Seperti Apa Struktur Hati Manusia ?

Struktur Hati Manusia

Organ tubuh manusia memang sangat dijaga dan sangat dipelihara kesehatannya. Berdasarkan letaknya organ tubuh manusia dibagi menjadi dua yaitu organ tubuh luar dan organ tubuh dalam. Organ tubuh luar ialah organ tubuh manusia yang berada dipermukaan atau diluar tubuh misalnya seperti hidung, mata, telinga, mulut dan lainnya.

Sedangkan organ tubuh dalam ialah organ tubuh manusia yang berada di dalam tubuh manusia yang dilindungi oleh kulit misalnya seperti ginjal, hati, jantung dan lainnya. Entah itu organ dalam ataupun organ luar, mereka memiliki fungsinya masing-masing bagi tubuh Anda.

Mereka saling bekerja sama untuk diri Anda. Sama halnya seperti hati manusia, hati manusia memiliki beberapa fungsi selain sebagai zat ekskresi antara lain yaitu mengatur sirkulasi hormon, menawarkan dan menetralisir racun, mengatur komposisi darah yang mengandung (lemak, gula, protein, dan zat lain).

Lokasi hati

Hati terletak di bagian kanan atas rongga perut, di bawah diafragma, dan di atas perut, ginjal kanan, dan usus. Berbentuk seperti kerucut, hati adalah organ berwarna coklat kemerahan yang beratnya sekitar 3 kilogram. Ada 2 sumber berbeda yang memasok darah ke hati, termasuk yang berikut:

  • Darah teroksigenasi mengalir dari arteri hepatik
  • Darah yang kaya nutrisi mengalir dari vena portal hepatik

Hati juga membuat empedu, empedu ialah cairan yang dihasilkan  oleh hati untuk membantu pencernaan lemak. Selain mengetahui fungsinya Anda juga harus mengetahui struktur hati manusia. Bagaimana sebenarnya struktur hati manusia?

Struktur hati manusia ialah susunan yang membangun hati manusia sehingga dapat melaksanakan tugas-tugasnya untuk kelangsungan hidup manusia. Struktur hati manusia meliputi hati, kantong empedu, saluran empedu, limpa, arteri hepatica, vena portal hepatica, pankreas, usus halus. Kita bahas satu persatu fungsi-fungsi dari struktur hati.

Anatomi hati manusia

1. Kantong empedu

Berfungsi untuk menyimpan cairan empedu yaitu cairan berwarna hijau kekuningan yang dihasilkan oleh hati untuk mencernakan makanan berlemak.

2. Saluran empedu

Berfungsi untuk menyalurkan empedu atau untuk keluar masuk kantung empedu. Setiap hari hati mengeluarkan sekitar 800 hingga 1.000 ml (sekitar 1 liter) empedu, yang mengandung garam empedu yang dibutuhkan untuk pencernaan lemak dalam makanan. Empedu juga merupakan media untuk ekskresi produk limbah metabolisme tertentu, obat-obatan, dan zat beracun.

Dari hati, sistem saluran membawa empedu ke saluran empedu umum, yang bermuara di duodenum usus halus dan yang terhubung dengan kantong empedu, di mana ia terkonsentrasi dan disimpan. Kehadiran lemak dalam duodenum menstimulasi aliran empedu keluar dari kantong empedu dan masuk ke usus halus. Sel darah merah tua (usang) dihancurkan di hati, limpa, dan sumsum tulang. Pigmen, bilirubin, terbentuk dalam proses pemecahan hemoglobin, dilepaskan ke dalam empedu, menciptakan warna oranye kehijauan, dan dikeluarkan dari tubuh melalui usus.

3. Limpa

Berfungsi untuk mengakumulasi limfosit dan makrofaga, degradasi eritrosit, tempat cadangan darah, dan sebagai organ pertahanan terhadap infeksi partikel asing yang masuk ke dalam darah

4. Arteri Hepatica

Berfungsi untuk membawa darah bersih atau darah yang kaya O2 kedalam hati Anda.

5. Vena Portal Hepatica

Vena ini berasal dari lambung dan usus, yang kaya akan nutrisi seperti asam amino, monosakarida, vitamin yang larut dalam air, dan mineral.

Dengan adanya struktur hati manusia ini memang menyebabkan organ tubuh kita berjalan dengan baik. Hati merupakan kelenjar yang memiliki peran sangat penting untuk tubuh. Hati terletak pada bagian kanan atas rongga perut pada otot diafragma. Berat hati sekitar 2 kg atau sekitar 3-5% dari total berat tubuh kita.

Struktur Hati Manusia
Struktur Hati Manusia

Jaringan penyusun hati

Jaringan hati terdiri dari massa sel yang disalurkan melalui saluran empedu dan pembuluh darah. Sel-sel hati membentuk sekitar 60 persen dari jaringan dan melakukan lebih banyak fungsi metabolisme daripada kelompok sel lain dalam tubuh. Kelompok sel kedua, yang disebut sel Kupffer, melapisi saluran terkecil dari sistem pembuluh darah hati dan memainkan peran dalam pembentukan darah, produksi antibodi, dan menelan partikel asing dan puing seluler.

Metabolisme hati

Sel-sel hati mensintesis sejumlah enzim. Saat darah mengalir melalui hati, baik dari vena portal dan dari arteri hepatik, sel-sel dan enzim disaring. Nutrisi yang memasuki hati dari usus dimodifikasi menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh sel-sel tubuh atau disimpan untuk digunakan di masa depan. Lemak diubah menjadi asam lemak dan kemudian menjadi karbohidrat atau keton tubuh dan diangkut oleh darah ke jaringan, di mana mereka dimetabolisme lebih lanjut.

