Bagaimana Saya Menjadi Tukang Roti?

Membaca buku masak dan berlatih memanggang adalah penting bagi seseorang yang tertarik untuk menjadi pembuat roti.

Ada beberapa metode potensial untuk menjadi pembuat roti. Orang-orang dalam profesi ini terlibat dalam produksi makanan yang dipanggang, yang dapat mencakup pembuatan roti, kue kering, muffin , dan kue sederhana hingga kue pernikahan yang sangat rumit. Jumlah keragaman yang dapat dieksplorasi oleh seorang pembuat roti dalam pekerjaannya biasanya terkait dengan pelatihan dan keterampilan. Namun, cara para pembuat roti berlatih tidak selalu sama.

Kue gandum.

Beberapa orang yang ingin menjadi pembuat roti mengeksplorasi minat mereka terlebih dahulu di rumah dan kemudian di sekolah menengah. Beberapa sekolah menengah memiliki program kuliner yang baik dari mana siswa dapat memilih pilihan. Bantuan ini memulai pelatihan untuk menjadi pembuat roti dan dapat membuka pintu peluang di luar sekolah menengah. Penting untuk tidak meremehkan nilai latihan di rumah juga dan belajar di rumah. Membaca ratusan buku masak, menonton pertunjukan luar biasa tentang memanggang dan praktik memasak lainnya, mencoba dan membuat resep, dan mengembangkan pemahaman tentang seni, semuanya memberi tahu calon pembuat roti dan membantu mempersiapkannya lebih banyak untuk profesi ini.

Sangat penting untuk mempelajari semua pedoman keamanan makanan sebelum memulai toko roti.

Bahkan jika tidak ada program sekolah menengah yang tersedia bagi siswa yang ingin menjadi pembuat roti, menyelesaikan sekolah menengah sangat penting. Banyak pembuat roti bercita-cita untuk memiliki toko roti di beberapa titik di masa depan. Dididik dapat membuat mimpi ini lebih mudah, karena menjadi pemilik bisnis memerlukan pemahaman tentang kode hukum, manajemen bisnis, keterampilan matematika, dan keterampilan menulis. Oleh karena itu, disarankan agar orang tetap bersekolah, setidaknya sampai sekolah menengah.

Mempelajari desain rumit untuk kue pengantin adalah bagian dari pekerjaan seorang pembuat roti.

Dari lulus SMA, seseorang bisa bergerak ke beberapa arah. Mereka mungkin melanjutkan pendidikan di community college; beberapa di antaranya memiliki program kuliner terkenal yang patut ditelusuri. Sebagai alternatif, seseorang yang mungkin senang menjadi pembuat roti dapat pergi ke sekolah kuliner , terutama jika sekolah tersebut memiliki program koki kue atau kue kering. Pelatihan ini, asalkan difokuskan terutama pada pembuatan kue, tentu akan mempermudah mendapatkan pekerjaan. Penyelesaian program yang berhasil dapat menandakan sejumlah kompetensi, meskipun cara program dievaluasi oleh komunitas pembuat kue setempat akan mempengaruhi kesiapan pengusaha mempekerjakan pembuat roti dari program tersebut.

Tukang roti yang bercita-cita tinggi harus menghadiri sekolah kuliner.

Rute alternatif bagi seseorang yang ingin menjadi pembuat roti adalah mulai bekerja sebagai magang di toko roti, segera setelah sekolah menengah atau di kemudian hari. Beberapa tahun bekerja di lapangan bisa menjadi pelatihan yang sangat baik. Pada akhirnya dapat memberi orang pengalaman yang mereka butuhkan untuk bekerja sebagai pembuat roti utama, atau menjalankan toko roti mereka sendiri.

Gaji selama pelatihan seringkali rendah, dan banyak orang tidak akan menghasilkan lebih dari upah minimum . Ini mungkin membuat pilihan sekolah kuliner atau memasak lebih menarik, tetapi beberapa sekolah kuliner mahal dan meninggalkan beban pinjaman siswa yang berat. Perlu juga dicatat bahwa gaji rata-rata untuk tukang roti tidak terlalu tinggi. Di toko roti kelas atas di AS, gaji untuk pembuat roti berada di kisaran $30.000 Dolar AS (USD) yang tinggi, meskipun hal ini dapat meningkat atau menurun. Gaji rata-rata untuk pembuat roti tidak mendekati ini, dan biasanya sekitar $21.000 USD per tahun; kenaikan/penurunan dapat diharapkan dengan perubahan waktu ekonomi.

Related Posts