Apa itu Metaloid?

Apa itu Metaloid?

Pengertian Metaloid

Metaloid adalah sekelompok kecil unsur yang ditemukan dalam tabel periodik unsur di sepanjang garis zig-zag yang membedakan logam dari non-logam dan ditarik dari antara boron dan aluminium ke perbatasan polonium dan astatin.

Unsur Manakah yang Merupakan Metaloid?

Berikut ini adalah unsur-unsur yang dianggap metaloid:

Boron (B)

Silikon (Si)

Germanium (Ge)

Arsenik (As)

Antimon (Sb)

Telurium (Te)

Polonium (Po)

Ketujuh unsur ini diklasifikasikan sebagai metaloid dalam tabel periodik dari golongan 13 hingga 16.

Itu seharusnya mengklasifikasikan Astatin sebagai non-logam atau metaloid. Pembentukan logam juga telah diharapkan.

Sifat Metaloid

Metaloid memiliki sifat antara logam dan non-logam. Mereka memiliki sifat yang sulit untuk dikarakterisasi.

Sifat Fisik Metaloid

Keadaan materi

Padat

Kilau

Kilauan logam

Elastisitas

Rapuh

Daya konduksi

Semi-konduktif di alam

Sifat Kimia Metaloid

Oksidasi

Mereka mampu membentuk kacamata.

Paduan

Ketika dicampur dengan logam, mereka membentuk paduan.

alotropik

Alotrop logam dan non-logam terbentuk.

Meleleh

Beberapa metaloid berkontraksi ketika dilebur.

senyawa

Senyawa terbentuk ketika mereka bereaksi dengan halogen.

Sifat Umum Metaloid

Metaloid adalah semikonduktor yang baik.

Reaktivitas metaloid bergantung pada sifat unsur-unsur yang bereaksi dengannya.

Keelektronegatifan dan energi ionisasi antara logam dan nonlogam.

Kegunaan Metaloid

Boron (B)

Boron digunakan dalam kembang api karena memiliki kualitas berubah warna menjadi hijau saat dibakar. Ini adalah salah satu metaloid yang paling eksplosif.

Ini digunakan dalam bentuk asam borat dan dapat digunakan sebagai bahan pembersih.

Boron, bila digunakan dalam jumlah kecil, dapat bertindak sebagai agen pengendali hama semi-alami.

Silikon (Si)

Silikon menemukan aplikasi dalam chip komputer karena merupakan semikonduktor.

Silikon dalam silikon dapat digunakan sebagai sealant tahan air di atap, di sekitar pipa air.

Germanium (Ge)

Germanium digunakan dalam industri semikonduktor untuk meningkatkan sifat konduktif.

Lampu neon dan detektor inframerah menggunakan germanium.

Arsenik (As)

Ketika arsenik dicampur dengan galium, dapat digunakan sebagai semikonduktor dan menemukan aplikasi dalam LED.

Sangat beracun sehingga arsenik dapat digunakan sebagai insektisida dan pengawetan kayu.

Paduan timbal yang digunakan dalam pembuatan peluru menggunakan arsenik.

Antimon (Sb)

Antimon digunakan sebagai salah satu bahan dalam cat dan enamel keramik.

Pada zaman kuno, orang Mesir menggunakan antimon sebagai kosmetik.

Telurium (Te)

Ini digunakan sebagai aditif dalam pembuatan paduan.

Ini digunakan dalam pembuatan besi cor dan keramik untuk mencegah kejutan termal.

Polonium (Po)

Polonium tidak ada gunanya karena merupakan unsur paling langka dan sangat radioaktif dan beracun di alam.

5

Related Posts