Apa itu MPEG?

MPEG adalah singkatan dari Motion Picture Experts Group , bagian dari International Organization for Standardization (ISO) dan International Electrotechnical Commission (IEC), yang bertugas membuat dan menerbitkan standar untuk berbagai bidang teknologi, masing-masing. Standar MPEG membahas format audio dan video yang digunakan secara online, dalam siaran televisi, dan dalam media DVD.

MPEG dapat digunakan untuk menyimpan film pada VCD.

Sejumlah standar MPEG sedang digunakan saat ini, dan lebih banyak lagi yang pasti akan diikuti. Beberapa standar terkenal dijelaskan secara singkat di bawah ini.

MPEG-2 banyak digunakan untuk komunikasi satelit.

MPEG-1 : Kumpulan standar pertama ini dikembangkan untuk kompresi audio dan video. Layer 3 adalah codec dalam standar ini, yang dikenal hanya sebagai MP3, atau format kompresi audio populer untuk musik.

Format video ini digunakan untuk menyimpan film dalam CD, yang dikenal sebagai Video CD, atau VCD. Kualitas sama dengan kaset VHS, dan pemutaran kompatibilitas pada pemutar CD/DVD tinggi. Salah satu kelemahan standar ini adalah hanya mendukung rekaman progresif , termasuk penyertaan interlaced . Istilah-istilah ini berhubungan dengan cara gambar melukis dirinya sendiri di layar. Monitor progresif (termasuk TV progresif) melukis gambar “dari atas ke bawah” secara progresif dalam satu lintasan berurutan. Interlaced menampilkan cat setiap garis lainnya, lalu mengisi garis ganjil dalam proses dua lintasan.

MPEG-2 : Standar ini ditingkatkan pada MPEG-1 dengan menyertakan kemampuan untuk mengkodekan gambar interlaced. Ini banyak digunakan untuk kabel digital, satelit dan sinyal digital melalui udara. Format ini juga lazim untuk film yang didistribusikan di DVD. Penerima televisi, pemutar DVD, dan stasiun televisi biasanya menggunakan standar ini.

MPEG-2 juga berisi dua format wadah: Transport Stream dan Program Stream . Ini berhubungan dengan cara siaran digital ditransmisikan dan diformat ke media, masing-masing.

MPEG-3 : Tujuannya adalah untuk membuat standar ini kompatibel dengan TV definisi tinggi (HDTV), tetapi ini menjadi tidak perlu ketika ekstensi MPEG-2 memperluas kemampuan standar itu untuk mencakup HDTV. Pada saat itu, standar ini ditinggalkan.

MPEG-4 : Meminjam dari dua standar pertama, MPEG-4 memperluas fungsionalitas kompresi audio/video dengan meningkatkan fleksibilitas format. Ini mendukung objek yang diberikan 3-D, serta menggabungkan skema perlindungan hak cipta yang dikenal sebagai Manajemen Hak Digital (DRM) . Standar ini dapat digunakan untuk siaran televisi, media streaming online , aplikasi seperti videophone, dan distribusi pada media digital .

Standar MPEG-4 dikembangkan dalam “bagian” yang terkait dengan beberapa codec terkenal . Misalnya, DivX, Xvid, Nero Digital dan Quicktime6™ adalah beberapa codec yang menggunakan bagian 2. Versi berbeda dari Nero Digital (AVC), dan Quicktime (versi 7) menggunakan bagian 10, seperti halnya codec x264. Cakram Blu-ray dan beberapa jenis DVD HD juga menggunakan rasa ini.

MPEG terus mengembangkan standar (tidak bernomor urut), seperti MPEG-7 dan MPEG-21, yang didedikasikan untuk konten multimedia.

Related Posts