Diet Eksim

Rencana diet eksim difokuskan untuk menghindari makanan yang memicu timbulnya gejala peradangan kulit. Mencatat item makanan alergi dan menahan diri dari mereka adalah aturan praktis untuk terapi diet eksim.

Eksim adalah istilah umum yang mencakup beberapa kondisi kulit yang meradang, seperti ruam kulit, gatal, kekeringan, kemerahan, pengerasan kulit, pengelupasan, dan terkadang pendarahan. Meskipun bukan masalah medis yang mengancam jiwa, gejalanya sangat mengganggu. Jika tidak diobati, kondisi ini dapat bertahan selama beberapa minggu. Juga, selalu ada risiko wabah berulang. Sisi baiknya, eksim dapat diatasi secara efektif dengan mengikuti tips perawatan diri, disertai dengan intervensi terapeutik yang efektif.

Kekhawatiran yang mengkhawatirkan dengan eksim adalah bahwa itu adalah kondisi kronis. Sampai saat ini, dokter kulit belum mengetahui penyebab pastinya. Disarankan bahwa faktor keturunan dan lingkungan bertanggung jawab untuk menyebabkan masalah kulit ini. Orang yang memiliki sistem kekebalan hipersensitif berisiko lebih tinggi terkena eksim daripada yang lain. Dengan tujuan untuk menghindari faktor pemicu, kebanyakan dokter menyarankan untuk mengikuti rencana diet yang tepat selama pecahnya gejala kulit.

Diet Eksim: Dijelaskan

Memahami akar penyebab eksim dan menghindarinya adalah solusi praktis untuk mengatasi gangguan kulit yang mengganggu ini. Seperti dibahas sebelumnya, masalah kulit kronis ini dipicu setelah terpapar alergen yang tidak diketahui. Diet dan eksim sering berkorelasi, karena eksaserbasi gejala kulit setelah mengonsumsi makanan tertentu. Dalam kasus, alergi makanan adalah penyebab utama eksim, menahan diri dari mereka akan membantu mencegah eksim kambuh.

Datang ke diet eksim, harus diingat bahwa sensitivitas makanan dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Lebih tepatnya, jenis produk makanan yang memicu reaksi alergi pada satu orang mungkin tidak menyebabkan gejala yang sama pada orang lain. Juga, beberapa orang tidak dapat mencerna susu dan produk susu lainnya, sementara yang lain memiliki kepekaan terhadap makanan laut. Pada pasien lain yang menderita, susu dan makanan laut mungkin bukan makanan alergi. Dengan demikian, rencana diet untuk pasien eksim tidak sama.

Salah satu rahasia diet adalah memilah makanan alergi dengan mengikuti diet eliminasi. Ini adalah fakta bahwa makanan tertentu lebih alergi daripada yang lain. Ini termasuk produk susu, kedelai, makanan laut, produk berbasis gandum, makanan asam dan yang lebih penting, bahan tambahan makanan. Yang dapat Anda lakukan adalah memotong makanan yang dicurigai selama satu minggu dan memeriksa tanda-tanda perbaikan. Kemudian, perkenalkan kembali makanannya dan periksa lagi reaksi yang memburuk. Ikuti hal yang sama untuk produk makanan lain yang dicurigai. Dengan cara ini, Anda dapat mengetahui makanan yang harus dihindari dengan kondisi eksim dan menyembuhkan eksim secara alami.

Saat merencanakan diet, pastikan Anda mengikuti bimbingan dokter yang berkualifikasi. Dan jangan lupa untuk menyimpan buku harian makanan selama periode deteksi. Langkah-langkah eliminasi dan pengenalan kembali makanan yang sama berlaku saat merencanakan diet eksim untuk anak-anak. Untuk pengobatan jangka panjang, lakukan perubahan pola makan secara religius dan coba ubah kebiasaan gaya hidup lain seperti yang diarahkan oleh dokter yang bersangkutan. Ingatlah bahwa kebugaran dan manajemen stres secara keseluruhan sama pentingnya untuk mengobati eksim dalam jangka panjang.

Jika ada efek samping setelah mengikuti diet ini, seperti kelemahan dan kelelahan yang meningkat, jangan pernah ragu untuk berkonsultasi dengan dokter. Dokter mungkin menyarankan makanan pelengkap lainnya dan salep topikal (jika diperlukan) untuk hasil yang lebih baik.

Tidak diragukan lagi, pengobatan eksim dengan membuat perubahan pola makan efektif sampai batas tertentu. Tapi, seseorang yang memiliki kondisi kulit ini harus mencoba mengenali faktor pemicu lainnya juga. Maka hanya, pengelolaan eksim jangka panjang dapat dicapai secara alami.