Perut Kembung Keras

Jika Anda menghadapi masalah perut kembung setelah makan, artikel ini akan menjelaskan penyebabnya. Baca lebih lanjut untuk mengetahui cara-cara di mana Anda bisa mendapatkan bantuan dari perut kembung.

Perut kembung setelah makan membuat hidup jadi sulit. Apalagi saat Anda bekerja dan menghadapi beban kerja pasca makan siang yang berat, perut yang buncit membuat Anda tidak bisa melakukan apapun. Perut yang sehat dan damai sangat penting, jika Anda ingin berkonsentrasi pada pekerjaan yang ada.

Perut kembung bisa jadi merupakan puncak gunung es, menandakan masalah yang mengakar. Seringkali kita mengabaikan atau mengabaikan masalah seperti ini. Tubuh kita memberi kita sinyal dan menunjukkan gejala masalah fisik yang mengakar. Seseorang harus mengambil petunjuk dan terlibat dalam tindakan segera untuk mencegahnya meledak menjadi sesuatu yang serius. Fakta bahwa Anda membaca artikel ini menandakan bahwa Anda peduli dengan tubuh Anda dan bersedia mengambil tindakan untuk mengatasi masalah ini sejak awal. Jika Anda membawa sikap ini sepanjang hidup, Anda tidak hanya akan diselamatkan dari membayar banyak tagihan medis, tetapi juga menjalani kehidupan yang energik.

Perut Kembung Keras – Penyebab & Pengobatan

Setelah pembahasan kecil tentang manfaat tindakan cepat terhadap masalah fisik, mari kita kembali ke topik artikel, yaitu kondisi perut kembung setelah makan. Perut kembung sering disertai dengan kram dan sakit perut. Mari kita lihat apa saja masalah fisik yang dapat menyebabkan perut kembung dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mencegahnya terjadi. Di sini saya daftar penyebab paling umum.

Makan Berlebihan Menghasilkan Gas

Jika Anda memiliki kebiasaan makan banyak, maka tidak heran jika perut Anda kembung. Harga yang Anda bayar untuk melakukan sin kerakusan adalah perut kembung setelah makan. Makan berlebihan menyebabkan gangguan pencernaan, yang menciptakan gas yang menggembungkan perut Anda. Perut Anda memiliki kapasitas menampung dan mencerna makanan yang sangat terbatas. Jika Anda mengisinya lebih dari itu, Anda pasti akan mengalami masalah perut kembung ini secara teratur. Masalah lebih besar yang juga membayangi di masa depan adalah obesitas. Berhati-hatilah dan perbaiki cara Anda, selagi Anda masih bisa.

Perlakuan

Perawatannya sangat sederhana. Berhenti makan berlebihan dan tahu kapan harus berhenti. Makan untuk hidup dan bukan hidup untuk makan!

Diet Serat Tinggi

Diet tinggi serat yang berat dapat mengakibatkan perut kembung. Jika Anda baru saja memulainya, Anda perlu memikirkan kembali jumlah serat yang ingin Anda sertakan dalam diet Anda.

Menyembuhkan

Kurangi kandungan serat untuk sementara dan kemudian secara bertahap tingkatkan ke tingkat yang tidak menyebabkan masalah perut kembung.

Aerofagia

Menelan terlalu banyak udara saat makan bisa membuat perut Anda kembung. Minum minuman berkarbonasi atau merokok juga dapat menyebabkan aerophagia, yang menyebabkan perut kembung.

Memperbaiki

Menahan diri dari berbicara terlalu banyak saat Anda makan. Ini akan mengurangi asupan udara di perut Anda. Asupan tinggi minuman berkarbonasi dan merokok saat makan harus dihindari. Juga, hindari makanan yang menghasilkan gas, sebanyak mungkin.

Intoleransi Laktosa dan Fruktosa

Alergi makanan tertentu atau intoleransi terhadap pencernaan dan asimilasi laktosa atau fruktosa dapat menyebabkan perut kembung. Terkadang infestasi cacing juga bisa menjadi penyebabnya.

Perlakuan

Hindari produk susu yang mengandung laktosa jika Anda tidak toleran terhadap laktosa. Jika Anda menyadari bahwa alergi terhadap bahan makanan tertentu menyebabkan masalah, maka hindari memakannya. Periksa ke dokter jika Anda mencurigai adanya infestasi cacing.

Sembelit

Salah satu penyebab utama perut kembung adalah sembelit. Ini mungkin disebabkan oleh beberapa masalah fisiologis, kebiasaan makan yang buruk, diet rendah serat, asupan cairan yang rendah, kehamilan, makanan olahan yang berlebihan dalam diet dan kurangnya aktivitas.

Memperbaiki

Beralih ke diet serat tinggi, asupan pencahar dan asupan cairan yang cukup membantu membersihkan sembelit. Mulailah mengubah pola makan Anda dan pastikan Anda memasukkan makanan berserat seperti buah-buahan (jeruk, pisang, stroberi), kacang polong, kacang-kacangan dan sayuran (kentang, jagung manis).

Sindrom iritasi usus

Jika kembung disertai dengan gejala seperti nyeri kronis di perut, bersama dengan gastroesophageal reflux, diare, sakit punggung dan kelelahan kronis, Irritable Bowel Syndrome (IBS) bisa menjadi penyebabnya.

Perlakuan

Perubahan diet, asupan pencahar, obat antispasmodik, olahraga dan menghilangkan stres dapat secara efektif mengobati IBS. Ada berbagai metode pengobatan yang dapat dilakukan setelah berkonsultasi dengan praktisi medis.

Faktor penyebab lain yang dapat menyebabkan kembung kronis sebagai gejala adalah Diverticulosis, Splenic-flexure syndrome, Alvarez’ syndrome, Gastric dumping syndrome, obstruksi usus, alergi makanan dan penyakit Celiac. Perut kembung sesekali setelah makan dapat dengan mudah dihindari dengan mengikuti jadwal makan harian yang disiplin dan diet seimbang, dengan asupan serat dan cairan yang tinggi. Ini akan menghindari sebagian besar masalah yang disebabkan karena gangguan pencernaan dan gas yang dihasilkan yang merupakan penyebab nomor satu dari perut kembung yang keras.