Apa itu Koran Sekolah?

SD, SMP, dan SMA boleh menerbitkan koran sendiri.

Surat kabar sekolah adalah terbitan yang diproduksi sendiri oleh siswa sekolah. Staf koran siswa biasanya dipimpin oleh seorang guru yang mensponsori kelompok tersebut. Guru berfungsi sebagai penasihat dan membantu mengatur siswa sehingga mereka dapat menghasilkan publikasi secara tepat waktu dan efisien.

Koran sekolah ada untuk mendorong minat siswa dalam karir jurnalisme. Jika sekolah memutuskan untuk memulai surat kabar untuk siswanya, sekolah tersebut harus terlebih dahulu menunjuk sponsor staf surat kabar. Setelah sponsor dipilih, siswa dapat mendaftar atau menjadi sukarelawan untuk menjadi anggota staf surat kabar. Untuk menghasilkan publikasi sekolah, staf surat kabar harus memiliki akses ke program pengolah kata, semacam kamera, dan mesin fotokopi atau perusahaan percetakan. Mendaftar layanan dari perusahaan percetakan komersial seringkali bisa mahal kecuali surat kabar dapat meminta iklan berbayar.

Koran sekolah sering memuat teka-teki silang dan komik untuk menghibur pembaca.

SD, SMP, dan SMA memiliki kemampuan untuk mengelola penerbitan surat kabar sendiri. Tergantung pada tingkat kelas siswa, surat kabar dapat mencakup berbagai bagian. Misalnya, surat kabar sekolah menengah yang khas mencakup bagian yang menampilkan berita, cerita minat manusia, olahraga, ulasan buku dan film, komik, teka-teki, puisi, dan kolom saran. Beberapa surat kabar menampilkan Surat kepada Editor, memungkinkan pertanyaan atau komentar dari pembaca publikasi.

Koran sekolah hanya diproduksi oleh siswa sekolah.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, untuk mengimbangi biaya pembuatan surat kabar, beberapa sekolah menerima iklan berbayar dari bisnis lokal. Uang yang diterima surat kabar dari bisnis lokal membantu membayar layanan perusahaan percetakan. Jika sekolah tidak memiliki dana untuk menyewa perusahaan percetakan, sekolah menggunakan mesin fotokopi untuk membuat salinan koran sekolah.

Siswa dapat mengambil foto di acara sekolah untuk koran.

Reporter mahasiswa menulis tentang berbagai topik untuk surat kabar. Tulisan tentang pertemuan sekolah, kegiatan di dalam kelas sekolah, anggota badan siswa dengan hobi yang menarik, atau hal lain yang mungkin menarik bagi pembaca. Apa pun yang mereka putuskan untuk ditulis, staf surat kabar belajar menggunakan lima W dalam proses menulis mereka: siapa, apa, di mana, kapan, dan mengapa.

Banyak surat kabar sekolah menerima iklan berbayar dari bisnis lokal.

Menulis untuk koran sekolah dapat menjadi bagian dari kelas bahasa Inggris atau kegiatan ekstra kurikuler. Banyak siswa yang menulis untuk surat kabar memutuskan bahwa mereka ingin menjadi jurnalis profesional. Penulis lain tidak memiliki keinginan untuk berkarir di bidang jurnalistik; mereka hanya menikmati menulis demi menulis. Tidak peduli karir apa yang akhirnya diputuskan oleh reporter siswa, dia mendapatkan pengalaman berharga bekerja untuk surat kabar sekolah.