Apa itu Slogan?

Slogan berusaha untuk mengkomunikasikan pesan, dan biasanya digunakan dalam politik untuk memberikan informasi kepada pemilih tentang kandidat.

Slogan, juga disebut tagline , motto , strapline, signature, claim, payoff atau baseline, adalah frasa atau kalimat pendek yang dimaksudkan untuk mendapatkan perhatian dan menyampaikan pesan tertentu dengan cepat. Orang-orang menggunakannya terutama dalam periklanan dan politik, dan dalam kedua contoh itu, mereka umumnya mencoba membuat publik lebih akrab dengan seseorang atau sesuatu. Kadang-kadang, tujuannya adalah untuk menyatukan individu di bawah tujuan yang sama, seringkali dengan tujuan perubahan sosial. Ciri-ciri seperti rima relatif standar, tetapi beberapa versi yang paling efektif telah benar-benar mematahkan tradisi. Adalah umum bagi kelompok atau bisnis untuk mengubahnya berdasarkan budaya dan tujuan yang berubah.

Tujuan

“Setelah Anda meletus, Anda tidak bisa berhenti” adalah slogan yang digunakan oleh Pringles.

Tujuan slogan yang diakui secara luas adalah untuk mengomunikasikan informasi tentang perusahaan, produk, layanan, atau kandidat, membantu orang mengenal dan mengingat apa yang tersedia. Idealnya, informasi ini membedakan apa pun yang dipromosikan oleh perusahaan atau kelompok lain dari apa yang mungkin ditawarkan pesaing. Pada saat yang sama, itu harus menyampaikan misi yang mendasari bisnis atau organisasi, menunjukkan komitmen kepada konsumen atau pemilih. Harapannya adalah, dengan mempromosikan seseorang atau sesuatu dengan cara ini, orang pada akhirnya akan menunjukkan loyalitas, yang pada akhirnya meningkatkan pangsa pasar, meningkatkan penjualan dan keuntungan, atau membuat seseorang menduduki jabatan.

“Cinta adalah kekuatan alam” adalah slogan, atau tagline, untuk film “Brokeback Mountain”.

Meskipun kebanyakan orang mengasosiasikan tagline dengan iklan dan penjualan, tujuan kedua adalah untuk menyatukan. Sebenarnya, kata “slogan” berasal dari bahasa Skotlandia-Gaelik sluagh-ghairm tanmay , yang secara kasar diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris cararn sebagai “teriakan perang.” Pertama kali digunakan sekitar tahun 1513, itu merujuk pada nyanyian yang akan digunakan para pejuang untuk menyatukan diri mereka dalam pertempuran dan membuat musuh takut. Dalam masyarakat kontemporer, orang sering menyanyikannya selama protes politik, pawai atau kampanye umum. Contoh terkenal adalah “Tidak, kita tidak akan pergi!”, yang diteriakkan orang Amerika di luar Pusat Induksi Angkatan Bersenjata Kota New York pada 6 Desember 1967 untuk memprotes wajib militer di tengah panasnya Perang Vietnam.

Sifat Umum

Aliterasi dapat digunakan untuk membuat slogan untuk suatu produk.

Slogan dimaksudkan untuk menarik, sehingga pembuat sering menulisnya untuk memiliki ritme yang berbeda. Banyak dari mereka sengaja diatur dalam skema sajak. Teknik-teknik ini membuat garis jatuh ke dalam pola bicara alami yang terdengar bagus di telinga, atau seperti yang dikatakan pemasar, memiliki “cincin” yang tak terlupakan. Sebagian besar jatuh di suatu tempat dalam kisaran 6 – 8 kata untuk panjangnya, karena apa pun yang lebih panjang menjadi lebih sulit untuk diingat.

Nama perusahaan atau kandidat sering disertakan, terutama ketika bisnis mengkhususkan diri atau seseorang menginginkan nama mereka secara jelas dikaitkan dengan tujuan atau kemampuan. Slogan untuk Ace Hardware Stores® adalah contoh yang baik:

Ace adalah tempat untuk pria perangkat keras yang membantu.

Slogan-slogan hebat sering kali merupakan hasil dari sesi brainstorming.

Di sini, perusahaan tidak hanya memasukkan nama bisnis, tetapi juga mengkomunikasikan, dalam sajak, gagasan bahwa toko adalah tempat orang harus pergi untuk persediaan perangkat keras mereka, sambil menggunakan kata “membantu” untuk menyiratkan bahwa mampu memperbaiki atau membangun adalah karakteristik positif.

Contoh bagus lainnya adalah dari Budweiser:

Ketika Anda mengatakan Budweiser, Anda telah mengatakan semuanya.

Para pengunjuk rasa biasanya berkumpul di sekitar slogan atau cita-cita.

Kalimat ini tidak benar-benar mengatakan apa pun tentang produk tersebut, tetapi kalimat ini menyampaikan konsep bahwa perusahaan itu sendiri sudah mapan dan dapat dipercaya, memanfaatkan perasaan bahwa merek tersebut melambangkan sesuatu yang besar. Didekati dengan cara ini, ini dapat diterapkan pada produk apa pun yang dibuat oleh bisnis dan oleh karena itu memiliki daya tarik dan potensi penggunaan yang luas.

