Pengertian LCD atau Liquid Crystal Display, cara kerja dan kelemahan

LCD atau Liquid Crystal Display adalah perangkat layar datar, tipis yang terdiri dari sejumlah piksel yang sejajar di depan reflektor atau sumber cahaya. LCD telah secara luas dipuji sebagai penemuan berharga karena relatif murah dan mengkonsumsi daya lebih sedikit untuk berfungsi daripada teknologi pesaingnya, membuatnya hampir tak tertahankan dalam perangkat elektronik bertenaga baterai.

Jenis LCD

LCD secara luas diklasifikasikan sebagai transmisif atau reflektif, tergantung pada posisi sumber cahayanya. LCD transmisif diterangi oleh sumber cahaya dari belakang dan dilihat dari depan. LCD semacam itu digunakan dalam aplikasi di mana diperlukan tingkat pencahayaan tinggi, seperti tampilan komputer, asisten digital pribadi, televisi, dan ponsel.

Di sisi lain, LCD reflektif, biasanya ditemukan di layar digital jam tangan dan kalkulator, diterangi oleh cahaya eksternal, yang pada gilirannya dipantulkan kembali oleh reflektor yang tersebar yang terletak di belakang layar. Karena cahaya harus melewati dua kali melalui lapisan kristal cair, itu dilemahkan dua kali dan karenanya LCD reflektif menghasilkan hitam lebih gelap daripada rekan-rekan transmisifnya. Tetapi, karena fenomena pelemahan yang sama, sampai batas tertentu, terjadi di bagian tembus lapisan kristal cair juga, kontras gambar tampilan akan lebih kecil daripada di LCD transmisif.

Dalam hal konsumsi daya, LCD reflektif, karena tidak adanya sumber cahaya buatan, lebih hemat daya daripada rekan-rekan transmisif mereka.

Sekarang ada LCD, yang menggabungkan fitur dasar dari LCD transmisif dan reflektif. Mereka disebut LCD Transflektif dan mereka beroperasi secara transmisif atau reflektif tergantung pada kondisi cahaya sekitar.

Monitor LCD (Liquid Crystal Display)

Bagaimana cara kerja Layar LCD

Ini adalah arsitektur dasar piksel dalam LCD: Sebuah piksel terdiri dari kolom molekul kristal cair, digantung di antara dua elektroda (yang transparan) dan dua filter polarisasi, sumbu polaritasnya yang masing-masing berjarak 90 derajat pada masing-masing lain. Susunan filter polarisasi ini sedemikian rupa sehingga tanpa ada kristal cair yang ada di antara mereka, cahaya yang bergerak melalui satu akan dihentikan oleh yang lain. Kehadiran kristal cair mengubah polarisasi cahaya memasuki satu kristal, memungkinkannya untuk melewati kristal lainnya. Ini adalah prinsip dasar kerja LCD.

Apa yang membuat kristal cair mempolarisasi sinar cahaya yang melewatinya? Itu semua terjadi pada tingkat molekuler. Molekul kristal cair bermuatan listrik, dan pada aplikasi medan listrik untuk setiap elektroda transparan pada setiap piksel / subpiksel, molekul memutar oleh gaya elektrostatik. Ini mengubah polarisasi cahaya yang melewati kristal, memungkinkan hanya beberapa derajat cahaya yang masuk melalui filter polarisasi.

Ketika medan listrik diterapkan pada elektroda transparan yang terpasang pada piksel, molekul kristal cair akan sejajar dengan bidang yang diterapkan, sehingga membatasi polarisasi cahaya yang masuk. Jika molekul kristal cair benar-benar tidak terpilin, cahaya yang menembusnya akan terpolarisasi pada 90 derajat ke filter kedua, sehingga benar-benar menghalangi keluar. Dengan kata lain, LCD akan tampak tidak terang. Oleh karena itu, dengan mengontrol penyelarasan molekul kristal cair dalam suatu piksel, dimungkinkan untuk memvariasikan jumlah cahaya yang melewatinya, sehingga menerangi hal itu.

LCD berwarna

Dalam tampilan kristal cair berwarna, setiap piksel selanjutnya diklasifikasikan ke dalam sejumlah subpiksel yang mewakili warna primer. Mereka menyala melalui filter tambahan sehingga setiap subpixel dapat menghasilkan jutaan warna yang mungkin.

pengertian lcd
lcd

Dalam LCD berwarna, komponen warna dapat dikelompokkan ke dalam geometri piksel yang terpisah, tergantung pada penggunaan monitor. Jika perangkat lunak yang mengontrol tampilan memahami jenis geometri yang digunakan oleh monitor LCD paticular, informasi tersebut dapat digunakan untuk meningkatkan resolusi tampilan melalui proses yang disebut rendering subpixel. Rendering subpixel digunakan terutama untuk teks anti-alias.

Kontrol Kualitas LCD

Panel LCD mungkin memiliki beberapa piksel yang tidak menyala, disebabkan oleh transistor yang rusak atau koneksi yang hilang. Tapi, tidak seperti IC, LCD dengan beberapa pixel mati masih dapat digunakan. Jumlah piksel cacat yang diizinkan ditentukan oleh pabrikan. Samsung menawarkan kepada pelanggannya sesuatu yang disebut “zero pixel cacat”, yang menjamin penggantian lengkap produk jika bahkan ada satu piksel cacat pada monitor.

Kelemahan LCD

Sebelum kita berakhir, berikut adalah beberapa kelemahan layar LCD, berbeda dengan teknologi layar lainnya seperti CRT dan plasma.

  1. Berbeda dengan CRT, LCD tidak dapat membentuk gambar beresolusi ganda. LCD hanya dapat menghasilkan gambar yang jelas dalam resolusi asli mereka atau sebagian kecil darinya.
  2. Rasio kontras untuk gambar LCD kurang dari CRT dan plasma.
  3. Karena waktu responsnya yang lebih lama, LCD mungkin menunjukkan ghosting dan pencampuran ketika gambar berubah dengan cepat.
  4. Sudut pandang LCD lebih sempit daripada layar CRT atau plasma, sehingga membatasi jumlah orang yang dapat dengan mudah melihat gambar di layar pada satu waktu.

Tinggalkan Balasan