Apa itu Reservasi India?

Reservasi Monument Valley Navajo di Arizona terkenal karena keindahannya yang mencolok.

Reservasi India adalah sebidang tanah di Amerika Serikat yang ditetapkan sebagai wilayah federal dan dikelola oleh dewan suku asli Amerika. Banyak reservasi bukanlah tanah leluhur suku yang mendiami mereka, karena orang India dipindahkan secara paksa ke tanah yang tidak diinginkan sepanjang abad ke-19. Ada sekitar 300 secara keseluruhan, meliputi 55,7 juta hektar (225.410 km persegi) total, atau sekitar 2,3% dari seluruh Amerika Serikat. Lebih dari 200 suku asli Amerika yang diakui di negara itu tidak memiliki reservasi, dan sebagian kecil penduduk asli Amerika tinggal di luar reservasi.

Tradisi budaya asli Amerika dilestarikan di Reservasi India.

Reservasi India pertama dibuat di Oklahoma cararn di bawah Indian Appropriations Act tahun 1851. Sementara tujuan yang diklaim dari tindakan tersebut adalah untuk melindungi orang India dari perambahan orang kulit putih, pada kenyataannya, reservasi Oklahoma mulai menyusut saat orang kulit putih bergerak ke barat. Presiden Ulysses S. Grant, yang menjabat dari tahun 1869 hingga 1877, meningkatkan pembuatan reservasi, merelokasi banyak suku dan menempatkan pejabat agama yang bertanggung jawab atas wilayah tersebut dalam upaya untuk “membudayakan” dan mengkristenkan penduduk asli Amerika. Banyak dari cagar alam baru yang tidak sesuai dengan metode pertanian tradisional, yang menyebabkan malnutrisi parah. Sementara pemerintah AS menjanjikan banyak suku tunjangan sebagai imbalan untuk tinggal di daerah yang ditentukan ini, mereka tidak selalu menindaklanjutinya.

Presiden Ulysses S. Grant bertanggung jawab atas peningkatan reservasi India hingga tahun 1877.

Penduduk asli Amerika melakukan perlawanan yang signifikan terhadap kebijakan Grant, sementara orang kulit putih di perbatasan sering keberatan bahwa tanah reservasi terlalu besar, mendorong pemerintah untuk mengurangi ukurannya. Banyak penduduk asli Amerika dipindahkan secara paksa, dan perang berdarah terjadi. Angkatan Darat Amerika Serikat dibawa ke perbatasan untuk mengontrol suku-suku India. Pada akhir masa Grant di kantor, kebijakan penduduk asli Amerika-nya dianggap gagal, dan Rutherford B. Hayes, penggantinya, mulai menghapusnya secara bertahap.

Banyak reservasi India memiliki kasino sebagai tempat wisata dan peluang pendapatan.

Pada tahun 1887, Undang-Undang Dawes melembagakan kebijakan memberikan bidang tanah kepada penduduk asli Amerika, bukan kepada suku secara keseluruhan. “Kelebihan” tanah kemudian bisa diberikan kepada orang kulit putih. Kebijakan ini dihentikan pada tahun 1934 oleh Undang-Undang Reorganisasi India Franklin D. Roosevelt, yang menandai kembalinya kepemilikan tanah oleh suku, meningkatkan jumlah total tanah reservasi India di negara itu, dan memasukkan investasi pemerintah dalam pendidikan, perawatan kesehatan, dan infrastruktur di dalamnya. reservasi. Beberapa suku juga direlokasi sebagai akibat dari tindakan tersebut, dan 61 negara suku dibongkar.

Banyak penduduk asli Amerika dipindahkan secara paksa, dan perang berdarah terjadi.

Kualitas hidup di reservasi tipikal sangat buruk, mirip dengan negara berkembang. Biro Urusan India dan Layanan Kesehatan India adalah dua organisasi pemerintah federal yang berinteraksi dengan para pemimpin suku. Banyak reservasi sekarang memiliki kasino untuk menarik wisatawan dan menarik pendapatan. Hak suku asli Amerika untuk menjalankan kasino di reservasi Indian didirikan pada tahun 1987 dalam kasus California v. Cabazon Band of Mission Indians dan secara resmi diakui dalam Indian Gaming Regulatory Act of 1988.