Apa itu Mendengarkan Aktif?

Pendengar aktif memperhatikan pembicara.

Dalam percakapan antara dua orang atau lebih, sering dipikirkan bahwa satu orang berbicara berarti orang lain mendengarkan. Sayangnya, ini bukan kebenaran dalam berbagai situasi. Orang dapat teralihkan perhatiannya dari suara orang lain, oleh pikiran mereka sendiri, dengan membuat rencana tentang apa yang harus dikatakan selanjutnya, atau oleh banyak variabel lainnya. Mendengarkan secara aktif adalah jenis cara percakapan terstruktur, terutama antara dua orang, di mana fokusnya adalah pada benar-benar mendengar komunikasi orang lain. Ini adalah caral percakapan yang digunakan dalam banyak pengaturan.

Mengajukan pertanyaan adalah metode yang baik untuk mendengarkan secara aktif.

Cara termudah untuk memahami mendengarkan secara aktif adalah dengan memikirkannya dalam caral percakapan satu lawan satu. Sementara satu orang berbicara, yang lain mendengarkan, dan mereka melakukannya dengan penuh perhatian kepada pembicara. Pendengar memberikan isyarat untuk terus fokus, seperti mengangguk setuju, sesekali mengatakan “uh-huh” atau “ya”, dan mencoba menahan reaksi pribadi apa pun yang mungkin terjadi jika pengalaman itu memicu emosi negatif atau sulit. Tujuannya tetap untuk tetap terpusat pada apa yang pembicara coba komunikasikan sambil menahan penilaian.

Mendengarkan secara aktif mungkin diajarkan kepada pasangan selama terapi pernikahan.

Ada tempat untuk berbicara dalam caral mendengarkan aktif. Pendengar dapat mendorong aliran percakapan dengan mengajukan pertanyaan kepada pembicara atau dengan memparafrasekan beberapa dari apa yang dikatakan pembicara. Ini membantu pembicara merenungkan kata-katanya sendiri dan memperjelasnya, menariknya kembali atau melanjutkan dengan lebih detail untuk menjelaskan masalah yang dihadapi.

Pertimbangkan caral ini di ruang kelas dengan banyak calon pendengar aktif yang dilatih tentang guru. Saat guru memberi kuliah, siswa mungkin atau mungkin tidak menunjukkan bahwa mereka mendengarkan. Beberapa bertindak sangat tertarik dan meningkatkan kuliah dengan meminta contoh, atau mengklarifikasi dengan guru apa yang dia katakan melalui pertanyaan. Ketertarikan siswa yang ingin tahu lebih banyak adalah salah satu contoh dari mendengarkan secara aktif, karena siswa tertarik pada kata-kata guru, berusaha keras untuk memahami, dan tidak seperti pendengar yang lebih pasif, hanya sebagian sibuk dengan apa pun yang mungkin dilakukan guru. katakan (atau tidur di belakang kelas).

Pendengar yang baik dapat mendorong alur percakapan dengan mengajukan pertanyaan kepada pembicara.

Jenis fokus ini dapat diterapkan dalam berbagai pengaturan. Itu bisa terjadi dalam mediasi di mana orang harus menyelesaikan masalah bersama. Ini adalah teknik yang digunakan oleh konselor dengan orang-orang yang mereka nasihati, dan dapat diajarkan oleh konselor kepada klien, terutama dalam terapi keluarga atau pernikahan. Mempelajari bagaimana melakukan ini mungkin terasa sedikit terkendala pada awalnya, karena hal itu bertentangan dengan banyak kebiasaan komunikasi yang buruk yang telah berkembang, dan yang mungkin telah membawa mereka ke konseling atau mediasi sejak awal. Namun demikian, itu adalah keterampilan yang berharga karena menunjukkan rasa hormat dan nilai untuk komunikasi orang lain.

Mendengarkan secara aktif dapat sangat membantu dalam menciptakan komunikasi yang lebih baik.

Mempelajari cara mendengarkan secara aktif tidak berarti orang harus menggunakannya terus-menerus, yang mungkin melelahkan. Seseorang tidak perlu memparafrasekan pernyataan cepat dari seorang teman, seperti, “Ini akan cerah” dengan, “Jadi, Anda mengatakan bahwa Anda pikir itu akan cerah.” Itu akan menjadi sedikit tidak masuk akal. Namun dalam konteks yang tepat, ketika komunikasi sangat penting, mendengarkan secara aktif terbukti sangat membantu dalam menciptakan komunikasi yang lebih baik.