Kadar Besi Tinggi dalam Darah

Sama seperti kadar zat besi yang rendah dalam darah terbukti merugikan, kadar zat besi yang tinggi dalam darah juga merusak tubuh. Kondisi di mana kelebihan zat besi disimpan dalam tubuh disebut overdosis zat besi atau keracunan zat besi.

Besi adalah nutrisi penting untuk berfungsinya tubuh kita dan ditemukan dalam jumlah yang cukup besar dalam daging merah, hati, sayuran berdaun hijau, kacang-kacangan, dll. Tubuh menyerap nutrisi makanan ini dari makanan kaya zat besi yang kita konsumsi. Dalam situasi normal, tubuh kita sebenarnya menyerap 10% zat besi dari makanan kaya zat besi yang dikonsumsi seperti daging, makanan laut, sayuran berdaun hijau, biji-bijian, dll dan memungkinkan kelebihannya dikeluarkan dari tubuh secara pasif.

Namun, dalam beberapa kasus, tubuh dapat menyerap lebih sedikit atau lebih banyak zat besi dari makanan yang dicerna. Kita semua sadar akan anemia defisiensi besi, ketika tubuh kekurangan zat besi. Namun, kebanyakan dari kita tidak menyadari suatu kondisi yang disebut keracunan zat besi atau kelebihan zat besi. Dalam kondisi ini, tubuh akhirnya menyerap hampir 30% zat besi dari makanan. Seiring waktu, tubuh akhirnya menyerap sekitar 5-20 kali kelebihan zat besi dari yang dibutuhkan oleh tubuh, sehingga menyebabkan kadar zat besi yang tinggi dalam darah. Kelebihan zat besi ini, setelah diserap tidak dapat dibuang secara alami dan disimpan dalam jaringan tubuh hati, pankreas dan jantung.

Apa yang menyebabkan Kadar Besi Tinggi dalam Darah?

Berbagai faktor yang bertanggung jawab untuk peningkatan kadar zat besi dalam darah adalah sebagai berikut:

hemokromatosis

Ini adalah kondisi genetik yang diwarisi dari orang tua, di mana tubuh menyerap dan menyimpan kelebihan zat besi dalam tubuh. Hemokromatosis disebabkan oleh cacat pada gen, gen HFE yang diturunkan dari orang tua ke anak. Gen yang cacat menyebabkan tubuh menyerap kelebihan zat besi dari makanan yang dicerna. Hemokromatosis dapat menyebabkan serangan jantung dan risiko kanker. Apalagi karena kelebihan zat besi disimpan di hati, lama kelamaan hati bisa rusak.

Dosis Diet Besar-besaran

Orang yang mengonsumsi suplemen zat besi perlu memastikan tubuh mereka tidak overdosis. Untuk bayi hanya diperlukan 10 mg dosis suplemen zat besi dan hal yang sama berlaku untuk anak-anak antara usia 1 – 10. Anak laki-laki antara 11 – 18 membutuhkan 12 mg per hari, sedangkan anak perempuan antara 11 – 50 membutuhkan 12 mg per hari. Pria antara usia 19-50 membutuhkan 10 mg setiap hari dan wanita di atas 51 membutuhkan 10 mg setiap hari. Orang yang melebihi kebutuhan harian ini meningkatkan kadar zat besi dalam darah. Hindari menggabungkan multi-vitamin harian dengan zat besi dan suplemen zat besi tinggi, karena ini adalah salah satu penyebab utama tingginya kadar zat besi dalam darah.

Alkoholisme

Mengkonsumsi alkohol dalam jumlah berlebihan dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan kerusakan hati. Kerusakan hati menyebabkan penyakit hati. Hati yang rusak tidak mampu memproses zat besi dengan benar dan akhirnya menyimpan zat besi dalam jumlah berlebih. Apalagi, umumnya alkohol berperan sebagai katalisator dan merangsang penyerapan zat besi berlebih di dalam tubuh. Transfusi darah berulang, anemia hemolitik dan menopause juga dapat menyebabkan overdosis zat besi.

Gejala Kadar Besi Tinggi dalam Darah

Gejala kadar zat besi yang tinggi adalah sebagai berikut:

  • Kelemahan
  • Kelelahan
  • Gangguan otot
  • Rambut rontok
  • Nyeri di perut (dekat hati)
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Sesak napas
  • Libido Rendah
  • Pembesaran hati
  • Pigmentasi kulit
  • Kulit tampak berwarna perunggu
  • Ketidakmampuan
  • Penyakit sendi

Diagnosis dan Perawatan untuk Peningkatan Kadar Besi

Diagnosis kadar zat besi yang tinggi dalam darah sangat menantang. Ini karena baik kekurangan zat besi (anemia) dan keracunan zat besi memiliki gejala umum kelelahan dan kelesuan. Untuk memperburuk keadaan, anemia dapat disebabkan oleh kadar zat besi yang rendah dan tinggi dalam darah. Dengan demikian, dokter harus melakukan tes laboratorium untuk memastikan apakah kandungan zat besi dalam darah benar-benar rendah atau tinggi.

Untuk mengobati kondisi tingkat zat besi yang tinggi ini, darah harus dikeluarkan dari tubuh melalui venaeksi. Ketika beberapa darah dengan kandungan zat besi yang tinggi dikeluarkan dari tubuh, tubuh memproduksi lebih banyak sel darah merah untuk menggantikannya, sehingga menggunakan sebagian dari besi yang disimpan dalam tubuh dan dengan demikian, mengurangi kadar besi yang disimpan secara keseluruhan di dalam tubuh.

Jika Haemochromatosis adalah penyebabnya, maka pengobatan ini akan berlangsung seumur hidup dan harus dilakukan secara terus menerus. Ini karena Haemochromatosis adalah kondisi genetik dan tidak ada pengobatan permanen untuk itu. Darah harus dikeluarkan dari tubuh secara teratur, sehingga menyebabkan sedikit anemia. Kelebihan yang diserap kemudian akan menormalkan kadar zat besi dalam darah. Namun, setelah beberapa waktu, kadar zat besi akan meningkat lagi dan prosedur yang sama harus diulang.

Orang yang didiagnosis dengan kadar zat besi tinggi dalam darah harus menahan diri dari mengonsumsi alkohol, kerang, dan suplemen nutrisi yang mengandung zat besi. Jika tidak diobati, efek kadar zat besi yang tinggi dapat merusak. Kandungan zat besi yang tinggi dapat disimpan di hati dan lama kelamaan akan menyebabkan kerusakan pada hati, seperti sirosis. Ini juga dapat menyebabkan kanker hati, diabetes, dan masalah jantung. Oleh karena itu, penting untuk melakukan perawatan, sehingga dapat mencegah kerusakan organ yang parah.