Beberapa versi yang paling efektif tidak menggunakan nama perusahaan atau grup, tetapi berfokus pada ciri-ciri produk atau layanan, atau pengalaman memiliki atau menggunakannya:

Setelah Anda pop, Anda tidak bisa berhenti. (Pringles®)

Dalam semua kasus ini, perusahaan fokus pada — dan bisa dibilang berhasil — membuat konsumen merasa nyaman. Kepositifan ini adalah sifat umum lainnya, karena kepercayaan umum di antara para pemasar adalah bahwa orang akan menghindar dari apa yang membuat mereka tidak nyaman secara fisik, emosional, atau mental.

Melanggar Tradisi

Dalam beberapa kasus, perusahaan telah berhasil menggunakan slogan-slogan yang melanggar hampir semua tagline “aturan”. Mereka tidak berima, menggunakan nama perusahaan, berpegang pada panjang standar atau bahkan benar-benar mengatakan apa yang ditawarkan bisnis. Mungkin contoh paling terkenal berasal dari Nike®:

Lakukan saja.

Garis menimbulkan pertanyaan, “Melakukan apa?” Jawaban para pemasar adalah bergerak, menjadi bugar dan sehat. Tersembunyi dalam pencapaian yang dipromosikan ini adalah pesan yang jauh lebih besar, namun, gagasan bahwa pelanggan harus mengejar impian mereka dan tidak menyerah. Orang-orang dengan penuh semangat mengikuti konsep pemberdayaan ini.

Demikian pula, dalam kampanye presiden 2012 Presiden Barack Obama, penggunaan “Maju” agak ambigu. Itu tidak menyebutkan namanya, dan itu hanya satu kata. Meski begitu, itu berhasil mencakup keyakinan yang dipegang Obama bahwa Amerika Serikat perlu maju, untuk menetapkan kebijakan dan sistem baru yang akan mengangkatnya keluar dari situasi ekonomi yang buruk dan meningkatkan kesuksesan umum.

Kasus-kasus ini menunjukkan bahwa slogan dapat menjauh dari standar pemasaran tradisional dan tetap berhasil, asalkan slogan tersebut melekat atau menarik bagi filosofi atau perasaan yang dipegang oleh sejumlah besar orang di pasar sasaran. Mereka menunjukkan bahwa pemilihan atau pembuatan tagline yang baik sangat banyak tentang pemahaman tidak hanya sifat manusia, tetapi juga konteks budaya di sekitar perusahaan, produk, layanan atau kampanye. Pemasar dan pemimpin kampanye sering kali berupaya keras untuk mempelajari orang dan masyarakat karena alasan ini, dengan beberapa perusahaan menghabiskan banyak uang setiap tahun untuk riset pemasaran .

Mengubah

Memahami bahwa mereka mewakili sesuatu atau seseorang pada waktu tertentu dalam perspektif sosial tertentu, garis-garis ini tidak selalu statis. Perusahaan sering mengubahnya jika mereka merasa bahwa yang asli tidak lagi mewakili apa yang coba dilakukan oleh bisnis, atau jika pasar telah bergeser sehingga konsumen mencari sesuatu yang berbeda. Meskipun mengganti tagline adalah hal biasa, para eksekutif biasanya menganggap serius modifikasi ini, karena frasa baru dapat memiliki efek dramatis pada cara orang melihat merek dan apakah mereka membeli. Mereka biasanya mencoba menghasilkan sesuatu yang akan berhasil untuk sementara waktu sehingga orang memiliki kesempatan untuk benar-benar terbiasa dan mengingat apa yang ditawarkan.

Proses Penciptaan

Kadang-kadang, seseorang yang memimpin perusahaan atau yang berada di tim pemasaran dapat membuat slogan tanpa banyak usaha yang sadar — yaitu, kalimat “hanya datang kepadanya”. Lebih sering, bagaimanapun, individu bekerja sama untuk menciptakannya, bertukar pikiran dan memantulkan ide satu sama lain. Mereka biasanya berpikir kritis tentang apakah setiap ide sepenuhnya menyampaikan pesan yang tepat dan membuat perubahan sampai mereka menemukan sesuatu yang mereka yakini akan berhasil. Langkah selanjutnya adalah mempersempit pilihan dan mendapatkan persetujuan dari eksekutif untuk menggunakan opsi teratas. Dari sana, mereka yang bekerja pada pemasaran atau kampanye politik dapat mulai memasukkan frasa ke dalam barang dagangan, dokumen, poster, dan alat lain seperti situs web.

Penampilan Dengan Elemen Lain

Slogan dapat muncul dengan sendirinya, yang biasa terjadi ketika ruang terbatas, seperti pada stiker bemper , atau ketika pemasar merasa lebih efektif atau kuat jika dibuat sederhana. Sebagian besar waktu, mereka dipasangkan dengan unsur lain, seperti gambar. Beberapa studi penelitian telah menunjukkan bahwa orang mengingat satu lebih baik jika itu diatur ke sebuah lagu, sehingga produk “jingle” adalah bagian besar dari iklan di radio, televisi dan Internet.

Masalah hukum

Banyak daerah memiliki peraturan yang memungkinkan merek dagang sebuah tagline. Ketika sebuah bisnis atau orang memilih untuk melakukan ini, itu sangat membatasi bagaimana orang lain dapat menggunakan frasa atau kalimat, melindungi penjualan di masa depan atau mencegah kebingungan tentang merek atau konsep. Undang-undang sering mengizinkan orang untuk membayar untuk penggunaan yang diizinkan.

Author: fungsi