Fosfolipid – Pengertian, Struktur, Fungsi dan Macam-macam

Pengertian

Fosfolipid adalah sejenis molekul lipid yang merupakan komponen utama membran sel. Lipid adalah molekul yang antara lain termasuk lemak, lilin, dan beberapa vitamin. Setiap fosfolipid terdiri dari dua asam lemak, satu gugus fosfat, dan satu molekul gliserol. Ketika banyak fosfolipid berbaris, mereka membentuk lapisan ganda yang merupakan ciri dari semua membran sel.

Struktur

Fosfolipid terdiri dari dua ekor asam lemak dan kepala gugus fosfat. Asam lemak adalah rantai panjang yang sebagian besar terdiri dari hidrogen dan karbon, sedangkan gugus fosfat terdiri dari molekul fosfor dengan empat molekul oksigen yang menempel. Kedua komponen fosfolipid ini terhubung melalui molekul ketiga, gliserol.

Fosfolipid
Fosfolipid

Fosfolipid mampu membentuk membran sel karena kepala gugus fosfat bersifat hidrofilik (suka air) sedangkan ekor asam lemak bersifat hidrofobik (menolak air). Mereka secara otomatis mengatur diri mereka dalam pola tertentu dalam air karena sifat-sifat ini, dan membentuk membran sel. Untuk membentuk membran, fosfolipid berbaris di samping satu sama lain dengan kepala mereka di bagian luar sel dan ekor mereka di bagian dalam. Lapisan kedua dari fosfolipid juga terbentuk dengan kepala menghadap bagian dalam sel dan ekor yang menghadap. Dengan cara ini, lapisan ganda terbentuk dengan kepala gugus fosfat di luar, dan ekor asam lemak di bagian dalam. Lapisan ganda ini, yang disebut lipid bilayer, membentuk bagian utama membran sel. Selubung inti, selaput yang mengelilingi inti sel, juga terdiri dari fosfolipid yang tersusun dalam lipid bilayer, seperti membran mitokondria, bagian sel yang menghasilkan energi.

Fungsi

Sebagai komponen membran, fosfolipid selektif permeabel (juga disebut semi-permeabel), yang berarti bahwa hanya molekul tertentu yang dapat melewati mereka untuk masuk atau keluar dari sel. Molekul yang larut dalam lemak dapat melewati dengan mudah, sementara molekul yang larut dalam air tidak bisa. Oksigen, karbon dioksida, dan urea adalah beberapa molekul yang dapat melewati membran sel dengan mudah. Molekul besar seperti glukosa atau ion seperti natrium dan kalium tidak dapat melewati dengan mudah. Ini membantu menjaga isi sel bekerja dengan baik dan memisahkan bagian dalam sel dari lingkungan sekitarnya.

Fosfolipid dapat dipecah dalam sel dan digunakan untuk energi. Mereka juga dapat dibagi menjadi molekul yang lebih kecil yang disebut kemokin, yang mengatur berbagai kegiatan di dalam sel seperti produksi protein tertentu dan migrasi sel ke berbagai area tubuh. Selain itu, mereka ditemukan di daerah-daerah seperti paru-paru dan di sendi, di mana mereka membantu melumasi sel-sel.

Dalam farmasi, fosfolipid digunakan sebagai bagian dari sistem pengiriman obat, yang merupakan sistem yang membantu mengangkut obat ke seluruh tubuh ke area yang dimaksudkan untuk mempengaruhi. Mereka memiliki bioavailabilitas tinggi, yang berarti bahwa mereka mudah untuk diserap tubuh. Valium adalah contoh obat yang menggunakan sistem pengiriman obat berbasis fosfolipid.

Dalam industri makanan, fosfolipid dapat bertindak sebagai pengemulsi, yang merupakan zat yang menyebarkan tetesan minyak dalam air sehingga minyak dan air tidak membentuk lapisan terpisah. Sebagai contoh, kuning telur mengandung fosfolipid, dan digunakan dalam mayones untuk menjaga agar tidak berpisah. Fosfolipid ditemukan dalam konsentrasi tinggi di banyak sumber hewan dan tumbuhan lainnya, seperti kacang kedelai, bunga matahari, biji kapas, jagung, dan bahkan otak sapi. Fungsi fosfolipid lainnya dirangkum berikut ini:

