Apa itu Orang Tanpa Kewarganegaraan?

Pengungsi terkadang ditempatkan di perkemahan sementara.

Orang tanpa kewarganegaraan adalah orang yang tidak memiliki kewarganegaraan atau kewarganegaraan . Ada beberapa cara di mana seseorang dapat menjadi orang tanpa kewarganegaraan, tetapi kondisi ini paling umum di antara para pengungsi. Sejak tahun 1954, ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadakan konferensi untuk mengatasi masalah ini, posisi orang-orang tanpa kewarganegaraan telah sangat diperjelas, dan banyak negara berusaha untuk mencegah orang-orang menjadi tanpa kewarganegaraan.

Pengungsi sering berurusan dengan keadaan kemiskinan.

Salah satu cara klasik bagi seseorang untuk menjadi orang tanpa kewarganegaraan adalah runtuhnya pemerintahan nasional. Jika pemerintah tidak diganti, mantan warga negara bisa menjadi stateless karena tidak memiliki tempat tinggal resmi di mana pun. Minoritas etnis, agama, dan budaya yang ditolak kewarganegaraannya mungkin juga tidak memiliki kewarganegaraan. Pada hari ke hari, ini mungkin tidak menjadi masalah, tetapi segera setelah orang-orang ini bepergian, status tanpa kewarganegaraan mereka akan menjadi masalah.

Dimungkinkan untuk menjadi orang tanpa kewarganegaraan dengan secara sukarela meninggalkan kewarganegaraan, tetapi ini jarang terjadi, karena konsulat biasanya tidak mengizinkan seseorang untuk melepaskan kewarganegaraannya tanpa memberikan bukti kewarganegaraan di tempat lain. Status kewarganegaraan ini juga dapat terjadi ketika seseorang melepaskan kewarganegaraan tanpa menyadari bahwa kewarganegaraannya di negara lain telah habis masa berlakunya atau belum disahkan. Kedua kasus ini semakin jarang, berkat upaya untuk mengurangi jumlah orang tanpa kewarganegaraan di seluruh dunia.

Warga negara juga dapat diusir oleh pemerintah mereka, dalam hal ini mereka dapat menjadi tanpa kewarganegaraan. Orang-orang yang diusir biasanya dapat mengajukan permohonan status pengungsi dengan kekuatan pengusiran mereka, dan beberapa negara menyediakan program yang dirancang untuk membantu para pengungsi memperoleh kewarganegaraan dengan cepat, terutama jika mereka tidak memiliki kewarganegaraan. Orang tanpa kewarganegaraan juga dapat diberikan dokumen perjalanan khusus yang memungkinkannya melewati imigrasi untuk mencapai tujuan akhir, seperti misalnya dalam kasus orang tanpa kewarganegaraan yang terjebak di Inggris yang telah diberi status pengungsi di Belanda.

Orang tanpa kewarganegaraan menghadapi sejumlah masalah. Mereka tidak berhak atas perlindungan dan manfaat yang diberikan kepada warga negara, misalnya, dan mereka juga biasanya tidak dapat melakukan perjalanan internasional. Dalam beberapa kasus terkenal, orang-orang tanpa kewarganegaraan telah dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain karena mereka berulang kali ditolak masuk oleh otoritas imigrasi. Banyak dari mereka adalah korban kekerasan atau penganiayaan, dan status mereka yang tidak memiliki kewarganegaraan membuat mereka sulit untuk mencari bantuan atau mencari advokat.