Darah di Kotoran Bayi

Pernah melihat darah di tinja bayi? Ingin tahu mengapa itu terjadi? Baca artikel berikut untuk mengetahui lebih lanjut.

Mungkin salah satu pemandangan paling menakutkan yang bisa ditemui orang tua – darah di tinja bayi mereka. Ini terjadi dengan beberapa kondisi lain seperti bayi jatuh atau jatuh sakit. Ketika ada jejak darah di tinja, setiap orang tua pasti akan mengalami gelombang kepanikan – terus-menerus memikirkan alasan mengapa hal itu terjadi. Mungkin ada banyak alasan untuk darah dalam tinja dan itulah yang akan dijelaskan oleh artikel ini. Baca jika Anda pernah berada dalam situasi seperti ini dan ingin tahu apa yang harus dilakukan.

Alasan

Cukup jelas bahwa menemukan jejak darah di tinja bayi merupakan hal yang perlu dikhawatirkan. Tetapi orang tua mungkin tidak mengerti mengapa itu terjadi. Berikut adalah beberapa alasan yang dapat menyebabkan fenomena ini.

Sembelit

Salah satu penyebab paling umum dari darah pada tinja bayi adalah sembelit. Warna, konsistensi, dan tekstur tinja akan berubah tergantung pada jenis makanan yang dikonsumsi bayi. Jika bayi diberi ASI, maka fesesnya akan normal (kuning dan encer) tetapi jika ada susu formula luar atau zat lain seperti sereal dan makanan bubur maka ada kemungkinan feses bayi akan keras dan bayi akan mengalami sembelit. Akan ada kesulitan buang air besar. Ini terjadi karena ketika tinja mengeras, mereka menyebabkan lecet pada saluran dan mengobarkan kulit, yang dapat menyebabkan sedikit pendarahan.

Infeksi

Sistem pencernaan bayi sangat halus dan karenanya kemungkinan terkena infeksi dari makanan luar sangat tinggi. Makanan dan cairan eksternal ini dapat memiliki sejumlah bakteri dan parasit yang dapat menyebabkan sistem pencernaan dan fungsi usus menjadi miring dan mengakibatkan pendarahan internal. Darah ini kemudian akan dikeluarkan melalui tinja. Faktanya, darah dan lendir dalam tinja adalah produk sampingan umum dari infeksi.

Reaksi alergi

Bayi sangat rentan terkena alergi karena sistem kekebalannya lemah dan belum sepenuhnya berkembang untuk berfungsi secara efektif. Seringkali, bayi memiliki alergi makanan terhadap susu formula yang mereka berikan. Ini dapat menyebabkan pendarahan di usus mereka dan organ pencernaan lainnya, yang kemudian dikeluarkan melalui tinja mereka. Banyak kali, juga akan ada lendir di tinja bersama dengan darah sebagai akibat dari ini.

Dari Ibu

Seringkali, ibu menyusui mengalami puting pecah-pecah yang sedikit berdarah. Saat bayi menyusu dan menelan susu, darah ini juga akan melewati sistemnya dan menyebabkan tinja berdarah.

Kelebihan Susu

Kadang-kadang kelebihan pasokan ASI dapat menyebabkan bayi menjadi tidak toleran laktosa dan menyebabkan infeksi usus. Dengan demikian, mungkin ada pendarahan yang akan diteruskan melalui tinja dan menyebabkan buang air besar berwarna hitam.

Pengobatan

Bentuk obat tertentu dapat menyebabkan darah dalam tinja sebagai efek samping. Ini bisa berupa tetes vitamin dan fluoride.

Abrasi di Rektum

Penyebab utama terjadinya abrasi, fissure, atau crack adalah ketika bayi mengalami feses yang keras dan sulit untuk mengeluarkannya. Kotoran keras ini melukai dan meregangkan kulit halus di sekitar lorong dan pintu masuk anus dan menyebabkan darah keluar. Darah ini kemudian mengalir ke dalam tinja.

Darah pada tinja bayi biasanya merupakan indikasi adanya masalah kesehatan. Jika Anda memperhatikan bahwa bayi enggan ke toilet dan Anda menemukan darah di tinjanya, periksa untuk melihat apakah Anda dapat menentukan penyebab yang menyebabkan jejak darah di tinja. Konsultasikan dengan dokter segera untuk menghilangkan keraguan.