Apa itu Pemilu Primer?

Pemilihan pendahuluan mempersempit lapangan di antara anggota partai politik yang sama, sebelum pemilihan umum diadakan.

Pemilihan utama adalah langkah awal dalam proses pemilihan kandidat yang mencalonkan diri untuk jabatan di Amerika Serikat. Banyak negara lain mengikuti sistem yang berbeda, tetapi pemilihan pendahuluan sering diadakan di AS untuk melihat siapa yang akan menerima nominasi dari partai politiknya selama konvensi. Kandidat yang menerima nominasi, akan bersaing dengan kandidat yang dicalonkan oleh partai lain — atau partai-partai, tergantung kasusnya.

Pemilihan pendahuluan terbuka berarti siapa pun dapat memilih, terlepas dari afiliasi partai politiknya.

Banyak pemilih tampaknya tidak menyadari bahwa pemilihan pendahuluan adalah salah satu fase terpenting dalam sebuah pemilu. Inilah saat setiap suara paling berarti, karena memberi orang kemampuan untuk memutuskan siapa kandidat terbaik. Sayangnya, banyak orang yang melewatkan pemilihan pendahuluan dan hanya memberikan suara pada pemilihan umum, banyak dari mereka mengeluh bahwa calon partai mereka bukan yang akan mereka pilih. Orang-orang yang memberikan suara mereka dengan serius perlu mengetahui kapan pemilihan pendahuluan diadakan di negara bagian mereka sehingga mereka memiliki suara dalam memilih kandidat.

Dalam pemilihan pendahuluan tertutup, pemilih harus terdaftar pada partai politik tertentu untuk dapat memilih.

Ada empat tipe dasar primer: terbuka, tertutup, semi terbuka, dan limpasan. Pemilihan pendahuluan terbuka berarti siapa pun dapat memilih, terlepas dari afiliasi partai politiknya. Sebuah primer tertutup , di sisi lain, hanya memungkinkan mereka yang terdaftar di partai untuk memilih kandidatnya. Tipe ketiga adalah primer semi-terbuka, yang masih memungkinkan orang dari semua aliran politik untuk memilih di dalamnya. Namun, struktur semi-terbuka membatasi setiap pemilih pada satu pemilihan pendahuluan, dan pemilih harus menyatakan terlebih dahulu pemilihan pendahuluan partai mana yang akan dia pilih.

Alasan untuk membatasi suara pada pemilihan primer tunggal adalah untuk mencegah “penyerbuan”, yang merupakan bentuk sabotase politik. Di bawah struktur primer terbuka, beberapa pemilih akan mengumpulkan orang lain dari partai mereka sendiri untuk pergi dan berpartisipasi dalam pemilihan partai saingan untuk memilih kandidat yang paling kecil kemungkinannya untuk menang. Kemudian, mereka masih bisa memilih calon terkuat di pemilihan pendahuluan partainya sendiri. Struktur semi-terbuka membantu mencegah sabotase partisan diimplementasikan.

Jenis terakhir dari pemilihan primer adalah putaran kedua. Sistem ini paling sedikit digunakan tetapi paling disukai oleh pemilih yang kurang senang dengan kontrol dua partai terhadap sistem pemilu. Mereka mungkin independen, pemilih pihak ketiga yang terdaftar, atau orang yang hanya mencari sesuatu yang berbeda dari status quo . Karena semakin banyak pemilih yang kecewa dengan Partai Republik dan Demokrat, dan iklim politik terus berubah, pemilihan pendahuluan mungkin menjadi lebih populer. Jika tidak, lebih banyak pemilih mungkin memutuskan untuk tinggal di rumah daripada terus memilih apa yang mereka lihat sebagai “lebih rendah dari dua kejahatan.”