Jelaskan ciri-ciri pebelahan sel secara Meiosis

Meiosis adalah proses pembelahan sel terutama terkait dengan reproduksi sel-sel kelamin. Dengan cara ini, meiosis terdiri dari pembagian sel, awalnya menjadi dua sel anak, yang pada gilirannya membelah menjadi dua lagi, dan seterusnya. Ini adalah proses pembelahan sel yang bertanggung jawab untuk pembentukan sel-sel kelamin atau gamet, seperti halnya Spermatozoa dan ovarium. Untuk alasan ini, meiosis memainkan peran yang lebih penting dalam sistem reproduksi (Academy, 2017).

Proses pembelahan sel dengan meiosis berlangsung terus menerus. Ini dimulai ketika sel induk terpisah menjadi dua bagian, mengambil karakteristik sel diploid. Segera memulai proses di mana sel menjadi haploid dan dibagi menjadi empat bagian. Karena dimungkinkan untuk memperoleh empat sel anak dari sel induk, dikatakan bahwa proses meiosis memungkinkan produksi besar sel yang digunakan selama hubungan kelamin.

Fase Meiosis

Proses meiosis terdiri dari dua pembelahan sel, satu diikuti oleh yang lain. Oleh karena itu, dikatakan bahwa ada meiosis I dan meiosis II. Meiosis kedua hanya terjadi pada sel diploid untuk menghasilkan hanya sel haploid. Namun, tahapan pembelahan sel yang terjadi selama meiosis I dan II adalah sama: profase, metafase, anafase, dan telofase. Tahapan-tahapan ini dijelaskan di bawah.

Meiosis I

Profase I: Selama tahap ini, materi genetik dapat dengan mudah dilihat dalam inti sel, memadat dan mengambil bentuk kromosom diploid. Di sini, kromosom – yang saling terkait – melakukan rekombinasi genetik.

Juga, selaput sel menghilang. Mikrotubulus protein muncul dan bergerak ke kutub atau ujung sel, memungkinkan pertukaran bagian dari untaian DNA dan materi genetik baru muncul yang sebelumnya tidak ada.

Proses menggabungkan dan bertukar bagian-bagian DNA dalam sel memungkinkan untuk kombinasi genetik baru dan berbeda dan sehinggs setiap sel pada akhir proses meiosis memiliki komposisi yang unik.

Metafase I: Kromosom di dalam sel diarahkan ke kutub sel secara simetris. Sebuah garis muncul di zona ekuatorial atau pusat sel. Melalui garis ini proses partisi sel akan berlangsung.

Perbedaan-Mitosis-dan-Meiosis-300x298-1
Perbedaan-Mitosis-dan-Meiosis

Anafase I: Ini adalah tahap ketiga yang terjadi selama proses meiosis. Selama tahap ini pasangan kromosom homolog terletak di kutub berlawanan sitoplasma seluler. Pada tahap ini jumlah kromosom berkurang setengahnya di setiap sel. Di sisi lain, garis pemisah di tengah sel menjadi garis yang jelas. Di sini, proses pembagian hampir selesai.

Telophase I: Ini adalah tahap terakhir yang terjadi selama proses meiosis I. Di sini, sel membagi, menghasilkan dua sel anak. Membran sel muncul kembali di setiap sel yang dihasilkan. Selama telofase, masing-masing sel anak memiliki bahan genetik yang diperlukan dan hanya untuk menjadi independen. Dengan cara yang sama, begitu proses partisi sel mencapai tahap ini, status fungsi diberikan, di mana tahap kedua proses meiosis akan dimulai.

Meiosis II

Setelah pembelahan meiosis pertama selesai, antarmuka pendek terjadi lagi dan sel-sel yang dihasilkan mengalami proses baru yang dikenal sebagai meiosis II.

Selama tahap kedua meiosis ini, proses replikasi materi genetik atau DNA tidak terjadi, namun, fase pembelahan sel adalah sama.

Profase II: Bahan genetik atau kromatin memadat lagi, dan kromosom mengambil bentuk yang terlihat sekali lagi. Setiap kromosom terdiri dari dua kromatid yang disatukan oleh sentromer (titik koneksi antara kromatid). Gelendong mitosis dan garis pemisah muncul kembali dan membran sel memudar.

Metafase II: Kromosom di dalam sel disejajarkan di tengah sel, yang terletak pada garis tengah. Dari sana, mereka ditarik oleh gelendong mitosis atau mikrotubulus ke ujung atau kutub sel.

Anafase II: Setiap kromatid dipisahkan dari sentromer dan dipindahkan ke salah satu kutub sel. Setiap kutub sel harus memiliki jumlah kromatid yang sama.

