Apa itu Tumor Kelenjar Adrenal

Karena kelenjar adrenal secara konstan menghasilkan hormon yang vital dan beredar dengan baik di dalam tubuh, ada peluang untuk mempertaruhkan ketidakseimbangan. Misalnya, kelenjar yang terlalu aktif atau tumor jinak pada kelenjar adrenal akan menyebabkan terlalu banyak kortisol. Ini akan mengganggu tekanan darah kita, kesehatan jantung kita, dan bahkan respons tubuh kita terhadap stres. Tumor kelenjar adrenal bisa jinak atau ganas.

Ada berbagai macam tumor ganas, atau “kanker,”.

Kanker adrenokortikal akan berasal dari korteks adrenal. Ada dua tipe. Tumor berfungsi adalah yang paling umum dan akan terus menghasilkan kortisol, aldosteron, dan androgen. Tumor yang tidak berfungsi , di sisi lain, tidak akan menghasilkan hormon yang akan menghasilkan defisiensi lainnya.
Pheochromocytomas adrenal berasal dari medula adrenal dan sangat jarang.
Adrenal Paragangliomas dimulai di dalam atau di luar kelenjar adrenal.

Tumor kelenjar adrenal jinak yang dipelajari dengan baik secara umum dikenal sebagai Sindrom Cushing. Sindrom ini akan memproduksi kortisol berlebihan, dan dengan demikian mengganggu fungsi jantung dan proses-proses yang melibatkan tubuh ketika menanggapi stimulus stres. Sindrom Cushing cukup langka, dengan hanya dua hingga empat kasus baru per satu juta orang Amerika setiap tahun. Penyebab lain untuk kelebihan produksi kortisol mungkin adenoma, atau tumor jinak di mana saja pada kelenjar adrenal, atau penggunaan jangka panjang obat kortikosteroid seperti prednison.

Leave a Comment