Apa itu Resolusi Sederhana?

Gedung Capitol AS, tempat kedudukan Kongres AS.

Resolusi sederhana, yang juga disingkat menjadi S. Res., hanyalah sebuah resolusi yang tidak memiliki kekuatan hukum penuh di belakangnya dan oleh karena itu dianggap sebagai posisi yang tidak mengikat. Resolusi sederhana dapat disahkan oleh badan legislatif karena sejumlah alasan. Mereka dapat digunakan untuk menjernihkan masalah logistik atau sebagai alat politik.

Dalam kebanyakan kasus, resolusi sederhana digunakan untuk menetapkan aturan bagi badan pengatur. Di Kongres AS misalnya, baik Senat atau Dewan Perwakilan Rakyat dapat meloloskan resolusi seperti itu untuk menetapkan jadwal, membentuk komite, atau untuk beberapa tindakan rumah tangga lainnya yang biasanya tidak kontroversial. Ketika sebuah resolusi digunakan sedemikian rupa, biasanya hanya mendapat sedikit perhatian dari masyarakat umum.

Resolusi sederhana oleh Kongres tidak mengikat dan tidak memerlukan persetujuan dari Gedung Putih.

Di Kongres, karena resolusi sederhana mewakili posisi yang tidak mengikat dari badan legislatif tertentu, mereka tidak memerlukan persetujuan dari majelis lain, atau persetujuan dari presiden. Jika, misalnya, Senat mengambil resolusi yang disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat, itu dianggap sebagai dokumen independennya sendiri, tidak terkait dengan proposal Senat . Hal ini benar meskipun kata-kata dalam kedua proposal mungkin sama.

meskipun resolusi sederhana biasanya tidak menuntut banyak perhatian dari masyarakat umum, ada pengecualian. Misalnya, Kongres menjadi berita utama pada tahun 1997 ketika DPR dan Senat mengeluarkan resolusi mengenai Perang Irak dan pembangunan pasukan yang berkelanjutan. Meskipun masalah ini tidak mempengaruhi kebijakan AS, itu mewakili konflik pendapat langsung antara mayoritas Kongres dan presiden. Terlepas dari kasus ekstrem ini, sebagian besar waktu resolusi seperti itu disahkan tanpa gembar-gembor dan dukungan luas.

Resolusi sederhana dapat digunakan sebagai alat politik dalam beberapa kasus. Misalnya, satu pihak, berpikir bahwa anggotanya akan mendapatkan keuntungan dari pemungutan suara tertentu, mungkin ingin membuat anggota pihak lain dicatat mengenai suatu masalah. Biasanya, pemungutan suara pada resolusi dilakukan oleh absen suara, memaksa anggota kongres baik suara ya, tidak, atau abstain. Dalam kasus seperti itu, anggota tertentu mungkin harus kembali ke distriknya masing-masing dan mempertahankan suara mereka.