Telophase II: Selama tahap ini, setiap sel anak memuncak proses pembelahannya, meninggalkan jumlah kromatid haploid yang sama. Di sini, membran sel dibentuk kembali dan kromatin muncul lagi. Pembelahan sitoplasma sel terjadi oleh proses baru sitokinesis, sama dengan yang terjadi pada tahap pertama pembelahan meiosis.

Pada akhir proses pembelahan meiotik ini, empat sel anak harus diproduksi, masing-masing mengandung jumlah materi genetik yang sama, terdiri dari setengah untai DNA yang ada pada awal proses pembelahan sel (Pendidikan, 2016).

Ciri-ciri Meiosis

Berbeda dengan proses mitosis, di mana sel anak memiliki set kromosom diploid, selama proses meiosis, setiap sel yang dihasilkan akhirnya hanya dihitung dengan seperangkat kromosom haploid, yaitu sederhana.

Dengan demikian, selama pembelahan sel pertama, kromosom yang terletak di inti sel memiliki dua kromatid atau unit kromosom lengkap, yang akan lulus sepenuhnya (tanpa pembelahan) dan dalam jumlah yang sama dengan sel anak.

Jadi, selama tahap kedua pembelahan meiotik, sel-sel yang dihasilkan akan membelah lagi, juga memisahkan struktur diploid kromosom, dan menghasilkan produksi sel-sel haploid.

Fenomena ini terjadi pada sel-sel kelamin atau gamet, karena ini akan dipasangkan selama proses reproduksi pembuahan, di mana kromosom akan menjadi diploid begitu sel telur dan sperma bergabung.

Ciri penting lain dari meiosis adalah bahwa ia hanya terjadi pada organisme di mana proses reproduksi seksual berlangsung.

Dengan cara ini, meiosis juga dikenal sebagai gametogenesis, karena itu adalah proses dimana gamet diproduksi, sehingga mereka kemudian dapat berpartisipasi dalam proses reproduksi.

Gametogenesis adalah proses di mana sel-sel diploid (yang menyajikan jumlah kromosom lengkap sesuai dengan karakteristik spesies), mengalami proses pembelahan sel atau meiosis dengan tujuan menghasilkan sel-sel haploid (sel-sel yang menyumbang setengah dari jumlah kromosom). kromosom yang khas dari spesies). Sel-sel haploid ini dikenal sebagai gamet.

Gamet adalah jenis sel yang unik dan khusus yang memainkan peran kunci dalam proses reproduksi.

Dalam kasus gametogenesis pria, proses meiosis dikenal sebagai spermatogenesis, karena spermatozoa diproduksi selama proses ini.

Dalam kasus wanita, proses ini dikenal sebagai oogenesis karena oosit diproduksi selama itu (Handel, 1998).

Peranan Meiosis

Berkat meiosis, pelestarian spesies dimungkinkan. Berkat proses pembelahan sel ini, gamet (telur dan spermatozoa) yang diperlukan selama proses reproduksi diproduksi.

Di sisi lain, berkat proses rekombinasi genetik yang terjadi selama meiosis, ada kemungkinan bahwa ada variabilitas genetik di antara anggota spesies yang sama.

Rekombinasi genetik ini memungkinkan permutasi karakteristik tertentu yang terkandung dalam DNA individu dalam bentuk potongan kecil atau kromatid.

Proses permutasi genetik ini dilakukan secara acak dan distribusi karakteristik genetik dibuat secara acak.

Ini memungkinkan adanya variabilitas luas dalam karakteristik yang dapat diwarisi oleh individu dari spesies yang sama (Benavente & Volff, 2009).

Perbedaan meiosis dan mitosis

Meskipun meiosis dan mitosis adalah proses pembelahan sel yang terjadi pada semua organisme multisel, mereka memiliki beberapa karakteristik yang berbeda. Beberapa fitur ini tercantum di bawah ini:

– Selama mitosis sel induk membelah menjadi dua sel anak, sedangkan selama meiosis dibagi menjadi empat.

– Mitosis terjadi pada organisme aseksual; di sisi lain, meiosis hanya terjadi pada organisme dengan reproduksi seksual.

– Selama mitosis, sel anak memiliki jumlah kromosom yang sama dengan sel induk, bertentangan dengan meiosis, di mana sel anak hanya memiliki setengah kromosom yang ada dalam sel induk.

– Tujuan mitosis adalah untuk menghasilkan sel dalam organisme multiseluler dan untuk berkontribusi pada reproduksi organisme uniseluler. Untuk bagiannya, tujuan meiosis adalah untuk menciptakan gamet yang diperlukan untuk reproduksi seksual.

Loading...
Tags: