Apa yang dilakukan Teknisi Teknik Industri?

Teknisi teknik industri memantau efisiensi pabrik dan pabrik industri lainnya.

Teknisi teknik industri mengamati operasi di pabrik, pabrik, atau gudang untuk memastikan upaya produksi seefisien dan seaman mungkin. Dia membantu menentukan kebutuhan untuk renovasi peralatan, strategi jalur perakitan baru, atau tenaga kerja tambahan di lantai pabrik. Sebagian besar teknisi teknik industri bekerja sebagai asisten insinyur berlisensi, melakukan inspeksi fisik dan pengujian peralatan sesuai dengan instruksi supervisor mereka.

Teknisi teknik yang melayani sebagai konsultan akan sering menghabiskan beberapa hari untuk meninjau manual peralatan, dokumen teknis, dan data terkait.

Ketika tim teknik dikontrak untuk mengevaluasi efisiensi produksi perusahaan, teknisi teknik industri biasanya menghabiskan beberapa hari untuk meninjau manual peralatan, dokumen teknis, dan formulir harapan karyawan. Dia kemudian dapat mengunjungi pabrik yang sebenarnya untuk melihat apakah mesin dan sistem bekerja dengan benar dan dioperasikan sesuai dengan petunjuk teknis. Di bawah bimbingan seorang insinyur, seorang teknisi dapat memutuskan untuk mematikan peralatan tertentu untuk memeriksanya dengan lebih hati-hati. Dia dapat menentukan bahwa mesin sudah usang dan perlu diganti atau bahwa pekerja memerlukan pelatihan tambahan untuk meningkatkan pengerjaan mereka.

Teknisi teknik industri membantu menentukan peralatan, tenaga kerja, renovasi, dan kebutuhan lain dari fasilitas manufaktur atau gudang.

Seorang teknisi teknik industri mungkin hanya mendiskusikan temuannya dengan insinyur atau mengatur data ke dalam laporan resmi untuk pemilik perusahaan. Seorang teknisi memberikan saran tentang bagaimana produktivitas dapat ditingkatkan. Setelah temuan ditinjau, dia mungkin diminta untuk meneliti teknologi yang lebih baru dan memberikan pendapat ahli tentang mesin dan sistem mana yang harus dipasang.

Teknisi teknik industri dapat mengunjungi fasilitas dan mengamati operasi untuk memastikan proses seefisien mungkin.

Prosedur operasi bukan satu-satunya faktor dalam menjalankan pabrik yang efisien. Teknisi teknik industri juga dapat meninjau efektivitas upaya pengiriman dan penerimaan, departemen penjualan, dan bahkan divisi sumber daya manusia dalam sebuah perusahaan. Teknisi yang mengawasi prosedur tersebut umumnya bekerja lebih mandiri daripada teknisi yang fokus pada manufaktur dan peralatan. Seorang profesional dapat merancang metodenya sendiri untuk menilai kualitas, keamanan, dan efektivitas biaya.

Seorang teknisi teknik industri mungkin bertanggung jawab untuk melakukan pemeliharaan dan kalibrasi pada peralatan manufaktur.

Seseorang yang tertarik dengan teknisi teknik industri dapat mengembangkan keterampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan dalam program community college atau sekolah kejuruan . Sebagian besar sekolah menampilkan program pelatihan teknisi yang berlangsung antara enam bulan dan dua tahun. Selama fase kelas program, seorang siswa belajar tentang prinsip-prinsip administrasi bisnis, produksi industri, kontrol kualitas , dan kesehatan kerja. Seorang siswa juga dapat memperoleh pelatihan langsung yang berharga dengan peralatan dan teknik pengujian yang akan dia gunakan dalam pekerjaan. Setelah mendapatkan gelar, seseorang dapat melamar posisi di pabrik besar, kantor pusat perusahaan, perusahaan konsultan teknik, dan lembaga pemerintah.

Author: fungsi