Penyebab Hematokrit dan Hemoglobin Tinggi

Hemoglobin adalah protein pembawa oksigen yang ada dalam sel darah merah, sedangkan hematokrit adalah persentase volume darah yang terdiri dari sel darah merah. Tulisan berikut memberikan informasi tentang keadaan di mana seseorang mungkin memiliki hemoglobin dan hematokrit yang tinggi.

Darah adalah cairan tubuh khusus yang terdiri dari trombosit darah, sel darah putih, sel darah merah, dan plasma darah. Sel darah merah, yang juga disebut sebagai eritrosit, melakukan fungsi vital mengangkut oksigen. Hematokrit, yang juga disebut volume sel yang dikemas, mengacu pada persentase volume darah yang terdiri dari sel darah merah. Sel darah merah mengandung protein pembawa besi terkonjugasi yang disebut hemoglobin. Hemoglobin tidak hanya memberikan warna merah pada sel darah merah, tetapi juga mengangkut darah yang kaya oksigen ke sel dan jaringan tubuh. Oksigen dari paru-paru mengikat besi dalam molekul hemoglobin untuk membentuk senyawa yang disebut oksihemoglobin. Selain mengangkut oksigen ke jaringan tubuh, molekul hemoglobin juga mengikat karbon dioksida, dan mengangkut karbon dioksida dari jaringan ke paru-paru.

Karena hemoglobin dikaitkan dengan kapasitas pembawa oksigen darah, masalah dapat muncul jika kadar hemoglobin lebih rendah atau lebih tinggi dari kisaran normal. Tingkat hematokrit yang tinggi juga bisa menjadi indikasi adanya masalah kesehatan.

Penyebab Peningkatan Hematokrit dan Hemoglobin

Ketika nilai hematokrit lebih tinggi dari kisaran normal, biasanya menunjukkan peningkatan jumlah sel darah merah. Nilai hematokrit dapat dipengaruhi oleh ukuran, serta jumlah sel darah merah. Hemoglobin dan hematokrit yang tinggi bisa menjadi tanda polisitemia vera. Berikut adalah beberapa faktor umum yang berkontribusi terhadap tingginya kadar hemoglobin, serta hematokrit.

Polisitemia vera

Ini adalah kondisi medis di mana tubuh memproduksi terlalu banyak sel darah merah. Hal ini menyebabkan peningkatan volume darah dan viskositas. Individu yang terkena berada pada risiko besar mengembangkan komplikasi karena masalah pembekuan atau pendarahan. Proses mengeluarkan darah sering disarankan untuk orang yang terkena kondisi ini. Selama prosedur ini, sayatan dibuat di vena untuk mengumpulkan darah vena. Ini membantu dalam mengurangi volume darah.

Dehidrasi

Dehidrasi juga dapat mengubah nilai hemoglobin dan hematokrit, karena kehilangan cairan mengurangi volume darah. Akibatnya, jumlah sel darah merah akan lebih tinggi dibandingkan dengan volume darah.

Kondisi yang Menyebabkan Hipoksia

Kondisi jantung dan paru-paru yang ditandai dengan kadar oksigen yang rendah juga dapat mempengaruhi nilai hematologi. Gagal jantung, pembesaran ventrikel kanan jantung karena penyakit paru (cor pulmonale), emfisema, fibrosis paru, penyakit paru obstruktif kronik, dll., adalah beberapa kondisi yang dapat menyebabkan kadar hemoglobin tinggi. Ketika kadar oksigen darah rendah, tubuh memproduksi lebih banyak sel darah merah untuk mengimbangi kadar oksigen yang rendah. Ginjal meningkatkan produksi eritropoietin, yang merupakan glikoprotein yang merangsang produksi sel darah merah di sumsum tulang. Inilah alasan mengapa perokok dan orang-orang yang tinggal di dataran tinggi mungkin memiliki tingkat hematokrit yang lebih tinggi.

Doping darah

Istilah ‘doping darah’ mengacu pada metode ilegal untuk meningkatkan kinerja atletik. Ini melibatkan peningkatan jumlah hemoglobin dalam darah dengan transfusi darah, atau penggunaan suntikan pembawa oksigen sintetis atau eritropoietin. Agen perangsang eritropoietin menyebabkan sumsum tulang memproduksi lebih banyak sel darah merah. Penggunaan steroid androgenik anabolik juga meningkatkan produksi sel darah merah, yang pada gilirannya meningkatkan kadar hemoglobin.

Kisaran Normal untuk Hematokrit dan Hemoglobin

Rentang referensi normal hematokrit untuk pria adalah 40,7 hingga 50,3%, sedangkan rentang referensi untuk wanita adalah 36,1 hingga 44,3%. Kisaran normal untuk jumlah sel darah merah untuk pria adalah 4,7 hingga 6,1 juta sel per mikroliter. Pada wanita, kisaran normalnya adalah 4,2 hingga 5,4 juta sel per mikroliter. Rentang referensi untuk hemoglobin, hematokrit, dan indeks sel darah merah mungkin sedikit berbeda dari satu laboratorium ke laboratorium lainnya.

Kisaran Normal untuk Hemoglobin

Usia

Hemoglobin (g/dL)

baru lahir

13,5-22.0

kurang dari 1 bulan

10,0-20,0

1-2 bulan

10,0-18,0

2-6 bulan

9.5-14.0

6 bulan-2 tahun

10.5-13.5

2-6 tahun

11.5-13.5

6-12 tahun

11.5-15.5

12-18 tahun (wanita)

12.0-16.0

18 tahun ke atas (wanita)

12.1-15.1

12-18 tahun (pria)

13.0-16.0

18 tahun ke atas (pria)

13,8-17,2

Harus dicatat bahwa peningkatan kadar hemoglobin atau hematokrit bisa menjadi indikasi kondisi medis tertentu. Jadi, jika tes CBC menunjukkan nilai abnormal untuk hemoglobin dan hematokrit, tes diagnostik lain harus dilakukan untuk mengidentifikasi penyebab yang mendasarinya.

Penafian

Informasi yang diberikan dalam artikel ini semata-mata untuk mendidik pembaca. Hal ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan nasihat ahli medis.