Gejala Miastenia Gravis pada Anak

Gejala miastenia gravis pada anak-anak termasuk kelemahan otot sukarela tubuh, keterlambatan perkembangan keterampilan motorik, kelopak mata turun, dll. Artikel berikut menjelaskan hal ini serta beberapa gejala lainnya.

Penyakit miastenia gravis adalah gangguan autoimun di mana antibodi yang diproduksi oleh tubuh menghancurkan koneksi neuromuskular antar otot. Hal ini menyebabkan masalah antara saraf yang membantu dalam komunikasi antara otak dan otot. Sebagian besar waktu, itu mempengaruhi otot-otot sukarela tubuh seperti di sekitar mata, mulut, tenggorokan dan anggota badan.

Gejala

Berbagai jenis miastenia gravis pada anak-anak, dan gejala yang sesuai dijelaskan di bawah ini:

Sindrom Myasthenic Bawaan (CMS)

Ini adalah bentuk non-imun yang langka, dan disebabkan oleh mutasi genetik yang diturunkan secara resesif autosomal, yaitu anak mewarisi dua salinan gen yang cacat. Gejalanya biasanya terlihat sekitar satu tahun setelah bayi lahir, dan menetap selamanya.

Bayi dengan CMS memiliki anggota badan yang lemah, dan menunjukkan keterlambatan dalam perkembangan keterampilan motorik seperti merangkak, duduk dan berjalan. Bayi-bayi ini juga menunjukkan kebiasaan makan yang buruk, kontrol kepala yang buruk, dan kelopak mata yang lemah.

Miastenia Gravis Neonatal Sementara

Ini adalah bentuk sementara dari penyakit yang diamati hanya pada bayi. Terlihat bahwa 10 hingga 15% bayi yang lahir dari ibu dengan miastenia gravis terpengaruh dengan kondisi ini. Gejalanya hanya berlangsung selama beberapa minggu, dan hilang segera setelah antibodi ibu keluar dari aliran darah bayi.

Gejalanya termasuk kelemahan dan berkurangnya kapasitas mengisap. Bayi-bayi ini mungkin juga memiliki masalah pernapasan, dan beberapa membutuhkan mesin pernapasan mekanis untuk membantu mereka bernapas. Bayi-bayi ini secara bertahap mengembangkan kekuatan untuk bernapas sendiri saat antibodi ibu dikeluarkan dari tubuh mereka.

Myasthenia Gravis remaja

Bentuk ini umumnya terlihat pada remaja putri. Ini adalah gangguan seumur hidup, dan pasien dapat terus masuk dan keluar dari remisi.

Gejalanya membutuhkan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk berkembang. Mereka membuat anak sangat lelah bahkan setelah melakukan aktivitas ringan. Kemudian, anak mulai mengalami masalah saat mengunyah dan menelan. Pada beberapa anak, kelopak mata menjadi lemah, dan terkulai hingga tidak dapat melihat.

Perlakuan

Perawatan tergantung pada usia anak, riwayat medis, tingkat toleransi terhadap obat tertentu, dan tingkat keparahan kondisinya. Namun, orang tua harus ingat bahwa tidak ada obat untuk gangguan ini. Perawatan hanya membantu dalam mengendalikan perkembangan, dan mengatasi gejalanya. Perawatannya termasuk obat penghambat kolinesterase, dan imunoglobulin penetralisir intravena dosis tinggi. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin menyarankan timektomi, di mana kelenjar timus diangkat. Juga, plasmapheresis adalah pilihan pengobatan yang membantu menghilangkan antibodi abnormal dari darah.

Anda harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda, jika Anda merasa bahwa anak Anda menunjukkan gejala yang mirip dengan yang disebutkan di atas. Dalam kasus ekstrim, seorang anak mungkin memerlukan dukungan ventilator karena ketidakmampuan untuk bernapas. Oleh karena itu, perawatan medis yang tepat akan membantu mengendalikan kondisi tersebut.

Penafian: Artikel Ini ini hanya untuk tujuan informatif, dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti saran medis profesional.