Pengobatan Limfoma

Limfoma adalah variasi dari kanker darah yang mempengaruhi limfosit B atau T. Artikel ini menjelaskan pilihan pengobatan yang biasanya diikuti untuk mengatasi kondisi ini.

Salah satu bagian terpenting dari sistem kekebalan tubuh, sistem limfatik melawan infeksi dan penyakit. Ini terdiri dari banyak pembuluh tipis, yang tersebar di seluruh tubuh. Pembuluh ini membawa cairan tidak berwarna yang disebut getah bening, dan cairan ini mengandung limfosit yang melawan penyakit dan agen penyebab penyakit di dalam tubuh. Beberapa bagian terpenting dari sistem limfatik adalah sumsum tulang, amandel, timus, dan limpa.

Limfoma ditandai dengan perkembangan tumor karena pembelahan sel yang tidak terkendali dan abnormal. Sel-sel kanker dapat menyebar dengan cepat ke bagian lain dari tubuh, itulah sebabnya mengapa pilihan pencegahan dan pengobatan perlu dilakukan sesegera mungkin. Ada dua jenis limfoma: Hodgkin dan non-Hodgkin. Kedua jenis ini dapat dibedakan berdasarkan perkembangan, penyebaran, dan cara perawatannya. Ini dibagi lagi menjadi lebih dari 67 subtipe. Limfoma folikular adalah jenis limfoma non-Hodgkin yang paling umum.

Pilihan pengobatan

Ada beberapa pilihan pengobatan yang tersedia untuk limfoma folikular. Penyakit ini dapat diobati tergantung pada jenis, stadium, dan histologi penyakitnya. Pada dasarnya ada empat jenis pilihan pengobatan yang tersedia: terapi radiasi, kemoterapi, terapi bertarget, dan terapi vaksin.

Terapi radiasi termasuk menggunakan sinar-X berenergi tinggi untuk membunuh sel-sel kanker. Biasanya, ada dua jenis terapi radiasi – eksternal dan internal. Dalam radiasi eksternal, mesin digunakan di luar tubuh, dan memfokuskan sinar radiasi pada lokasi sel. Di sisi lain, dalam terapi internal, zat radioaktif disegel dalam kateter, kabel, biji, atau jarum dan ditempatkan di dekat sel yang bermutasi. Dalam kasus wanita hamil, pengobatan tersebut biasanya ditunda, karena terapi radiasi dapat membahayakan bayi yang belum lahir.

Kemoterapi adalah pilihan lain yang digunakan untuk pengobatan, di mana obat-obatan digunakan untuk mencegah pertumbuhan sel-sel yang terkena. Obat ini membunuh sel atau mencegahnya membelah. Setelah obat disuntikkan, itu menyebar ke seluruh tubuh. Ini mencapai sel-sel kanker dan membunuh mereka.

Terapi yang ditargetkan melibatkan penggunaan obat-obatan untuk mengidentifikasi, menyerang, dan menghancurkan sel-sel kanker saja tanpa merusak sel-sel tubuh lainnya. Terapi antibodi monoklonal termasuk dalam jenis proses pengobatan ini, di mana protein yang disiapkan di laboratorium dapat mengidentifikasi sel kanker dan membunuhnya.

Dalam terapi vaksin, zat yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh direplikasi dan diproduksi di laboratorium, sehingga membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Pengobatan dan Prognosis

Pilihan pengobatan dan prognosis tergantung pada stadium, jenis, dan kesehatan umum pasien. Selain itu, juga tergantung pada tingkat enzim yang disebut laktat dehidrogenase (LDH). Ada beberapa jenis yang menyebar sangat cepat dan pengobatan serta tindakan pencegahan harus segera dilakukan.

Efek Samping Perawatan

Ada beberapa efek samping dari perawatan ini, dan yang paling umum di antaranya adalah penghancuran sel-sel di sekitarnya selama kemoterapi. Selain itu, kemoterapi dapat mengurangi jumlah sel darah yang diproduksi oleh tubuh, sehingga menyebabkan anemia, trombositopenia, dan leukopenia. Selain itu, seseorang mungkin mengalami buang air besar, selain sering merasa lelah. Rambut rontok adalah efek samping umum lainnya dari kemoterapi. Efek samping radiasi termasuk kelelahan, rambut rontok, mual, dan iritasi kulit.

Jadi, ada beberapa pilihan perawatan yang bisa Anda pilih. Namun, Anda perlu mempertimbangkan efek sampingnya, sebelum memilih perawatan apa pun. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mempelajari pro dan kontra dari prosedur yang disebutkan di atas.

Penafian : Artikel Ini ini hanya untuk tujuan informatif, dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran medis profesional.