Gemula: Pengertian, peran dan proses pembentukan

Gemula adalah Massa sel yang diproduksi secara aseksual, yang mampu berkembang menjadi organisme baru atau menjadi spons air tawar dewasa. Mereka adalah sel-sel kecil seperti tunas, yang dibentuk oleh spons untuk tahan terhadap kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan. Spons air tawar mereproduksi baik secara vegetatif maupun generatif.

Reproduksi aseksual terutama dilakukan oleh tunas dan juga oleh gemula. Tunas internal, yang dibentuk oleh spons air tawar disebut sebagai gemula. Permata ini sangat kuat dan dilapisi dengan sekelompok sel embrio yang tidak aktif. Spons air tawar adalah multiseluler, spesies laut yang hidup dari Kingdom filum – Porifera. Spesies dari kingdom ini termasuk spons, Ficulina ficus, spons laut dan banyak lagi. Semua spesies terkait dengan kingdom yang sama dan membawa fitur karakteristik yang sama.

Peran Gemula dalam reproduksi spons.

Tunas internal, gemula tahan terhadap dehidrasi, beku dan dapat bertahan hidup bahkan tanpa pasokan oksigen. Lapisan luar gemula tertutup dan dilindungi dengan endospora yang dikelilingi oleh lapisan spikula, yang membantu gemula dari semua kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan lainnya dan juga membantu gemula dalam tumbuh menjadi spons air tawar dewasa.

Gemula biasanya ditemukan dalam bentuk bundar atau seperti bola, bersama dengan massa pusat sel amoeboid dan lapisan perifer tebal dari spikula bersilik kecil.

Struktur gemula termasuk Mikrofil, Spikula, lapisan dalam, Arkaeosit dan lapisan pneumatik luar. Mikrofil adalah lapisan luar sel dengan bukaan kecil dan lapisan periferalnya terdiri dari lapisan pneumatik dan ruang udara yang tebal, yang membantu gemula mengapung di badan air. Arkaeosit adalah sel reproduksi dan spikula adalah struktur berujung tajam, yang terlibat dalam melindungi gemula dari predator dan juga memberikan dukungan struktural pada gemula.

Proses pembentukan gemula

Gemula diproduksi oleh beberapa genus spons air tawar seperti Spongilla dan beberapa spesies laut termasuk ficulina ficus, spons laut, dan porifera lainnya, yang menghasilkan permata untuk bertahan hidup dalam kondisi yang tidak menguntungkan dan untuk berkecambah dan menghasilkan spons baru.

Selama pembentukan gemula, sel arkaeosit-totipotent, yang dimuat dengan bahan makanan dalam bentuk glikoprotein atau lipoprotein digabungkan menjadi massa. Amoebosit – sel dengan motilitas, bergerak dan mengelilingi massa sentral arkeosit dan mulai mengeluarkan kitin padat tebal di sekitar arkeosit dan membentuk lapisan di sekitarnya.

Spikula amphidisc disekresikan oleh sklera oblast di antara membran internal dan eksternal. Gemula yang terbentuk sempurna dalam ukuran, struktur seperti bola keras, memiliki massa makanan yang sarat dengan sel-sel reproduksi, yang tertanam di dalam selaput ganda yang dilapisi amplop tebal dengan spikula amphidisc di antaranya. Ada celah kecil yang disebut mikrofil di mana sel keluar selama perkembangan dalam kondisi yang menguntungkan.

Selama musim gugur, spons air tawar mati dengan meninggalkan sejumlah besar permata. Permata ini diproduksi oleh spons tetap aktif dengan menahan kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan baik di musim dingin dan musim panas. Permata mulai berkembang menjadi spons baru ketika ada ketersediaan air yang melimpah.

Leave a Comment