Apa itu Pendapatan Modal?

Pendapatan modal di hasilkan dari kekayaan itu sendiri, seperti halnya dengan dividen saham.

Pendapatan modal adalah pendapatan yang berasal dari modal, yaitu, berasal dari kekayaan itu sendiri, bukan dari produksi atau pekerjaan langsung tertentu. Contohnya adalah dividen saham atau keuntungan modal apa pun, serta pendapatan yang diperoleh pemilik dari bisnis yang dimilikinya tetapi bukan dari pekerjaan yang dilakukannya di sana. Frasa ini juga dapat digunakan untuk mengartikan setiap pendapatan yang digunakan untuk belanja modal, meskipun pengertian ini tidak umum digunakan.

Jual beli sifat dapat menghasilkan pendapatan modal.

Seperti yang didefinisikan oleh Internal Revenue Service ( IRS ) Amerika Serikat , pendapatan dapat diklasifikasikan sebagai capital gain atau capital loss, tergantung pada apakah ada keuntungan atau kerugian bersih. Misalnya, jika sebidang tanah dibeli seharga $500.000 Dolar AS (USD) dan setahun kemudian dijual seharga $600.000 USD, penjual memiliki keuntungan modal sebesar $100.000 USD, yang termasuk dalam pendapatan modalnya untuk tahun itu. Sebaliknya, jika tanah itu dijual seharga $400.000 USD, kerugian modal sebesar $100.000 USD dikatakan telah terjadi.

Pendapatan modal termasuk pendapatan yang diperoleh dari investasi, seperti dividen saham.

Di Amerika Serikat, bentuk pendapatan ini sebenarnya dikenai pajak secara signifikan lebih kecil daripada pendapatan biasa, yaitu, pendapatan yang diperoleh dari tenaga kerja atau gaji per jam . Hal ini diyakini dapat membantu menciptakan insentif bagi kapitalis untuk berinvestasi lebih banyak. Bahkan, sering ada saran yang diajukan untuk menghilangkan pajak atas capital gain sama sekali, menggantikannya dengan pajak konsumsi. Di bawah pajak konsumsi, hanya pembelian barang dan jasa yang akan dikenakan pajak, sehingga orang akan dikenakan pajak atas berapa banyak yang mereka gunakan, bukan berapa banyak kekayaan yang mereka hasilkan.

Secara tradisional, perbedaan antara pendapatan modal dan pendapatan reguler diungkapkan sebagai perbedaan antara pendapatan diterima di muka dan diterima. Konsep di balik ungkapan itu adalah bahwa pendapatan dari modal, yang diperoleh hanya dari kepemilikan kekayaan, tidak diperoleh dalam arti kata yang ketat. Tenaga kerja, di sisi lain, dipandang sebagai pendapatan yang diperoleh. Pada abad ke-19, khususnya, ada reaksi keras terhadap pendapatan diterima di muka, yang terlihat dalam banyak ideologi anti-Kapitalis pada zaman itu.

Di Amerika Serikat secara historis, pendapatan yang diterima di muka sebenarnya diharapkan untuk dikenakan pajak pada tingkat yang jauh lebih tinggi dari pendapatan yang diperoleh, atau pendapatan reguler. Ketika proposal asli untuk pajak pendapatan federal diajukan pada akhir abad ke-19, itu termasuk pajak yang lebih tinggi atas pendapatan diterima di muka. Pada tahun 1913, ketika pajak pendapatan cararn disahkan, sebuah ketentuan diperkenalkan untuk pendapatan yang diperoleh dari pajak pada tingkat yang lebih rendah daripada pendapatan modal, tetapi ini tidak diterima. Kemudian, ketentuan seperti itu disahkan, tetapi dicabut setahun kemudian.

Salah satu argumen yang menentang membiarkan proliferasi pendapatan modal adalah bahwa hal itu cenderung membangun dirinya sendiri, yang mengarah ke ketidakseimbangan yang lebih besar dan lebih besar dalam distribusi kekayaan. Karena modal diperbolehkan untuk menghasilkan lebih banyak modal, setiap blok modal awal, seperti yang berasal dari warisan, akan menciptakan lebih banyak modal, meningkat secara eksponensial dari waktu ke waktu. Di sisi lain, pendapatan yang diperoleh, karena dibatasi oleh upah dan jumlah jam kerja seseorang, akan meningkat pada tingkat yang jauh lebih lambat.