Gula diubah menjadi glikogen, yang tetap disimpan di hati sampai dibutuhkan untuk produksi energi; itu kemudian diubah menjadi glukosa dan dilepaskan ke dalam aliran darah. Hati memproduksi protein serum darah, termasuk albumin dan beberapa faktor pembekuan, dan memasok mereka ke darah. Hati juga memetabolisme produk limbah nitrogen dan mendetoksifikasi zat beracun, menyiapkannya untuk dieliminasi dalam urin atau feses.

Fungsi hati

Hati mengatur sebagian besar tingkat kimiawi dalam darah dan mengeluarkan produk yang disebut empedu. Ini membantu membuang produk limbah dari hati. Semua darah yang meninggalkan lambung dan usus melewati hati. Hati memproses darah ini dan memecah, menyeimbangkan, dan menciptakan nutrisi dan juga memetabolisme obat menjadi bentuk yang lebih mudah digunakan untuk seluruh tubuh atau yang tidak beracun. Lebih dari 500 fungsi vital telah diidentifikasi dengan hati. Beberapa fungsi yang lebih terkenal termasuk yang berikut:

  1. Produksi empedu, yang membantu membuang limbah dan memecah lemak di usus kecil selama pencernaan
  2. Produksi protein tertentu untuk plasma darah
  3. Produksi kolesterol dan protein khusus untuk membantu membawa lemak ke seluruh tubuh
  4. Konversi kelebihan glukosa menjadi glikogen untuk penyimpanan (glikogen nantinya dapat dikonversi kembali menjadi glukosa untuk energi) dan untuk menyeimbangkan dan membuat glukosa sesuai kebutuhan
  5. Regulasi kadar asam amino dalam darah, yang membentuk blok bangunan protein
  6. Memproses hemoglobin untuk penggunaan kandungan zat besinya (hati menyimpan zat besi)
  7. Konversi amonia beracun menjadi urea (urea adalah produk akhir dari metabolisme protein dan diekskresikan dalam urin)
  8. Membersihkan darah dari obat-obatan dan zat beracun lainnya
  9. Mengatur pembekuan darah
  10. Menahan infeksi dengan membuat faktor kekebalan dan menghilangkan bakteri dari aliran darah
  11. Pembersihan bilirubin, juga dari sel darah merah. Jika ada akumulasi bilirubin, kulit dan mata menjadi kuning.

Ketika hati telah memecah zat berbahaya, produk sampingannya diekskresikan ke dalam empedu atau darah. Produk samping empedu masuk ke usus dan meninggalkan tubuh dalam bentuk feses. Produk samping darah disaring oleh ginjal, dan meninggalkan tubuh dalam bentuk urin.

Gangguan fungsi hati

Tanda umum gangguan fungsi hati adalah penyakit kuning, kekuningan mata dan kulit yang timbul dari bilirubin yang berlebihan dalam darah. Penyakit kuning dapat terjadi akibat tingkat kerusakan sel darah merah yang tinggi dan tidak normal (penyakit kuning hemolitik), penyerapan atau transportasi bilirubin yang rusak oleh sel-sel hati (penyakit kuning hepatoseluler), atau penyumbatan dalam sistem saluran empedu (penyakit kuning obstruktif).

Kegagalan sel-sel hati berfungsi dapat disebabkan oleh hepatitis, sirosis, tumor, obstruksi pembuluh darah, atau keracunan. Gejala mungkin termasuk kelemahan, tekanan darah rendah, mudah memar dan berdarah, tremor, dan penumpukan cairan di perut. Tes darah dapat mengungkapkan kadar bilirubin, kolesterol, protein serum, urea, amonia, dan berbagai enzim yang abnormal. Diagnosis spesifik masalah hati dapat ditegakkan dengan melakukan biopsi jarum.

Hati terkena berbagai gangguan dan penyakit lainnya. Abses dapat disebabkan oleh radang usus buntu akut; yang terjadi pada saluran empedu dapat terjadi akibat batu empedu atau dapat terjadi pembedahan. Parasit yang menyebabkan disentri amuba di daerah tropis dapat menghasilkan abses hati juga. Berbagai parasit lain yang lazim di berbagai belahan dunia juga menginfeksi hati. Kanker hati adalah umum, terjadi sebagian besar sebagai tumor sekunder yang berasal dari tempat lain di tubuh. Penyakit penyimpanan glikogen, sekelompok gangguan keturunan, menghasilkan penumpukan glikogen di hati dan pasokan glukosa yang tidak mencukupi dalam darah. Obat-obatan tertentu dapat merusak hati, menghasilkan penyakit kuning.

Seperti Apa Struktur Hati Manusia ?
Seperti Apa Struktur Hati Manusia ? 1

Struktur Hati Manusia Organ tubuh manusia memang sangat dijaga dan sangat dipelihara kesehatannya. Berdasarkan letaknya organ tubuh manusia dibagi menjadi

Editor's Rating:
5
Struktur Hati Manusia

2 Balasan pada “Seperti Apa Struktur Hati Manusia ?”

  1. maaf, tapi gambar yang di contohkan di atas adalah jantung bukanya hati.
    jangan sampai pembaca menjadi salah konsep

Tinggalkan Balasan