Apa yang dilakukan seorang Detektif?

Detektif sering memeriksa TKP.

Tugas utama seorang detektif adalah mengungkap bukti dan mencari petunjuk untuk membuat keputusan dan penemuan. Para profesional ini sering menggunakan keterampilan mereka untuk memecahkan kejahatan, tetapi pekerjaan mereka tidak selalu begitu mendesak. Beberapa dipekerjakan terutama untuk menonton dan mengamati orang-orang tertentu, atau untuk menemukan teman-teman yang hilang atau hubungan yang telah lama hilang. Di perusahaan, detektif sering menyibukkan diri dengan memeriksa catatan keuangan dan file digital untuk mencari kemungkinan kesalahan. Meskipun pengaturannya bisa berbeda, semangat pekerjaan — menyatukan potongan-potongan untuk membuat keseluruhan gambar — biasanya konsisten.

Pekerjaan Polisi dan Penegakan Hukum

Detektif dapat menyelidiki tingkat kesalahan seseorang dalam suatu kejahatan.

Seorang detektif di kantor polisi atau biro penegakan hukum biasanya adalah perwira yang agak elit yang bekerja untuk memecahkan kejahatan dan menangkap pelaku kesalahan. Detektif sering mengunjungi TKP, mewawancarai saksi, dan meninjau laporan laboratorium dan profil tersangka. Mereka akan membantu penyelidik lain dalam mempersempit tersangka atau menyatukan serangkaian peristiwa yang tidak diketahui, dan kadang-kadang bertanggung jawab untuk melakukan penangkapan. Dalam beberapa kasus, detektif harus bersaksi di pengadilan tentang temuan, keyakinan, dan proses mereka.

Penyelidik Swasta

Salah satu tugas detektif adalah bersaksi di pengadilan, bila perlu.

Namun, tidak semua detektif berafiliasi dengan polisi; banyak yang melakukan bisnis sebagai penyelidik swasta, seringkali di dalam perusahaan independen. Orang-orang ini sering memecahkan misteri atau menyelesaikan perselisihan pribadi berdasarkan proyek. Menemukan orang tua kandung sering jatuh ke dalam ranah ini, seperti halnya pengaturan pengawasan pada pasangan – kegiatan ini sering membutuhkan sedikit pengintaian, tetapi tidak sesuai untuk polisi. Namun, jika penyelidik swasta mengungkap bukti kejahatan yang sebenarnya, dia biasanya diwajibkan oleh hukum untuk menyerahkan temuan itu kepada penegak hukum.

Detektif swasta dapat bekerja untuk perusahaan asuransi untuk mendokumentasikan penipuan asuransi atau menyelidiki apakah pasangan berselingkuh.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa detektif swasta tidak memiliki peran dalam memecahkan kejahatan. Banyak yang akan menyelidiki rincian kejahatan, tetapi biasanya hanya setelah kasus menjadi “dingin” atau ketika tidak ada cukup bukti bagi penegak hukum untuk melanjutkan penyelidikan. Misalnya, keluarga dari orang yang hilang atau meninggal mungkin menggunakan jasa penyelidik swasta untuk melanjutkan penyelidikan. Penyelidikan ini mungkin memberikan solusi yang mungkin untuk kejahatan atau memberikan bukti yang cukup bagi polisi untuk membuka kembali sebuah kasus.

Detektif Perusahaan

Jika seorang detektif swasta menemukan bukti kejahatan, mereka harus menyerahkan temuan itu kepada petugas penegak hukum.

Perusahaan besar terkadang menyewa detektif untuk melakukan investigasi internal dalam kasus dugaan penipuan atau penggelapan. Melapor langsung ke polisi dalam situasi ini dapat memalukan bagi perusahaan dan dapat menarik publisitas yang tidak diinginkan, terutama jika sebenarnya tidak ada kesalahan. Seorang detektif akan dapat memeriksa dokumen untuk menentukan apakah ada sesuatu yang salah; begitu para pemimpin perusahaan mengetahui bahwa ada sesuatu yang salah, mereka dapat dengan lebih percaya diri menyerahkan bukti kepada pihak yang berwenang.

Detektif harus bisa menginterogasi tersangka.

Firma hukum juga dapat menempatkan detektif pada staf untuk membantu pengacara menyelidiki lawan. Dalam uji coba besar, seringkali ada banyak dokumen dan data elektronik yang perlu disortir, diteliti, dan dievaluasi. Sementara pengacara dapat melakukan pekerjaan ini, keahlian detektif lebih cocok untuk mengidentifikasi “area pertanyaan” yang potensial. Litigator kemudian dapat menyelidiki pertanyaan-pertanyaan ini secara lebih mendalam di persidangan atau dalam deposisi.

Pelatihan dan Pendidikan yang Diperlukan

Dalam kebanyakan kasus, detektif harus memiliki setidaknya ijazah sekolah menengah untuk memulai, meskipun gelar sarjana atau universitas sering dianggap sebagai aset. Gelar dalam kriminologi , forensik , atau bahkan bisnis sering kali termasuk yang paling berguna. Namun, bagi banyak orang, pengalaman langsung lebih berharga daripada pembelajaran buku. Kebanyakan detektif memulai sebagai petugas polisi pemula atau bekerja sebagai asisten detektif swasta untuk membangun keterampilan dasar mereka.

Karakteristik Penting

Bagi banyak detektif, kesuksesan dalam pekerjaan sebagian besar adalah tentang intuisi pribadi dan kemampuan logis. Kepribadian karismatik dan kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dengan orang-orang yang mungkin tidak ingin berbagi informasi biasanya penting. Semakin maju pekerjaannya, semakin penting juga bagi seorang detektif untuk memiliki pengetahuan teknologi — menggunakan kamera, memahami forensik komputer, dan mengoperasikan penyadapan adalah bagian penting dari pekerjaan itu.