  • Komponen membran sel, membran mitokondria dan lipoprotein
  • Berpartisipasi dalam penyerapan lipid dan transportasi dari usus
  • Berperan penting dalam pembekuan darah
  • Diperlukan untuk tindakan enzim-terutama dalam rantai transpor elektron mitokondria
  • Kolina bertindak sebagai agen lipotropik
  • Membran fosfolipid bertindak sebagai sumber asam arakidonat
  • Bertindak sebagai reservoir pesan kedua – Phosphatidylinositol
  • Bertindak sebagai kofaktor untuk aktivitas lipoprotein lipase
  • Fosfolipid dari selubung mielin memberikan insulasi di sekitar serabut saraf
  • Dipalmitoyl lesitin bertindak sebagai surfaktan

Macam-macam

Fosfolipid adalah konstituen penting dari sel yang menyediakan struktur serta perlindungan ke sel. Fosfolipid pertama yang diidentifikasi adalah lesitin dari kuning telur. Ini memiliki kepala hidrofilik dan ekor hidrofobik, yang mengatur dalam bentuk bilayer sehingga membantu sel dalam pertukaran nutrisi penting. Fosfolipid terbuat dari berbagai kelas molekul dan ini pada gilirannya tergantung pada unsur-unsur yang melekat pada kepala fosfolipid. Oleh karena itu, atas dasar ini fosfolipid diklasifikasikan ke dalam kelompok yang berbeda:

1. Fosfatidil kolina: Ini adalah salah satu fosfolipid paling melimpah yang ada di membran sel yang menyumbang 50%. Molekul ini kaya kolin dan karenanya kolin adalah elemen sentral di sini. Tetapi kolin sendiri tidak disintesis oleh sel. Untuk ini, sumber makanan digunakan dan kolin disintesis. Kolin ini ketika diambil oleh sel dengan cepat terfosforilasi oleh kolin kinase dan karenanya fosfokolin terbentuk. Kemudian produk yang diperoleh bereaksi dengan sitidin trifosfat membentuk sitidin difosfokolin. Kemudian dalam retikulum endoplasma adalah CDP-kolin, yang mengkatalisis reaksi sitidin difosfokolin dengan sn- 1,2 diasilgliserol membentuk Fosfatidil kolina. Reaksi di sini meskipun dijelaskan dalam beberapa langkah sederhana tetapi proses lengkap jauh lebih diuraikan. Proses ini mungkin panjang tetapi produk akhir berguna untuk membran sel dan juga penting untuk berfungsinya otak dan hati.

2. Fosfatidiletanolamin: Ini adalah lipid utama lainnya pada hewan dan tumbuhan yang merupakan fondasi untuk fosfolipid bilayer. Fosfolipid ini adalah komponen utama membran mikroba. Mereka umumnya ditemukan di bagian dalam membran sel dan umumnya ditemukan di jaringan saraf. Ini membantu dalam fusi membran dan mengatur kelengkungan membran dan juga meningkatkan viskositas membran. Dengan cara ini, Fosfatidiletanolamin melayani membran sel dengan cara yang berbeda.

3. Fosfatidilinositol: Ini adalah konstituen utama lainnya dari membran yang membantu dalam proses metabolisme di hampir semua makhluk hidup. Itu sebagian besar ada di jaringan otak. Ini ditemukan di bagian dalam membran sel dan dalam jumlah yang sangat sedikit dibandingkan dengan yang lain. Mereka adalah sumber utama diasilgliserol yang bertindak sebagai pembawa pesan untuk sel. Fosfatidilinositol adalah sumber utama asam araknoid yang membantu dalam biosintesis eikosanoid.

4. Fosfatidilserin: Ini adalah salah satu anggota penting dari fosfolipid yang juga ada dalam membran sel. Selain fungsi dalam membran sel, juga membantu untuk mengurangi fungsi otak yang buruk dan segala jenis depresi pada orang tua. Mereka terlibat dalam pensinyalan sel dan banyak lagi aktivitas yang terjadi di dalam tubuh.

Ini adalah beberapa jenis penting dari fosfolipid yang ada dalam membran sel dan membantu dalam fungsinya yang tepat. Semua fosfolipid ini memiliki fungsi yang sama tetapi mereka diberi nama berbeda karena strukturnya dan beberapa perbedaan dalam sifat kimia. Fosfolipid penting untuk makhluk hidup yang melayani dengan cara yang berbeda untuk berfungsinya tubuh.

Fosfolipid - Pengertian, Struktur, Fungsi dan Macam-macam
Fosfolipid - Pengertian, Struktur, Fungsi dan Macam-macam 1

Pengertian Fosfolipid adalah sejenis molekul lipid yang merupakan komponen utama membran sel. Lipid adalah molekul yang antara lain termasuk lemak, lilin,

Editor's Rating:
5
Fosfolipid

Tinggalkan Balasan