Sistolik Vs. Gagal Jantung Diastolik

Menurut laporan penelitian, pria memiliki risiko dua kali lipat mengalami masalah pemompaan darah (sistolik) dibandingkan dengan wanita, dan ketika wanita mengembangkannya, masalah tersebut cenderung tidak terlalu parah. Baca terus, untuk mengetahui perbedaan antara disfungsi sistolik dan diastolik.

Jantung manusia adalah organ vital dalam tubuh, dan merupakan pusat dari sistem peredaran darah. Seperti yang Anda ketahui, jantung memiliki empat ruang – dua ruang atas atau atrium, dan dua ruang bawah atau ventrikel. Darah dibawa kembali dari tubuh ke jantung, dan dari sana, kembali dipompa melalui sistem peredaran darah ke seluruh bagian tubuh.

Bagaimana Fungsi Jantung

Kontraksi jantung disebut “sistol” dan relaksasi disebut “diastol”, dan tindakan ini membentuk satu detak jantung. Sisi kanan jantung menerima darah dari tubuh, dan memompa darah ke paru-paru. Sisi kiri menerima darah dari paru-paru, dan memompa darah ke seluruh bagian tubuh. Selama relaksasi atau ekspansi jantung, bilik terisi penuh dengan darah. Ketika jantung berkontraksi, darah dipompa keluar.

Kegagalan sistolik

Gagal jantung kongestif (CHF) adalah kondisi kronis dan progresif di mana otot-otot jantung sangat melemah, dan tidak mampu memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Jika jantung gagal memompa darah yang cukup karena disfungsi bilik yang berkontraksi untuk memompa darah, maka kondisi ini dikenal sebagai gagal jantung sistolik. Pengukuran fraksi ejeksi (EF) membantu menilai kesehatan jantung. Gejala seperti cadangan cairan ke paru-paru dan kongesti paru terlihat ketika kapasitas pemompaan ventrikel kiri sangat terpengaruh. Kegagalan sistolik (disfungsi sistolik) adalah akibat dari masalah pemompaan. Hal ini disebabkan oleh ventrikel yang telah kehilangan kemampuannya untuk berkontraksi secara normal karena melemahnya otot jantung.

Kegagalan diastolik

Kondisi di mana ventrikel tidak cukup mengembang untuk diisi dengan darah, dan menyebabkan suplai darah ke bagian tubuh tidak mencukupi disebut gagal jantung diastolik. Disfungsi diastolik adalah akibat dari masalah pengisian, dan ini disebabkan oleh ventrikel yang kehilangan kemampuannya untuk berelaksasi karena otot jantung yang kaku. Pengisian yang tidak memadai akhirnya menyebabkan suplai darah yang tidak memadai. Kondisi ini biasanya mengakibatkan akumulasi cairan di kaki, pergelangan kaki, dan tungkai.

Dalam beberapa kasus, kongesti paru juga diperhatikan. Tekanan darah tinggi, berkali-kali, menyebabkan penebalan otot jantung. Jadi, kegagalan diastolik lebih sering terjadi pada orang tua (usia di atas 75 tahun), dan pada mereka yang memiliki masalah tekanan darah tinggi. Ini lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Tergantung pada ventrikel mana yang terpengaruh, kondisi ini disebut CHF sisi kanan atau kiri. Ada kemungkinan kedua ventrikel terpengaruh, dan tidak memompa cukup darah. Kebanyakan orang dengan CHF mengalami beberapa tingkat dari keduanya, masalah pemompaan darah dan pengisian darah.

Gejala

Wanita dengan gagal jantung sistolik kronis lebih mungkin dibandingkan pria untuk memiliki gejala seperti pergelangan kaki bengkak (22% vs 15%), peningkatan tekanan pada vena jugularis di setiap sisi leher (17% vs 5%), dan sesak napas. pernapasan akibat penimbunan cairan di paru-paru. Gejala disfungsi sistolik dan diastolik hampir sama.

  • Kelelahan
  • Kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari yang sederhana, seperti membawa bahan makanan
  • Batuk terus menerus dan dada sesak yang memburuk saat berbaring
  • Sesak napas
  • Retensi air menyebabkan pergelangan kaki, kaki, tungkai, dan perut bengkak
  • Napas serak atau mengi
  • Detak jantung balap
  • Pembengkakan pembuluh darah di leher
  • Sakit dada

Gejala CHF hampir sama pada pria dan wanita, meskipun tingkat keparahannya dapat bervariasi dari orang ke orang. Telah diperhatikan bahwa sebagian besar gejala adalah akibat dari kemacetan yang terjadi ketika cairan kembali.

salah tafsir

Telah diamati bahwa sebagian besar gejala di atas disalahartikan sebagai tanda-tanda penuaan atau kelebihan berat badan, terutama pada wanita. Terkadang penderita asma atau penyakit paru-paru menganggap bahwa gejala yang disebutkan di atas adalah karena kondisi yang sudah ada sebelumnya. Adalah fakta bahwa penyakit jantung dan paru-paru terkadang terjadi bersamaan.

Darah disuplai pertama ke organ yang paling vital, dan semua organ lain harus bekerja dengan darah yang tidak mencukupi yang mengakibatkan kelelahan. Untuk mengimbangi kemampuan pemompaannya yang lebih lemah, jantung harus berdetak lebih cepat, sehingga detak jantung yang cepat diperhatikan. Jika Anda melihat salah satu dari gejala ini, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mencegah kerusakan lebih lanjut.

Penafian: Artikel Ini ini hanya untuk tujuan informatif, dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran medis ahli.