Apa Beberapa Masalah Kesehatan yang Berhubungan Dengan Kekurangan Gizi?

Jika Anda berpikir bahwa orang-orang di negara maju tidak menderita kekurangan gizi, maka saya khawatir Anda salah. Baca terus, untuk mengetahui masalah kekurangan gizi di negara berkembang maupun negara maju….

Pasokan nutrisi yang tidak mencukupi untuk tubuh mengakibatkan berbagai masalah kesehatan. Kondisi di mana tubuh tidak mendapatkan jumlah nutrisi yang dibutuhkan dikenal sebagai kekurangan gizi. Terkadang, tubuh tidak dapat menyerap atau menggunakan nutrisi yang diberikan melalui makanan. Ini juga menyebabkan kekurangan gizi. Kurangnya nutrisi dalam makanan dapat secara serius mempengaruhi kesehatan seseorang. Di negara miskin atau berkembang, kekurangan gizi adalah masalah umum. Bahkan di negara maju, banyak orang lanjut usia yang tinggal sendiri atau di panti jompo menderita kekurangan gizi. Apa saja masalah kesehatan yang terkait dengan gizi buruk? Berikut adalah ikhtisar.

Efek Kekurangan Gizi pada Kesehatan

Imunitas Buruk : Kekurangan gizi adalah penyebab utama lemahnya sistem kekebalan tubuh. Tubuh yang kekurangan gizi tidak dapat melawan infeksi. Kekurangan nutrisi menyebabkan pemulihan yang lambat, infeksi berulang dan penyembuhan luka yang lambat. Oleh karena itu, orang yang kekurangan gizi sering jatuh sakit. Gusi bengkak dan berdarah, gigi membusuk adalah beberapa gejala penting dari kekurangan gizi.

Terlihat Pucat dan Lemah : Kekurangan vitamin dapat menyebabkan kulit kering, bersisik, rambut kering, jarang dan mudah rontok, tulang menonjol, dll. Orang yang kekurangan gizi terlihat lelah, mengantuk, lemah, dan pusing. Pertumbuhan terhambat dan kelelahan yang berlebihan dapat diperhatikan dalam kasus seperti itu.

Disfungsi Jantung, Paru-Paru dan Otot : Orang yang kekurangan gizi mengalami kesulitan dalam berolahraga. Mereka tidak bisa bekerja seperti orang normal. Ukuran jantung dan paru-paru mengecil. Denyut nadi, tekanan darah, pernapasan mereka lambat. Mereka kehilangan kekuatan otot secara signifikan.

Serangkaian Penyakit dan Gangguan : Orang yang tidak mendapatkan makanan yang cukup cenderung menderita anemia. Kulit mereka mungkin kehilangan elastisitas. Mereka mungkin mengalami penurunan berat badan yang drastis. Tulang mungkin kehilangan kepadatan (osteoporosis atau tulang rapuh). Infeksi yang sering terjadi, gangguan fungsi sistem/organ tubuh dapat mengakibatkan berbagai jenis penyakit dan gangguan. Kekurangan gizi yang berkepanjangan pada akhirnya dapat menyebabkan gagal hati. Disfungsi sistem pernapasan dan jantung dapat menyebabkan kematian orang tersebut.

Gangguan Kesehatan Pencernaan : Kesehatan pencernaan yang memburuk mempengaruhi kesehatan keseluruhan orang yang kekurangan gizi. Kekurangan vitamin merusak kapasitas lambung untuk mencerna makanan. Perut mengecil. Diare yang sering merusak kesehatan secara keseluruhan.

Kesehatan Mental yang Terkena : Anak-anak atau orang dewasa yang menderita gizi buruk menjadi mudah tersinggung dan apatis. Retardasi mental cukup umum terjadi pada anak-anak yang kekurangan gizi. Orang tua kehilangan kapasitas mereka untuk berpikir jernih. Depresi juga merupakan masalah umum. Anak-anak yang kekurangan gizi mungkin memiliki ketidakmampuan belajar. Mereka mungkin merasa sulit untuk tetap fokus. Bahkan orang dewasa yang kekurangan gizi mungkin merasa sulit untuk memperhatikan dan reaksi mereka bisa sangat lambat.

Masalah Seksual : Kekurangan nutrisi pada akhirnya menyebabkan kurangnya gairah seks, hilangnya libido, impotensi dan infertilitas. Wanita mungkin mengalami menstruasi yang tidak teratur atau tidak menstruasi sama sekali.

Perubahan Internal : Pasokan jumlah kalori yang tidak mencukupi memaksa tubuh untuk menggunakan cadangan lemaknya. Tubuh mulai memecah lemak untuk energi. Ini seperti ‘membakar perabotan agar rumah tetap hangat’. Ketika lemak yang disimpan habis, tubuh mulai memecah otot dan jaringan organ dalam, yang menyebabkan masalah serius. Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan kematian orang tersebut.

