Demam Tinggi pada Balita

Demam adalah masalah yang sangat umum pada anak-anak dan belum tentu menjadi masalah yang mengkhawatirkan. Namun, demam tinggi pada balita mungkin memerlukan intervensi medis. Baca artikel Ini ini untuk mendapatkan beberapa informasi berharga tentang cara mengatasi demam tinggi pada anak muda.

Demam adalah mekanisme tubuh sendiri untuk melawan infeksi. Ketika tubuh terkena infeksi, sel darah putih dalam darah memicu produksi zat kimia, yang menyesuaikan ‘termostat’ tubuh untuk menaikkan suhu tubuh. Biasanya, kisaran demam pada individu yang sehat adalah 96-100 °F. Namun, suhu tubuh bervariasi sepanjang hari, dan terendah di pagi hari sementara tertinggi di malam hari. Juga, beberapa orang secara alami lebih hangat daripada yang lain. Demam dikatakan telah terjadi ketika suhu tubuh melebihi 100°F atau melebihi 1°F lebih dari suhu normal individu yang bersangkutan. Namun, demam pada bayi dan balita perlu ditangani secara berbeda.

Sistem kekebalan pada manusia membutuhkan beberapa tahun untuk menjadi berfungsi penuh. Inilah alasan mengapa anak-anak, terutama balita lebih rentan terkena infeksi. Seperti disebutkan di atas, demam adalah mekanisme tubuh sendiri untuk melawan infeksi. Dengan demikian, demam menjadi jenis penyakit yang paling umum pada anak-anak. Padahal, demam ternyata terbukti bermanfaat bagi tubuh, karena meningkatkan daya tahan tubuh. Demam ringan biasanya tidak menimbulkan kekhawatiran dan mereda dengan sendirinya. Namun, demam tinggi pada bayi atau anak kecil mungkin memerlukan intervensi medis.

Penyebab

Penyebab demam tinggi pada anak-anak hampir sama dengan orang dewasa. Namun, keparahan gejala yang membuat demam menjadi masalah yang memprihatinkan. Infeksi virus adalah penyebab utama demam pada anak kecil. Ada beberapa infeksi, seperti, radang tenggorokan, cacar air, pilek, dan flu, yang menyebabkan suhu tubuh lebih tinggi. Virus yang sama yang menyebabkan pilek sederhana pada anak yang lebih besar dapat menyebabkan muntah, diare, dan demam tinggi pada balita. Seringkali, balita mendapatkan infeksi ini dari orang dewasa di sekitar mereka atau anak-anak lain dalam kelompok bermain.

Gejala

Tidak cukup hanya memeriksa suhu balita untuk mengidentifikasi intensitas demam. Sama pentingnya untuk mengetahui apakah anak Anda benar-benar terlihat sakit atau demam. Balita memiliki kecenderungan ‘panas’ setelah merangkak atau berlarian berlebihan. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk mengetahui gejala demam tinggi yang sebenarnya. Jika anak Anda mampu mengekspresikan dirinya secara verbal, ia akan sering mengeluh sakit kepala, nyeri tubuh, kedinginan, dll. Anak-anak yang lebih kecil mungkin menunjukkan nafsu makan yang buruk, pola tidur yang tidak biasa, pernapasan yang cepat, dll. Suhu tubuh yang lebih tinggi, tentu saja, tetap signifikan. gejala demam tinggi pada balita.

Perlakuan

Dokter Anda mungkin sering menyarankan Anda untuk menunggu demamnya reda, sebelum mencoba mengobatinya dengan obat-obatan. Karena, demam seringkali merupakan indikasi bahwa ada sesuatu yang salah di dalam tubuh, lebih baik membiarkannya mereda dengan sendirinya, daripada menekannya dengan obat-obatan berat. Namun, Anda dapat mencoba mengurangi ketidaknyamanan fisik yang terkait dengannya, dengan menggunakan beberapa pengobatan rumahan. Memandikan balita dengan air hangat, membantu menurunkan suhu tubuh secara keseluruhan. Demikian pula, meletakkan kain dingin di dahi dan anggota badan juga menurunkan suhu. Selama demam, tubuh cenderung mengalami dehidrasi, oleh karena itu, penting untuk menjaga agar balita Anda tetap terhidrasi dengan baik. Jus buah dan cairan yang mengandung elektrolit sangat membantu dalam mengobati kondisi demam.

Meskipun demam tinggi jarang menimbulkan dampak serius, lebih baik periksakan anak Anda ke dokter, terutama jika anak sering mengalami demam. Terkadang, obat-obatan seperti ibuprofen dapat digunakan untuk mengobati kondisi tersebut.