Apa itu Glikosilasi dan fungsinya

Glikosilasi adalah suatu proses di mana glikus terikat pada protein, lipid, atau molekul organik lainnya, terutama melalui aksi enzim tertentu. Proses langkah demi langkah glikosilasi bervariasi, tergantung pada bentuk glikosilasi. Sebagai contoh, glikosilasi terkait-N adalah suatu bentuk glikosilasi di mana glikanya dilekatkan pada atom nitrogen dari asparagin atau residu arginin dari suatu protein.

Glikosilasi adalah reaksi yang dikatalisis oleh glikosiltransferase, yang menambahkan situs karbohidrat-khusus untuk molekul lain, umumnya protein dan lipid. Glikosilasi datang dalam lima bentuk: N-linked, O-linked dan glikosilasi fosfon serin, serta manilasiilasi C dan glikasi (penambahan glycophosphatidylinositol). Glikosilasi dapat membantu protein mencapai lipat dan dapat memfasilitasi pensinyalan dan adhesi sel.

Fungsi

Glikosilasi adalah proses di mana karbohidrat secara kovalen melekat pada makromolekul target, biasanya protein dan lipid. Modifikasi ini melayani berbagai fungsi. Misalnya, beberapa protein tidak terlipat dengan benar kecuali jika mereka terglikosilasi.

Dalam kasus lain, protein tidak stabil kecuali mengandung oligosakarida yang terkait dengan nitrogen amida residu asparagin tertentu. Pengaruh glikosilasi pada lipatan dan stabilitas glikoprotein ada dua. Pertama, glikan yang sangat larut dapat memiliki efek stabilisasi fisikokimia langsung. Kedua, glikan yang terhubung dengan N memediasi titik pemeriksaan kontrol kualitas kritis pada lipatan glikoprotein dalam retikulum endoplasma.

Glikosilasi juga berperan dalam adhesi sel ke sel (mekanisme yang digunakan oleh sel-sel sistem kekebalan) melalui protein pengikat gula yang disebut lektin, yang mengenali gugus karbohidrat spesifik.

Glikosilasi merupakan parameter penting dalam optimalisasi banyak obat berbasis glikoprotein seperti antibodi monoklonal.

Glikosilasi juga mendukung sistem golongan darah ABO. Adanya atau tidak adanya glikosiltransferase yang menentukan antigen golongan darah mana yang disajikan dan karenanya ditunjukkan spesifisitas antibodi. Peran imunologis ini mungkin telah mendorong diversifikasi heterogenitas glaukus dan menciptakan penghalang bagi penularan virus zoonosis.

Selain itu, glikosilasi sering digunakan oleh virus untuk melindungi protein virus yang mendasarinya dari pengenalan kekebalan. Contoh penting adalah perisai glikus padat dari lonjakan amplop dari virus human immunodeficiency.

Secara keseluruhan, glikosilasi perlu dipahami oleh kemungkinan tekanan seleksi evolusioner yang membentuknya. Dalam satu model, diversifikasi dapat dianggap murni sebagai hasil dari fungsi endogen (seperti perdagangan sel). Namun, lebih mungkin bahwa diversifikasi didorong oleh penghindaran mekanisme infeksi patogen (mis. Menempelnya Helicobacter pada residu sakarida terminal) dan keanekaragaman dalam organisme multiseluler kemudian dieksploitasi secara endogen.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *