Seberapa Menular Herpes zoster

Seberapa menularkah herpes zoster? Artikel di bawah ini, tidak hanya memberi Anda jawabannya, tetapi juga membahas beberapa poin penting tentang kondisi itu sendiri.

Virus yang menyebabkan cacar air dikenal sebagai virus varicella zoster (VZV). Apa yang terjadi adalah, setelah seseorang terinfeksi cacar air, virus penyebab tetap dalam keadaan dorman, kemungkinan selama beberapa tahun. Dengan kata lain, virus tetap tidak aktif dan bersembunyi di jaringan saraf dekat sumsum tulang belakang dan otak. Setelah beberapa tahun, virus ini dapat mematahkan dormansinya dan diaktifkan kembali, akhirnya menyebabkan apa yang dikenal sebagai herpes zoster, juga dikenal sebagai herpes zoster. Wabah ini lebih sering terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah, bayi baru lahir, dan ibu hamil. Meskipun infeksi ini tidak dianggap sebagai salah satu yang mengancam jiwa, hal itu menyebabkan gejala yang menyakitkan.

Herpes zoster pada Orang Dewasa dan Anak-anak

Untuk memahami bagaimana herpes zoster menular, Anda harus terlebih dahulu mengetahui bagaimana herpes zoster disebabkan. Penyakit ini diketahui mempengaruhi sebagian besar orang dewasa yang lebih tua, yang pernah menderita cacar air, mungkin selama masa kanak-kanak mereka. Jadi apa yang dipahami dari pernyataan ini dan apa yang telah dijelaskan di atas, bahwa orang yang pernah menderita cacar air di awal hidupnya, adalah orang yang berisiko tertular herpes zoster. Kita dapat menganggap penyakit ini disebabkan oleh infeksi ulang dengan virus varicella zoster.

Apakah Herpes Zoster Menular?

Jawabannya bisa ‘Ya’ atau ‘Tidak’. Ini karena sifat dari kondisi ini. Seseorang yang terkena herpes zoster hanya dapat menularkan virus kepada orang lain, yang tidak pernah terkena cacar air atau belum pernah mendapatkan vaksin cacar air. Virus dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan yang dikeluarkan oleh lepuh yang terbentuk. Dan orang-orang ini benar-benar akan terkena cacar air, namun, bukan herpes zoster. Hanya orang yang pernah menderita cacar air yang dapat mengembangkan herpes zoster di kemudian hari. Jadi secara teknis, orang yang terkena tidak dapat menularkan virus herpes zoster kepada orang lain. Jadi jika Anda bertanya-tanya ‘apakah herpes zoster menular ke ibu hamil’, maka jawabannya pasti ‘Tidak’.

Jadi kesimpulannya, orang yang tidak pernah terkena cacar air atau tidak pernah mendapatkan vaksin cacar air, dapat tertular virus dari orang yang terkena herpes zoster. Namun, mereka akan mengembangkan cacar air dan bukan herpes zoster itu sendiri. Tetapi kemudian dalam hidup mereka, mereka dapat mengembangkan herpes zoster, ketika virus yang tidak aktif menjadi aktif kembali.

Gejala herpes zoster

Herpes zoster mempengaruhi bagian kecil hanya sisi tubuh yang menimbulkan gejala seperti ruam merah yang mengikuti rasa sakit, dan sensasi terbakar di daerah yang terkena. Rasa sakit bisa disertai dengan kesemutan atau sensasi mati rasa. Lepuh berisi cairan dapat berkembang, disertai dengan rasa gatal. Pada beberapa orang, sakit kepala, demam, nyeri tubuh, dan kelelahan juga dapat muncul.

Herpes zoster tidak ada obatnya karena begitu virus varicella zoster menginfeksi tubuh, virus itu akan menetap di sana seumur hidup. Namun, itu dikenal sebagai penyakit penyembuhan diri, dan sembuh dalam beberapa minggu. Namun, untuk mempercepat pemulihan, dan mengurangi risiko komplikasi sekunder, obat antivirus dapat diresepkan. Obat-obat ini bekerja lebih baik bila diberikan segera setelah gejala muncul. Untuk mengatasi rasa sakit yang parah, obat-obatan seperti antikonvulsan, antidepresan trisiklik, dan agen mati rasa juga dapat diresepkan.

Penafian: Artikel Ini ini hanya untuk mendidik pembaca dan tidak boleh dianggap sebagai pengganti saran medis ahli.