saham atau perubahan harga saham yang diperjualbelikan antar investor. Modal legal dan nilai nominal adalah item dasar yang berkaitan dengan investasi ekuitas.

Secara historis, pasar saham adalah industri yang tidak diatur dan memerlukan beberapa standar dasar bagi perusahaan yang ingin menerbitkan saham di antara individu dan investor ekuitas. Nilai nominal saham dikembangkan untuk memastikan investor tidak menjual saham perusahaan pada harga yang berbeda. Ketika penawaran umum perdana (IPO) diumumkan, perusahaan harus menyatakan nilai nominal sahamnya. Nilai nominal ini mewakili harga penerbitan minimum yang dibayarkan oleh investor; perusahaan kemudian mencatat total nilai nominal sebagai modal legal pada buku besar akuntansinya. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mempertahankan nilai akuntansi dasar di pasar sekuritas yang tidak diatur untuk saham biasa .

Tiket saham biasa dicetak dan diterbitkan dengan nilai nominal yang terdaftar untuk tujuan investasi. Investor ekuitas dapat memperkirakan secara wajar jumlah modal legal yang dimiliki perusahaan dalam buku besar akuntansinya dengan meninjau semua tiket saham yang diterbitkan. Informasi ini kemudian akan dibandingkan dengan laporan keuangan perusahaan untuk menentukan apakah ada ketidakwajaran dalam saldo ekuitas perusahaan.

Modal legal sebagian besar telah menjadi alat investasi saham kuno di dunia bisnis saat ini. Sebagian besar saham biasa saat ini diterbitkan dengan nilai nominal $0,01 atau tanpa nilai nominal sama sekali. Saham biasa tanpa nilai nominal diperbolehkan memiliki sejumlah modal legal yang disisihkan oleh dewan direksi perusahaan atau entitas manajemen lainnya. Modal ini harus tetap ada setelah semua dividen atau pembagian dilakukan kepada pemegang saham.

Sebagian besar IPO saham biasa tidak memiliki dividen yang melekat pada pembelian saham. Dividen hanya dibayarkan pada saham preferen. Nilai nominal untuk saham preferen masih penting dalam pasar bisnis saat ini dan harus dinyatakan oleh perusahaan yang menerbitkan saham preferen. Dividen dapat dihitung sebagai persentase dari total nilai nominal saham. Nilai nominal total saham preferen harus dilaporkan sebagai modal legal di neraca perusahaan . Sebagian besar perusahaan harus melaporkan saham preferen terpisah dari total modal saham biasa pada laporan keuangan .

Author: fungsi