Apa itu Ciphertext?

Kata sandi memiliki arti khusus dan umum. Cipher digunakan secara longgar untuk merujuk pada cara apa pun untuk menyandikan pesan. Lebih khusus lagi, cipher adalah sistem kriptografi di mana suatu algoritma , atau serangkaian instruksi atau prosedur yang telah ditentukan, digunakan untuk menggantikan simbol atau kelompok simbol untuk bagian teks agar tidak dapat diuraikan, yaitu, tidak dapat dibaca. Bahan asli yang digunakan cipher disebut plaintext . Hasilnya, setelah dienkripsi atau dienkripsi , adalah ciphertext .

Pesan dapat dikodekan menggunakan cipher, menghasilkan ciphertext.

Ciphertext telah digunakan untuk operasi militer setidaknya sejak zaman Julius Caesar, dan hari ini umumnya digunakan untuk pesan yang dikirim melalui Internet untuk tujuan keamanan. Untuk mengirim pesan menggunakan ciphertext, pesan terlebih dahulu harus dienkripsi menggunakan kunci sandi . Ketika pesan tiba di alamat yang dikirim, itu perlu diuraikan atau didekripsi untuk mengungkapkan plaintext. Sekali lagi, kunci sandi diperlukan.

Ciphertext telah digunakan untuk keperluan militer sejak zaman Julius Caesar.

Sandi Caesar relatif sederhana. Ini menggunakan alfabet teks biasa yang hanya alfabet biasa — di zaman Caesar, itu akan menjadi alfabet Latin; di zaman kita, itu dapat dengan mudah divisualisasikan menggunakan alfabet cararn apa pun. Alfabet ciphertext dibuat dengan menggeser D ke posisi yang biasanya dipegang oleh A sebagai huruf pertama dan menempatkan tiga huruf pertama di akhir string seperti ini:

Plaintext: ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ

Ciphertext: DEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZABC

Jendral Caesar hanya harus mengganti huruf demi huruf untuk menguraikan apa instruksi kaisar mereka.

Dua puluh lima cipher yang berbeda dapat dibuat dengan menggeser alfabet dengan cara ini, tetapi semuanya adalah cipher sederhana. Dengan hanya 25 kemungkinan, hanya perlu waktu untuk memecahkan cipher dan memiliki akses ke ciphertext. Selain itu, kata-kata yang sering muncul, seperti artikel pasti, dapat dengan mudah dipilih, pengetahuan tentang frekuensi huruf bahasa dapat dengan mudah digunakan, dan dengan jenis analisis yang digunakan, tidak perlu mencoba banyak kemungkinan untuk temukan yang tepat.

Semakin besar ukuran kunci, semakin kuat cipher. Misalnya, Data Encryption Standard (DES), yang sebelumnya digunakan untuk pesan Internet, memiliki kunci hanya 56 bit. Penggantinya, Advanced Encryption Standard (AES), yang diperkenalkan pada tahun 2000 dan menggunakan algoritma Rijndael , dapat menggunakan kunci 128-bit, 192-bit, dan 256-bit. AES digunakan dalam Enkripsi Kunci Simetris, salah satu jenis enkripsi yang digunakan untuk pesan Internet.

Related Posts