Pengertian gerak tigmotropisme dan contohnya pada tumbuhan

Pengertian gerak tigmotropisme dan contohnya

Tigmotropisme adalah gerakan arah tumbuhan dalam menanggapi rangsangan sentuhan. Ini pada dasarnya berarti bahwa tanaman mengubah pola normal atau arah pertumbuhan atau gerakan sebagai hasil dari stimulus sentuhan eksternal.

Tumbuhan, seperti kita, mengandalkan indera mereka untuk bertahan hidup. Aktivitas mereka sebagian besar dikendalikan oleh rangsangan eksternal, yang membuat mereka pandai beradaptasi dengan lingkungan mereka. Mereka bereaksi terhadap rangsangan dalam berbagai bentuk, termasuk cahaya (fototropisme), air (hidrotropisme), gravitasi (geotropisme), bahan kimia (kemotropisme) dll.

Seperti manusia, hal lain yang bereaksi pada tumbuhan adalah sentuhan. Faktanya, beberapa tanaman diketahui memiliki indera peraba yang jauh lebih sensitif daripada manusia, beberapa di antaranya hampir 10 kali lebih reaktif.

Apa itu Tigmotropisme

Tigmotropisme didefinisikan sebagai gerakan arah tanaman dalam menanggapi rangsangan sentuhan. Ini pada dasarnya berarti bahwa tanaman mengubah pola normal atau arah pertumbuhan atau gerakan sebagai hasil dari stimulus sentuhan eksternal. Seperti halnya bentuk-bentuk tropisme lainnya, ini bisa positif atau negatif.

Ketika tumbuhan tumbuh ke arah rangsangan sentuhan, dikatakan menunjukkan tigmotropisme positif. Sebaliknya, ketika tanaman tumbuh jauh dari rangsangan, ia menunjukkan tigmotropisme negatif

Tigmotropisme positif

Jenis tigmotropisme positif contohnya diperlihatkan oleh bagian-bagian tanaman seperti sulur. Sulur adalah daun khusus, batang atau tangkai daun tanaman. Mereka digunakan untuk dukungan dalam memanjat tanaman. Mereka cenderung melilit objek, yang bertindak sebagai stimulus sentuhan, sehingga “memanjat” objek.

Ketika tumbuh, satu sisi sulur menyentuh benda, misalnya, tongkat. Sinyal ini ditransmisikan ke sisi yang tidak bersentuhan dengan tongkat dan terjadi keriting. Laju pertumbuhan di sisi non-kontak meningkat, sementara laju melambat di sisi yang bersentuhan dengan tongkat. Ini disebut pertumbuhan diferensial. Ini mengarah ke perpanjangan sisi non-kontak, yang akhirnya mengarah ke bentuk keriting sulur.

Fenomena ini juga bertanggung jawab untuk tanaman seperti ivi, yang menempel pada pagar atau bentuk dukungan dan tumbuh di sepanjang itu.

contoh Tigmotropisme positif
contoh Tigmotropisme positif

Tigmotropisme negatif

Ketika tanaman, atau sebagian darinya, tumbuh menjauh dari stimulus sentuhan, itu disebut tigmotropisme negatif. Ini ditunjukkan oleh akar tumbuhan. Saat tumbuh, jika akarnya menyentuh sesuatu, mereka mengubah arahnya dan tumbuh jauh dari stimulus sentuhan. Ini membantu mereka untuk bernavigasi di bawah tanah dan tumbuh ke daerah dengan resistensi paling rendah.

Tigmotropisme negatif contohnya terjadi pada akar kadang-kadang cukup kuat untuk mengalahkan faktor-faktor lain, seperti tarikan gravitasi. Misalnya, dalam akar kacang vertikal, rangsangan sentuhan cukup untuk mengubah arah pertumbuhan akar vertikal.

contoh Tigmotropisme negatif
contoh Tigmotropisme negatif

Tumbuhan bergantung pada sejumlah faktor biotik dan abiotik untuk memoderasi pertumbuhannya. Faktor-faktor ini secara bersama-sama memengaruhi tumbuhan, sesekali mengambil prioritas satu sama lain. Tidak ada aturan baku mengenai faktor mana yang mendominasi lebih dari yang lain; hanya berbeda dari tanaman ke tanaman.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *