Apa itu Struktur Narasi?

Salah satu jenis struktur naratif dalam film adalah memulai cerita di akhir.

Dalam sastra dan film, cerita umumnya mengikuti struktur naratif, yang pada dasarnya merupakan kerangka untuk menceritakan sebuah cerita. Elemen spesifik yang tercakup dalam kerangka ini dapat bervariasi, meskipun dalam banyak kasus, struktur naratif akan mencakup penyusunan, klimaks, dan penyelesaian. Seringkali, sebuah cerita akan menyertakan unsur-unsur lain, seperti eksposisi, di mana informasi latar belakang disajikan untuk mengarahkan pembaca atau pemirsa; dan aksi jatuh atau kesudahan, di mana unsur cerita mulai terbungkus sebelum resolusi akhir.

Struktur naratif yang khas mungkin seperti ini:

  • Pengenalan atau eksposisi, di mana karakter dan latar diperkenalkan.
  • Tindakan yang meningkat, di mana masalah mulai berkembang dan karakter harus menghadapi kesulitan.
  • Klimaks, di mana karakter menghadapi kesulitan dan mengatasinya atau dikalahkan olehnya.
  • Tindakan jatuh, di mana detail plot dijelaskan dan karakter mengalami perubahan sebagai akibat dari klimaks.
  • Resolusi atau akhir, di mana unsur plot dibungkus dan cerita berakhir.

Dalam sastra dan film, cerita umumnya mengikuti struktur naratif, yang pada dasarnya merupakan kerangka untuk menceritakan sebuah cerita.

Tidak semua cerita akan mengikuti struktur naratif ini, tetapi ini mungkin merupakan struktur cerita yang paling umum akan mengikuti. Subplot dapat memperumit struktur, dan beberapa penulis mungkin memilih untuk menceritakan kisah tersebut agar tidak menekankan pada peristiwa, karakter, atau tema tertentu. Praktik populer dalam film, misalnya, adalah memulai cerita di akhir, menunjukkan kepada pemirsa hasil klimaks. Film ini kemudian akan mundur, mulai dari awal, dan memberikan gambaran sekilas kepada pemirsa tentang bagaimana akibatnya terjadi.

Jenis lain dari struktur naratif yang mengubah cara sebuah cerita diceritakan akan mencakup penggunaan in media res, yang pada dasarnya berarti memulai dari tengah. Ketika cerita seperti itu diceritakan, pembaca atau penonton akan menemukan dirinya berada di tengah-tengah aksi tepat di awal cerita. Seiring berjalannya cerita, pembaca perlu menyatukan peristiwa yang terjadi sebelum narasi dimulai, dan apa yang akan terjadi sejak saat itu. Struktur naratif seperti itu dapat menciptakan rasa tidak nyaman pada pembaca, yang cocok untuk pengembangan plot, tema, atau nada tertentu. Penulis mengambil risiko, bagaimanapun, disorientasi pembaca sehingga unsur plot tidak masuk akal atau menjadi kurang dan kurang jelas sebagai cerita berlangsung.

Author: fungsi