Ciri-ciri kromosom telosentris, Akrosentris, Metasentrik

Klasifikasi Kromosom Berdasarkan Posisi sentromer dan Panjang Lengan

  • Ukuran dan bentuk kromosom adalah variabel dalam berbagai fase siklus sel.
  • Kromosom dalam sel interfase muncul sebagai struktur yang tipis, melingkar, elastis dan seperti benang.
  • Kromosom interfase stainable seperti benang ini disebut kromatin.
  • Selama pembelahan sel mitosis atau meiotik, bahan kromatin menjadi lebih tebal dan lebarnya lebih pendek.
  • Kromosom pada tahap metafase pembelahan sel menunjukkan kondensasi maksimum.
  • Setiap kromosom metafase mengandung sentromer (penyempitan primer).
  • Sentromer membagi kromosom menjadi dua bagian yang disebut lengan kromosom.
  • Lengan kecil kromosom dilambangkan sebagai lengan ‘p’ , sedangkan lengan besar dilambangkan sebagai lengan ‘q’.
  • Ketika kromosom direpresentasikan sebagai kariotipe atau ideogram, masing-masing kromosom diatur sedemikian rupa sehingga lengan ‘p ‘diposisikan di atas sentromer dan lengan q diwakili di bawah sentromer.
  • Posisi sentromer dan ukuran relatif lengan kromosom digunakan sebagai kriteria untuk klasifikasi morfologis kromosom.
  • Klasifikasi morfologis ini adalah fitur kariotipik penting dari suatu organisme.

Klasifikasi kromosom

Berdasarkan posisi sentromer dan panjang lengan kromosom, kromosom diklasifikasikan menjadi 4 kelompok:

  • (1) Kromosom telosentris
  • (2) Kromosom akrosentrik
  • (3) Kromosom sub-metasentrik
  • (4) Kromosom metasentrik

(1) Kromosom telosentris

  • Pada kromosom telosentris, sentromer terletak di ujung (ujung) proksimal kromosom.
  • Ujung kromosom disebut sebagai telomer.
  • Dengan demikian, kromosom telosentris adalah kromosom seperti batang yang panjang
  • Kromosom ini muncul sebagai struktur berbentuk ‘i’ pada tahap metafase dari siklus sel.
  • Jenis kromosom ini hanya memiliki satu lengan kromosom.
  • Kromosom telosentris sangat jarang terjadi dan dilaporkan hanya pada beberapa spesies saja.

(2) Akrosentris

  • Sentromer diposisikan di salah satu ujung kromosom sedemikian rupa sehingga menghasilkan lengan yang sangat pendek (p) dan lengan yang sangat panjang (q).
  • Kromosom akrosentrik muncul sebagai struktur berbentuk ‘J’ pada tahap metafase dari siklus sel.
  • Kelompok Acrididae (belalang) menunjukkan jenis kromosom ini.
  • Nama ini berasal dari Acrididae (keluarga belalang).
  • Semua kromosom akrosentrik akan menjadi kromosom-sat.
  • Sat-kromosom = kromosom dengan penyempitan sekunder dan struktur seperti tombol di satu ujung.
  • Pada manusia, kromosom nomor 13, 15, 21 dan 22 adalah kromosom sat-Akrosentris.

(3) Sub-metasentrik

  • Sentromer terletak di dekat pusat kromosom (BUKAN di pusat yang tepat).
  • Dengan demikian, kromosom ini akan memiliki dua lengan yang tidak sama; lengan  ‘p ’kecil – dan lengan ‘q’besar .
  • Kromosom sub-metasentrik muncul sebagai struktur berbentuk ‘L’ pada tahap metafase pembelahan sel.
  • Mayoritas kromosom manusia adalah kromosom sub-metasentrik.

(4) Metasentrik

  • Sentromer terletak tepat di tengah kromosom.
  • Dengan demikian, kromosom ini akan memiliki dua lengan berukuran sama.
  • Kromosom metasentrik akan muncul sebagai struktur berbentuk ‘V’ pada tahap metafase pembelahan sel.
  • Kromosom metasentris dianggap sebagai jenis kromosom primitif.
  • Organisme primitif menunjukkan kariotipe dengan mayoritas kromosom dalam bentuk metasentris.
  • Karyotipe semacam itu disebut sebagai kariotipe simetris (tipe primitif).
  • Amfibi biasanya menunjukkan kromosom metasentrik.
  • Kromosom nomor 1 dan 3 manusia adalah kromosom metasentrik.

Leave a Comment