Apa itu Manusia Renaisans?

Potret Leonardo Da Vinci, yang sering dianggap sebagai pria Renaisans.

Seorang pria renaisans atau polymath adalah orang yang terampil dalam berbagai bidang atau berbagai disiplin ilmu, dan yang memiliki basis pengetahuan yang luas. Istilah manusia renaisans sebagian besar didasarkan pada berbagai seniman dan cendekiawan Renaisans Eropa, (dimulai sekitar 1450 M), yang mengejar berbagai bidang studi. Mungkin tokoh renaisans klasik pada periode ini adalah Leonardo Da Vinci, yang merupakan master seni, insinyur, ahli anatomi (untuk saat itu), dan juga mengejar banyak disiplin ilmu lain dengan sukses besar dan penuh percaya diri.

Michelangelo, yang memahat patung yang menggambarkan David selama periode Renaisans, juga seorang pelukis.

Istilah polymath mendahului manusia renaisans dan berasal dari bahasa Yunani polymathes . Bagi orang-orang yang berpikiran seperti Plato , dan kemudian Aristoteles , gagasan “telah belajar banyak,” terjemahan harfiah dari kata Yunani, sangat penting. Aristoteles, dalam tulisan-tulisannya yang beragam, sangat menganjurkan bahwa orang-orang yang akan memilih untuk mempelajari retorika harus fasih dalam berbagai bidang, karena ini memberi mereka kesempatan untuk mengomentari berbagai situasi, dan mengembangkan “kebiasaan”, sambutan singkat yang disiapkan. yang dapat digunakan dalam pidato ekstemporer.

Plato adalah seorang polymath, versi awal dari seorang pria renaisans.

Polymath lain yang mengikuti Aristoteles adalah Archimedes yang mempelajari dan menguasai banyak mata pelajaran, mulai dari matematika, fisika , filsafat , dan teknik . Menjadi seorang polymath adalah sesuatu yang dicita-citakan, dan terkadang tetap demikian. Meskipun kita memiliki banyak orang yang akan dianggap jenius di satu bidang tertentu, pria renaisans atau polymath menunjukkan keterampilan di banyak bidang. Seorang pemain biola virtuoso seperti Itzhak Perlman mungkin dianggap jenius , tetapi dia belum tentu seorang polymath. Jika dia juga mengambil filsafat dan teknik, maka dia akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk digolongkan sebagai pria renaisans.

Aristoteles, dalam ajaran dan tulisannya yang beragam, adalah seorang pria renaisans.

Pada masa Renaisans sebenarnya, pria yang terpelajar bercita-cita menjadi pria Renaisans. Mereka diharapkan menguasai beberapa bahasa, memahami filsafat dan ajaran ilmiah, menghargai sastra dan seni, dan selanjutnya menjadi olahragawan yang cekatan. Penekanan seperti itu diilhami oleh periode-periode sebelumnya, dan untuk pertama kalinya, para sarjana memiliki akses ke banyak filsuf dan penulis Yunani yang karyanya telah hilang selama berabad-abad. Selanjutnya, menjadi seorang pria renaisans jelas merupakan perpanjangan dari ksatria dan abdi dalem sebelumnya yang menjadi terpelajar selama Abad Pertengahan.

Ada beberapa wanita Renaisans, karena secara rutin, wanita tidak berpendidikan. Saat ini, wanita mungkin lebih suka istilah polymath karena mereka ahli di beberapa bidang. Bagi pria, prasangka mungkin masih menyatakan bahwa seorang pria harus mahir secara mental dan fisik. Seseorang yang tidak memiliki kecakapan dalam olahraga mungkin akan kehilangan label sebagai pria renaisans, dan malah dapat disebut polymath.

Anda masih akan melihat gagasan tentang pria Renaisans dalam pendidikan perguruan tinggi tradisional. Semua siswa, dalam banyak kasus, terlepas dari jurusannya, diharuskan untuk mengambil kelas seni liberal, di mana mereka belajar tentang topik yang tidak terkait dengan jurusan mereka. Ini tidak berarti bahwa sebagian besar siswa menjadi polymath. Umumnya Anda harus dianggap memiliki penguasaan di beberapa bidang yang berbeda untuk menjadi satu. Polymaths sejati, dan Anda pasti akan menemukan beberapa di perguruan tinggi mana pun, seringkali adalah siswa yang mengambil jurusan banyak dan minor dalam mata pelajaran lain. Namun konsep pendidikan umum ini mengungkapkan ide-ide yang berasal dari Aristoteles, dan diperkuat dalam Renaisans, bahwa pendidikan berbasis luas membantu membentuk pikiran yang lebih berkembang sepenuhnya.

Author: fungsi