Apa fungsi Tubulus seminiferus?

Dalam Tubulus seminiferus sperma diproduksi. Setiap testis memiliki 250 hingga 1000 tubulus yang berukuran sekitar 150 hingga 250 μm dengan diameter dan panjang masing-masing 30-70 sentimeter, panjang gabungan tubulus testis sekitar 250 meter.

Tubulus seminiferus terdiri dari dinding yang dikenal sebagai epitel germinal atau epitel seminiferus, yang dikelilingi oleh lamina basal dan selubung jaringan ikat yang terbentuk dari beberapa lapisan fibroblas. Lapisan yang terletak paling internal, yang melekat pada lamina basal, dibentuk oleh sel-sel myoid yang pipih dan kontraktil yang memiliki karakteristik sel otot polos. Sel-sel Leydig atau sel interstitial disebut menempati sebagian besar ruang antara tubulus seminiferus.

Tabung seminari ditutupi oleh lapisan epitel bertingkat khusus dan mengandung dua jenis sel di dalam *

  • Sel Sertoli – dengan fungsi nutrisi dan dukungan sperma.
  • Sel Sertori adalah sel silindris dan membentang dari membran basal ke epitel. Ini bertanggung jawab untuk alfabet interdigitasi sel myoid dan penyatuan sel Sertoli. Ini juga menghasilkan sekresi yang disebut ABP, yang fungsinya adalah untuk menarik testosteron ke dalam tubulus seminiferus, untuk menghasilkan sperma.
  • Sel spermatogenik – penghasil sperma.
  • Sel-sel spermatogenik ditemukan di testis post-tuberal, dan dibentuk oleh 4 atau 5 lapisan konsentris sehubungan dengan cahaya tabung seminiferus.

Di antara tabung seminiferus ada jaringan ikat longgar, jaringan interstitial, yang dibentuk oleh sel leydig, yang bertanggung jawab atas sekresi hormon pria, testosteron.

Fungsi

Tubulus seminiferus adalah tempat perkecambahan, pematangan, dan transportasi sel sperma di dalam testis pria. Tubulus seminiferus terdiri dari sel Sertoli kolumnar yang dikelilingi oleh sel spermatogenik pada interior epitel dan sel punca di luar. Tubulus seminiferus berfungsi untuk menghasilkan sperma, mempertahankan sperma, dan menyimpan sperma. Selama proses meiosis, sel-sel sertoli yang melapisi tubulus seminiferus menjalani proses diferensiasi untuk diubah menjadi sperma.

Spermatogenesis melalui proses meiosis terjadi di dalam tubulus seminiferus yang tipis, yang melingkar erat di sepanjang testis hingga panjang yang luar biasa (mungkin sejauh satu mil di antara kedua testis) dalam lebih dari 200 kompartemen yang dibagi oleh septa fibrosa dari tunica albuginea. Sel induk di bagian luar tubulus membelah melalui mitosis kemudian melanjutkan ke dalam dan mengubah pada dinding bagian dalam tubulus seminiferus, sehingga menimbulkan sel sperma germinal (spermatogonia), yang perlahan mengalir melalui tabung seminiferus hingga 60 hari atau lebih menuju tubulus pusat dalam perjalanan ke teste di bagian belakang testis dan kemudian melalui duktul eferen ke epididimis untuk penyimpanan di bagian luar testis.

Sepanjang jalan, sel-sel sperma yang matang menerima nutrisi dan bahan mentah dari sel-sel Sertoli vaskular yang terletak di dinding tubulus sampai mereka menjadi sel-sel sperma primer matang (spermatozoa). Spermatozoa tidak sepenuhnya lengkap dalam kematangannya setelah meninggalkan tubulus seminiferus, karena masih harus mengembangkan ekor yang memberi mereka motilitas.

Leave a Comment