Apa itu Akuntansi Sewa GAAP?

Akuntansi sewa GAAP mengharuskan akuntan untuk menerapkan tes empat cabang untuk sewa untuk menentukan apakah itu harus diklasifikasikan sebagai kewajiban operasi atau modal.

Perusahaan dapat memperhitungkan perjanjian sewa sebagai biaya operasional atau investasi modal. Keputusan tersebut berdampak pada laporan keuangan perusahaan dan dapat dimanipulasi untuk menyajikan gambaran yang tidak akurat tentang kondisi keuangannya. Di AS, Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (Generally Accepted Accounting Principles – GAAP) yang mengatur pelaporan keuangan untuk perusahaan menetapkan standar untuk mengendalikan manipulasi laporan keuangan melalui klasifikasi perjanjian sewa. Akuntansi sewa GAAP mengharuskan akuntan untuk menerapkan tes empat cabang untuk sewa untuk menentukan apakah itu harus diklasifikasikan sebagai kewajiban operasi atau modal.

Ada dua jenis sewa bisnis secara umum, yang meliputi sewa operasi dan sewa modal. Perjanjian sewa memungkinkan perusahaan untuk menyewa peralatan dengan pembayaran bulanan tanpa membeli peralatan secara langsung. Jika perjanjian sewa memberikan hak kepada perusahaan untuk menggunakan peralatan untuk jangka waktu tertentu tanpa hak kepemilikan, pembayaran bulanan dianggap sebagai biaya operasional. Beban tersebut dihapuskan sebagai beban bisnis tahunan biasa dan tercermin dalam laporan laba rugi perusahaan.

Jika perjanjian sewa berakhir dengan perusahaan memiliki peralatan atau mengizinkan perusahaan untuk membeli peralatan dengan harga yang lebih rendah pada akhir masa sewa, sewa dianggap sebagai kewajiban modal. Dalam skenario ini, sewa memiliki lebih banyak kesamaan dengan pengaturan pembiayaan jangka panjang daripada dengan pengaturan sewa yang sebenarnya. Sewa modal menciptakan aset dan kewajiban di neraca perusahaan . Perusahaan harus mendepresiasi aset setiap tahun dan hanya dapat mengurangi bunga yang dibayarkan atas sewa.

Perusahaan cenderung lebih memilih untuk mengklasifikasikan sewa sebagai biaya operasional untuk menjaga mereka dari neraca. Pembayaran sewa pada laporan laba rugi terlihat seperti pengeluaran jangka pendek yang dapat dibuang kapan saja jika bisnis perlu mengurangi pengeluaran untuk mempertahankan profitabilitas. Sebaliknya, kewajiban di neraca mempengaruhi posisi keuangan perusahaan, karena merupakan kewajiban dengan dampak multi-tahun yang seringkali tidak dapat dibatalkan tanpa biaya yang signifikan.

Akuntansi sewa GAAP dimodifikasi untuk mencegah manipulasi neraca melalui kesalahan klasifikasi sewa. Standar keuangan di AS sekarang mengharuskan akuntan untuk menerapkan tes empat cabang untuk perjanjian sewa sebelum mengklasifikasikannya sebagai operasi atau modal. Jika perjanjian sewa berisi salah satu dari empat kriteria pengujian, itu harus diklasifikasikan dengan benar sebagai kewajiban modal di bawah standar akuntansi sewa GAAP.

Dua dari kriteria akuntansi sewa GAAP untuk sewa modal menyangkut disposisi peralatan pada akhir kontrak. Jika perusahaan memiliki peralatan atau memiliki opsi untuk membeli peralatan dengan harga murah di akhir, sewa dianggap modal. Juga, jika nilai sekarang dari pembayaran sewa lebih dari 90 persen dari nilai pasar wajar peralatan atau jika jangka waktu sewa lebih dari 75 persen dari umur aset, perjanjian dianggap sebagai kewajiban modal.

Related Posts