Marasmus : Kekurangan kalori dan protein yang parah menyebabkan penyakit malnutrisi yang disebut marasmus. Ini sering terjadi pada bayi dan anak kecil di negara berkembang dan berkontribusi pada kematian pada lebih dari separuh anak-anak tersebut. Penurunan berat badan dan dehidrasi adalah gejala utama marasmus. Menyusui membantu mencegah marasmus. Kelaparan tidak lain adalah bentuk marasmus atau kekurangan gizi yang paling ekstrem. Pasokan yang tidak mencukupi atau kekurangan total nutrisi untuk waktu yang lama menyebabkan marasmus.

Kwashiorkor : Di negara-negara terbelakang secara ekonomi, anak-anak cenderung mengembangkan kwashiorkor setelah mereka disapih. Anak-anak ini biasanya lebih tua dari mereka yang mengalami marasmus. Ketika anak kedua yang baru lahir menggantikan anak pertama di dada ibu, anak pertama sering mengembangkan kwashiorkor. Anak-anak ini menderita kekurangan yang parah, lebih banyak protein daripada kalori. Kwashiorkor adalah masalah kesehatan yang berhubungan dengan kekurangan gizi dan lebih jarang terjadi dibandingkan marasmus. Hal ini diperhatikan di daerah-daerah tertentu di dunia di mana makanan kekurangan protein yang mengandung cukup kalori (seperti karbohidrat) digunakan untuk menyapih. Makanan seperti ubi, singkong, nasi, ubi jalar, dan pisang hijau umumnya digunakan untuk menyapih. Mereka yang dietnya terutama terdiri dari karbohidrat juga dapat mengembangkan kwashiorkor. Orang-orang seperti itu memiliki perut yang menonjol dan mereka tampak bengkak dan bengkak karena mereka cenderung menahan cairan.

Penyebab Umum Kurang Gizi

Menurut definisi UNICEF, hasil dari asupan makanan yang tidak mencukupi dan penyakit menular yang berulang dikenal sebagai kekurangan gizi . Seseorang yang menderita kekurangan gizi biasanya kekurangan berat badan untuk usianya dan sangat kurus untuk tinggi badannya. Bahkan orang yang kelebihan berat badan pun bisa kekurangan gizi.

  • Makan makanan berkalori kosong menyebabkan kekurangan gizi.
  • Kekurangan vitamin dan mineral (malnutrisi mikronutrien) mengakibatkan pertumbuhan terhambat sehingga mereka yang menderita kekurangan gizi pendek untuk usianya.
  • Penuaan menyebabkan penurunan nafsu makan yang pada akhirnya dapat menyebabkan kekurangan gizi.
  • Obat -obatan dan gangguan tertentu dapat menyebabkan kesulitan dalam makan atau menyerap nutrisi.
  • Ketidakseimbangan zat gizi dikenal dengan istilah malnutrisi yang biasanya merupakan akibat dari pola makan yang salah, kebiasaan makan yang salah, gangguan pola makan, asupan yang berlebihan atau efek samping obat dan suplemen.

Orang Beresiko

  • Orang yang sangat sakit cenderung menderita kekurangan gizi.
  • Orang dengan penyakit celiac, cystic fibrosis mungkin harus menghadapi masalah yang disebabkan oleh pasokan nutrisi yang tidak mencukupi.
  • Bayi yang tidak toleran laktosa dapat ditemukan kekurangan gizi.
  • Orang tua yang dirawat di rumah sakit lebih rentan terhadap kekurangan gizi.
  • Penyalahgunaan alkohol atau penyalahgunaan obat dapat mengganggu penyerapan nutrisi.
  • Di negara maju, hampir 50% lansia mengalami kekurangan gizi. Orang tua biasanya hidup dan makan sendiri dan tidak ada yang memotivasi mereka untuk menyiapkan dan memakan makanan. Kekurangan dana, masalah gigi atau ketidakmampuan untuk membeli dan menyiapkan makanan mengakibatkan kurang gizi.
  • Orang tua di rumah sakit dan mereka yang dirawat di pusat perawatan jangka panjang mungkin harus menghadapi masalah kesehatan karena asupan kalori yang rendah. Pengasuh terkadang tidak menyadari konsep diet sehat. Orang tua mungkin tidak mendapatkan makanan yang mereka sukai. Terkadang mereka mungkin tidak mendapatkan bantuan atau waktu yang mereka butuhkan untuk makan.

Kurang gizi lebih sering terjadi pada orang miskin, tunawisma dan pada mereka yang memiliki gangguan kejiwaan. Seringkali, penurunan berat badan disalahartikan sebagai ‘efek penuaan’ atau ‘hilangnya nafsu makan’. Sekarang setelah Anda memiliki beberapa gagasan tentang masalah kesehatan yang terkait dengan kekurangan gizi, saya harap Anda akan mengambil bagian dalam kampanye yang diselenggarakan untuk menciptakan kesadaran tentang kekurangan gizi pada anak-anak dan orang tua. Diet sehat dan suplai multivitamin dapat mencegah kekurangan gizi dan konsekuensi seriusnya.