Apa itu Sudra?

Sudra merupakan kasta terbesar dan terendah dalam masyarakat India.

Di bawah sistem kasta Hindu , shudra adalah kasta terendah dan terbesar. Secara tradisional, shudra telah bekerja dalam pelayanan, sebagai budak atau praktisi perdagangan tidak terampil. Sementara anggota kasta ini tidak difitnah seperti Dalit atau tidak tersentuh, mereka masih menghadapi banyak diskriminasi dari anggota kasta yang lebih tinggi. Pada abad ke-20, banyak organisasi telah bekerja untuk kesetaraan di India, menghapus sistem kasta dan bertujuan untuk menciptakan masyarakat yang lebih egaliter. Banyak reformasi sosial telah dilembagakan sejak gerakan kemerdekaan di India, membuat kehidupan Sudra sangat berbeda, di antara banyak lainnya.

Pada abad kedua puluh, masyarakat India mengalami banyak reformasi, termasuk penolakan formal terhadap sistem kasta.

Akar sistem kasta dapat ditemukan dalam Weda, teks-teks keagamaan yang penting bagi praktik Hindusim. Menurut Veda, ada empat varna, atau kasta. Kasta tertinggi, Brahmana, adalah sarjana dan pendeta. ksatria adalah prajurit dan penguasa, sedangkan waisya adalah pedagang dan pengrajin terampil. Di bawah sistem ini, Sudra adalah kasta terbesar, dan bagian penting dari masyarakat Hindu. Orang tanpa kasta dikenal dengan berbagai istilah.

Sementara Sudra tidak difitnah seperti Dalit atau tak tersentuh, mereka masih menghadapi banyak diskriminasi dari anggota kasta yang lebih tinggi.

Sudra secara klasik menjalani kehidupan pelayanan. Budak sering diklasifikasikan sebagai Sudra, seperti tukang sepatu, pandai besi, pelayan, juru masak, dan sebagainya. Mereka biasanya tidak diberikan hak yang sama dengan kasta yang lebih tinggi, dipaksa untuk menggunakan kuil dan fasilitas umum yang berbeda. Selama berabad-abad sistem kasta, ini menyebabkan banyak kebencian di kalangan Sudra.

Karena sistem kasta yang kaku secara historis tidak memungkinkan mobilitas ke atas, anggota kasta ini terjebak dalam posisi perbudakan. Ketika sistem kasta berevolusi menjadi turun-temurun, ini berarti bahwa banyak generasi terjebak dalam pelayanan. Karena semakin banyak agama egaliter tersebar luas di Asia, banyak orang Sudra yang memeluknya, mencari sistem kepercayaan yang mendukung persamaan hak dan kesempatan bagi semua. Kasta Sudra juga merupakan pendukung kuat gerakan reformasi seperti yang pada akhirnya mengarah pada penghapusan sistem kasta melalui Konstitusi India.

Di bawah Konstitusi, sistem kasta tidak seharusnya menentukan tempat seseorang dalam masyarakat. Namun, dalam praktiknya, hal ini tidak selalu terjadi, terutama di bagian pedesaan India. Sementara orang Sudra tentu saja secara teori dipersilakan untuk menikah dengan kasta lain atau menjadi pedagang, pejuang, pendeta, dan penguasa, banyak yang menganggap ini sulit. Banyak organisasi di India bekerja menuju kesetaraan yang lebih besar di antara kasta, dan untuk lebih banyak hak di antara kasta yang lebih rendah dan Dalit.

Author: fungsi