Penyakit Sistem Pencernaan

Pola makan yang salah dan stres emosional memengaruhi kesehatan pencernaan seseorang. Artikel ini memberikan beberapa informasi tentang masalah yang berkaitan dengan sistem pencernaan, serta grafik dengan penyebab dan gejala masalah pencernaan yang umum.

Sistem pencernaan mengekstrak nutrisi yang dibutuhkan dari makanan yang kita makan. Dengan demikian memainkan peran penting dalam menyediakan energi untuk tubuh. Berbagai organ dari sistem ini membantu memecah partikel makanan yang kompleks dan membantu melepaskan energi yang dibutuhkan untuk berfungsinya setiap sel dan jaringan hidup. Penyakit pada saluran pencernaan disebut sebagai gangguan sistem pencernaan. Infeksi bakteri, kebiasaan makan yang buruk, pola makan yang salah, kurang olahraga, dan stres emosional adalah beberapa penyebab penting dari gangguan ini. Meningkatnya insiden kanker perut, kanker usus besar, kanker mulut, dll., adalah tanda peringatan dan menyoroti pentingnya makanan yang dikonsumsi seseorang dan kehidupan yang dijalaninya. Kanker kolorektal atau kanker usus besar, lambung, dll. tidak lagi dianggap sebagai penyakit langka pada sistem pencernaan. Perubahan gaya hidup terutama bertanggung jawab untuk ini. Padahal, masalah pencernaan sangat umum terjadi saat ini. Daftar beberapa penyakit menular yang umum termasuk kolera, keracunan makanan stafilokokus, disentri basiler, salmonellosis, dll. Gastritis, prolaps rektum, sakit maag, fisura anus, gastroparesis (pengosongan lambung yang tertunda), intoleransi laktosa, gangguan pencernaan, dehidrasi, dan wasir adalah beberapa di antaranya. gangguan umum lainnya.

Penyakit Umum

penyakit

Penyebab

Gejala

Penyakit Asam Lambung (GERD)

Kelainan perut seperti hernia hiatus, kehamilan, merokok berlebihan, penyalahgunaan alkohol, kelebihan berat badan, makan makanan berat, makanan pedas, konsumsi minuman berkarbonasi berlebihan, kafein, coklat, buah jeruk, obat-obatan tertentu, dll.

Mulas, regurgitasi, kembung, bersendawa, mual, sakit perut, ketidaknyamanan perut, dll.

Sindrom iritasi usus (IBS)

Penyebab pastinya tidak diketahui

Kembung, gas, sakit perut, sembelit, diare, kram perut, perubahan fungsi usus normal, ketidaknyamanan atau nyeri saat buang air besar, perubahan penampilan tinja, dll.

Penyakit Crohn (Inflammatory Bowel Disease (IBD), kebanyakan radang usus)

Penyebab pasti tidak diketahui. Infeksi virus atau bakteri tertentu, keturunan, riwayat keluarga, etnis, merokok, dan penggunaan isotretinoin (untuk mengobati bekas jerawat) dapat meningkatkan risiko penyakit Crohn.

Sakit perut, diare parah, pendarahan dubur, penurunan berat badan, anemia, demam, dll.

Penyakit Celiac (Intoleransi gluten)

Jenis penyakit autoimun di mana sistem kekebalan tubuh bereaksi negatif terhadap gluten dalam makanan.

Diare, sakit perut, kembung, anemia, dll.

Kolitis ulserativa (Peradangan usus besar, atau perforasi usus besar pada kasus yang serius)

Gangguan sistem kekebalan tubuh, keturunan, pola makan yang salah

Bisul, darah dalam tinja, sakit perut, demam, menggigil, diare, mual, dan muntah

Divertikulitis (Pembentukan dan peradangan kantong di dinding usus besar)

Penyebab pasti tidak diketahui. Kurangnya serat dalam makanan menciptakan ketegangan pada otot. Ini dapat menyebabkan divertikulitis.

Sakit perut, ketidaknyamanan, demam, mual, gas, kembung, sembelit, sedikit darah dalam tinja, diare, dll.

Kanker perut

Penyebab pasti masih belum diketahui. Obesitas, kurang aktivitas fisik, gangguan tertentu seperti infeksi helicobactor pylori dan polip di perut, gastritis kronis, anemia, refluks asam, bahan kimia lingkungan, jamur, asap, debu, dan pola makan yang tidak sehat, dapat meningkatkan risiko kanker perut.

Kembung dan penuh, sakit perut, mulas, lemah, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, diare/konstipasi, mual dan muntah, muntah darah atau tinja, dll.

Kanker usus besar

Penyebab pasti tidak diketahui. Pola makan yang salah, polip usus besar, keturunan, tidak aktif, alkoholisme, merokok berlebihan, diabetes, obesitas, dll meningkatkan risiko kanker usus besar.

Perasaan buang air besar tidak mencukupi, perubahan kebiasaan buang air besar dan bentuk tinja, darah atau udara dalam urin, peningkatan lendir dalam tinja, obstruksi usus, kulit pucat, kelelahan, demam, penurunan berat badan, dll.

Sangat mudah untuk mengontrol dan mencegah banyak masalah perut dengan mengikuti diet yang sehat, seimbang dan tinggi serat, dengan melakukan olahraga, dengan mengetahui riwayat keluarga seseorang, dan dengan melakukan pemeriksaan rutin untuk berbagai penyakit. Seseorang dapat menghindari hampir semua penyakit pada sistem pencernaan dengan minum banyak air, makan makanan yang benar (alami dan sehat), dan dengan berolahraga secara teratur. Juga, seseorang dapat mengambil suplemen gizi seperti yang disarankan oleh dokter. Adalah perlu bahwa seseorang mengikuti metode persiapan makanan yang benar. Last but not least, menjalani hidup bebas stres membantu meningkatkan kesehatan pencernaan seseorang.

Penafian : Artikel Ini ini hanya untuk tujuan informatif, dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran medis ahli.